Obasanjo mengungkapkan bagaimana dia berencana menjalankan kendaraan dengan bahan bakar bensin

Mantan Presiden Olusegun Obasanjo telah mengungkapkan bahwa ia berencana mengembangkan gas alam negaranya untuk digunakan kendaraan dan mengurangi ketergantungan pada bensin impor sebelum rezim pemerintahannya berakhir.

Menurutnya, ia telah memberikan izin kepada perusahaan-perusahaan dalam upaya mencapai hal tersebut, dan menambahkan bahwa 50 persen kendaraan di negara tersebut seharusnya sudah menggunakan bahan bakar bensin.

Keterbukaan tersebut diungkapkan Obasanjo saat kunjungan kehormatan manajemen Nipco Plc kepadanya di kediaman Presiden di Puncak Bukit di Abeokuta, Negara Bagian Ogun.

Ingatlah bahwa pada tahun 2006, pemerintah yang dipimpin Obasanjo memberikan izin kepada tiga perusahaan, Nipco Plc, Contact Global dan Global Steel, untuk pengembangan gas alam terkompresi untuk kendaraan.

Namun diketahui bahwa hanya Nipco, yang kemudian bermitra dengan Perusahaan Gas Nigeria untuk membentuk Green Gas Limited, yang telah berinvestasi secara signifikan dalam proyek tersebut.

Saat menanggapi komentar dari Managing Director, Nipco, Mr. Venkataraman Venkatapathy, Obasanjo berkata: “Ketika saya memberikan lisensi pada masa saya, idenya adalah menggunakan apa yang kami miliki dan sekarang kami dapat menggunakan setengah dari seluruh kendaraan menggunakan bahan bakar bensin.”

Venkatapathy sebelumnya mengatakan penggantian bensin dengan CNG akan menghemat devisa Nigeria yang sangat dibutuhkan untuk impor bensin.

Ia berkata, “CNG merupakan alternatif bahan bakar otomotif yang unggul dibandingkan bahan bakar cair, terutama bensin dan solar, terutama untuk negara-negara seperti Nigeria, yang diberkati dengan ketersediaan gas alam melimpah (lebih dari 186 miliar kaki kubik) yang masih belum dimanfaatkan.

“Untuk menggantikan 20 persen konsumsi bensin di Nigeria saat ini, gas alam yang dibutuhkan kurang dari lima persen dari total gas domestik yang dikonsumsi saat ini dan kurang dari satu persen dari produksi gas saat ini. Devisa yang dihemat akan mendekati $2 miliar.”

Menurutnya, di Kota Benin, Negara Bagian Edo, lebih dari 4.000 kendaraan menggunakan CNG, sehingga menghasilkan penggantian 20 juta liter bensin dari tahun 2012 hingga 2015 dan penghematan devisa lebih dari $9 juta.

Mantan Asisten Khusus Sumber Daya Minyak Presiden Obasanjo, Dr. Muhammed Ibrahim, yang tergabung dalam tim Nipco, mengatakan: “Saya adalah salah satu anggota tim ketika Presiden Obasanjo menjabat pada tahun 2006 yang memulai konsep penuh pengembangan gas untuk kendaraan dan aplikasi lainnya di negara ini. Itu pada masa pemerintahannya bahwa Presiden Obasanjo memberikan tiga izin kepada tiga perusahaan untuk berinvestasi dalam promosi dan distribusi gas alam terkompresi untuk aplikasi kendaraan di dalam negeri.

“Tetapi karena sifat proyek yang padat modal dan berteknologi tinggi, saat ini, setelah 10 tahun, hanya satu perusahaan yang telah menginvestasikan jutaan dolar dalam proyek tersebut sehingga seluruh Kota Benin dikelilingi oleh jaringan pipa gas dengan sekitar tujuh Stasiun pengisian CNG yang memasok CNG dipasok ke lebih dari 4.000 kendaraan.”

Ia mengatakan perusahaan telah membangun stasiun CNG terbesar di benua Afrika di Ibafo, Negara Bagian Ogun.


taruhan bola

By gacor88