Obasanjo meluncurkan buku kontroversial meskipun ada perintah pengadilan, Kashamu untuk mengajukan tuntutan pidana

Meskipun ada perintah pengadilan untuk menghentikan penerbitan buku terbaru mantan Presiden Olusegun Obasanjo, MY WATCH, mantan pemimpin tersebut tetap melanjutkan peluncuran buku tersebut ke publik kemarin di Ikeja Country Club, Ikeja, Lagos.

Buku tersebut, yang berisi pandangan kritis penulis terhadap individu, institusi, dan peristiwa di negara tersebut, diperintahkan untuk tidak diterbitkan setelah mantan rekan Obasanjo, Buruji Kashamu mengajukan banding ke pengadilan.

Obasanjo dan Kashamu saling bertengkar karena pernyataan yang ditujukan kepada mantan presiden tersebut tentang Kashamu dan dugaan peredaran narkoba serta kasus terkait narkoba yang menunggu keputusan di AS.

Namun ketika berbicara tentang perintah pengadilan untuk menghentikan penerbitan buku tersebut, Obasanjo mengatakan kepada hadirin pada peluncuran buku bahwa dia “tidak akan pernah menjadi bagian dari tindakan ilegal”, menjelaskan bahwa perintah pengadilan tersebut berupaya untuk menghentikan penerbitan buku tersebut. sudah diterbitkan.

Laporan mengatakan beberapa ribu eksemplar cetak buku tersebut telah beredar sedangkan versi elektroniknya, yang tidak berada dalam yurisdiksi pengadilan Nigeria, akan segera dirilis secara online.

Namun, Buruji Kashamu, saat bereaksi terhadap peluncuran buku tersebut, mengatakan bahwa tindakan Obasanjo menegaskan kembali kecenderungannya untuk melakukan pelanggaran hukum dan kesewenang-wenangan.

Dalam sebuah pernyataan, Kashamu mengatakan: “Semua orang tahu bahwa pemerintahan yang baik didasarkan pada supremasi hukum, proses yang adil, dan penghormatan terhadap otoritas yang dibentuk. Ini mengalahkan imajinasi saya bahwa orang ini dapat berkhotbah tentang pemerintahan yang baik ketika dia tanpa malu-malu menggunakan semua elemen yang buruk. iklan pemerintah.

“Singkatnya, dia adalah personifikasi manajemen yang buruk. Dia adalah iklan terburuk untuk produk yang dia coba iklankan – manajemen yang baik. Dia telah menunjukkan bahwa dia tidak menghormati peradilan, dan bahwa dia berada di atas hukum.”

Selanjutnya, Buruji menunjukkan kesediaannya untuk mengajukan tuntutan terhadap mantan presiden tersebut, dengan mengatakan bahwa dia telah menginstruksikan pengacaranya untuk mengajukan tuntutan pidana penghinaan terhadap dirinya dan semua orang yang membantunya dalam ketidaktaatan terhadap perintah pengadilan.

Dia menambahkan: “Saya akan memastikan bahwa mereka semua diseret ke pengadilan, dan terutama Obasanjo, tanpa topinya, untuk menunjukkan mengapa dia tidak boleh dihukum karena penghinaan pidana.

“Melalui tindakan ilegalnya, Kepala Obasanjo untuk kesekian kalinya telah menunjukkan bahwa dia tidak senonoh dan tidak beradab. Tentu saja, Presiden Goodluck Jonathan dan pendahulunya, mendiang Presiden Umaru Musa Yar’Adua dan orang-orang lain yang dikritiknya dalam buku kontroversial tersebut, yang menurut saya tidak ditulisnya, adalah orang-orang yang lebih keras darinya. Mereka adalah demokrat sejati dan terhormat.”


Hongkongpool

By gacor88