NLC menyerukan revisi turun harga bahan bakar sejalan dengan penurunan harga global

Kongres Buruh Nigeria, NLC, telah mendesak Pemerintah Federal untuk menurunkan harga pompa produk minyak bumi seiring dengan jatuhnya harga minyak mentah di pasar dunia, seperti yang telah dilakukan oleh negara pengimpor produk minyak sulingan lainnya.

Sekretaris Jenderal NLC, Dr Peter Oso-Eson, yang mengungkapkan hal ini selama pertemuan interaktif dengan wartawan, lebih lanjut memperingatkan bahwa kejadian sosial-ekonomi dan politik di negara tersebut tidak hanya menakutkan tetapi juga mengarah pada situasi yang dapat merusak. demokrasi bangsa.

Sambil mengungkapkan ketakutan NLC, dia mengatakan bahwa meskipun negara itu benar-benar berperang, para pemimpin politik negara itu tampaknya tidak peduli seperti yang ditunjukkan oleh bahasa tubuh mereka, menyesali bahwa Nigeria semakin menyaksikan penggunaan kekuasaan yang sembrono dan sewenang-wenang oleh para pemimpin politik.

Secara khusus, dia berkata: “Area yang sangat mengkhawatirkan kami adalah penurunan harga minyak mentah. Di negara-negara urutan, yang segera diterjemahkan adalah bahwa harga produk minyak bumi dan kepala pompa jatuh. Di Amerika Serikat, harga satu liter bensin turun dari $3 menjadi $2 dalam satu bulan terakhir akibat penyesuaian harga ini. Di negara kami, kami tidak diizinkan untuk menikmati keuntungan itu. Apa yang dilakukan pemerintah adalah untuk meningkatkan pendapatan naira-nya, ia mendevaluasi naira secara berlebihan; devaluasi $13 dalam satu hari, dan kemudian proses depresiasi yang berkelanjutan.

Artinya, karena kita mengimpor sebagian besar produk minyak bumi, keuntungan dari jatuhnya harga minyak mentah yang seharusnya diterjemahkan ke konsumen dicegah oleh devaluasi itu; karena dengan mendevaluasi biaya harga kepala, bahkan mungkin naik.

“Kami mengatakan ini salah dan manfaat dari jatuhnya harga minyak mentah harus diterjemahkan ke Nigeria. Oleh karena itu, ke depan, kami menginginkan situasi di mana pemompaan bensin dan produk minyak lainnya harus benar-benar disesuaikan ke bawah,” kata Oso-Eson.

Mengenai suhu politik di negara tersebut, NLC mengatakan “Kami sangat prihatin dengan situasi sosial ekonomi dan politik di negara ini. Masalah sosial-politik di negara kita saat ini membuat kita takut.

“Selain siaran pers, kami telah menyampaikan surat resmi tentang situasi negara kepada Presiden Goodluck Jonathan. Kami tidak mengeluarkan surat itu ke media. Kami akan segera memutuskan apakah akan merilisnya berdasarkan jenis respons yang kami dapatkan. Namun menurut kami, saat ini ada masalah yang sangat memprihatinkan di negara ini.

“Nomor satu adalah situasi keamanan di negara kami di mana kami menemukan sekelompok pemberontak yang dapat merebut wilayah di negara ini dan kami melihat militer kami, mereka tidak mampu menangani situasi tersebut. Untuk pasukan yang dulu kami proyeksikan sebagai kebanggaan Afrika dalam berbagai misi yang kami tuju, kami bingung apa masalahnya. Kami berpikir bahwa beberapa hal ini perlu ditangani. Kami khawatir negara sedang berperang, tetapi bahasa tubuh para pemimpin politik kami tidak menunjukkan hal itu. Kami berkeliling seolah-olah kami tidak sedang berperang. Perang saudara, perang Biafra Nigeria, kami tahu apa bahasa tubuh itu, kami tahu apa posisi nasional dalam perang itu. Kami mengalami perang ini, tetapi kami melanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Mengingat semua ini, kami menemukan penggunaan kekuasaan yang sembrono dan sewenang-wenang. Invasi Majelis Nasional misalnya, kami telah mengumumkan posisi kami tentang hal itu, tetapi semua peristiwa yang terjadi di negara kami membuat kami takut karena kami berakhir dalam situasi yang mengancam kelangsungan demokrasi yang Anda dan semua orang kita perjuangkan, bisa merusak. dekade untuk merebut kembali,” katanya, menekankan bahwa hal tersebut di atas menyoroti perlunya perubahan dalam cara kelas politik berperilaku sendiri.


slot gacor hari ini

By gacor88