Ojudu adalah musuh nomor satu Ekiti – ajudan Fayose

Asisten Khusus Gubernur Negara Bagian Ekiti untuk Komunikasi Publik dan Media Baru, Lere Olayinka menggambarkan Penasihat Khusus (Politik) di Kantor Wakil Presiden dan mantan Senator yang mewakili Ekiti Central, Babafemi Ojudu sebagai musuh nomor satu negara bagian Ekiti dan rakyatnya yang pandangannya terhadap negara selalu mengarah pada instabilitas politik negara, menantang ajudan wakil presiden itu untuk menyebut hanya satu prestasi yang tercatat selama empat tahun menjabat di Senat.

Olayinka, yang bereaksi terhadap pernyataan Ojudu bahwa Gubernur Negara Bagian Ekiti, Ayodele Fayose bertanggung jawab atas tidak diikutsertakannya negara bagian tersebut dalam program pemberian makanan di sekolah oleh Pemerintah Federal dan
program intervensi lainnya, kata; “Acara yang dilaksanakan pada tanggal 9 Juni 2016 ini dikirimkan oleh salah satu Titilola Adeyemi kepada Komisioner Anggaran dan Perencanaan Negara, Hon Gbenga Olajide pada tanggal 8 Juni 2016 tepat pukul 15.56 menanyakan daftar peserta dari Ekiti.
Pernyataan dikirim sebelum penutupan bisnis pada hari yang sama. Tidak ada undangan sebelumnya yang diterima.”

Dia berkata; “Pada tanggal 9 Juni, Komisioner mengirimkan email untuk meminta klarifikasi atas postingan Titilola Adeyemi, namun hingga saat ini belum ada tanggapan. Bagaimana Negara Bagian Ekiti bisa mengikuti program yang diadakan pada tanggal 9 Juni padahal undangannya baru diterima pada tanggal 8 Juni pukul 15.56?”

Juru bicara gubernur mengatakan bahwa merupakan tugas masyarakat adat Ekiti di pemerintahan APC untuk menggunakan posisi mereka guna menarik perkembangan dari pemerintah federal ke negara bagian, dengan mengatakan; “Masyarakat Ekiti harus bertanya kepada mantan gubernur, Dr Kayode Fayemi, yang merupakan Menteri Mineral Padat, langkah apa yang telah diambilnya terhadap mineral padat di negara bagian tersebut.
sejak dia menjabat dan apa yang telah dilakukan Ojudu untuk negara sejak dia ditunjuk sebagai Penasihat Khusus Wakil Presiden bidang Politik selain mencoba menggunakan posisinya untuk menggoyahkan pemerintahan yang dipimpin Fayose.”

Ia mengatakan bertentangan dengan klaim Ojudu, tidak ada pertemuan Dewan Ekonomi Nasional yang tidak dihadiri Negara Bagian Ekiti, seraya menambahkan bahwa; “Negara-negara tidak perlu mengemis di Abuja untuk mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan.”

Olayinka mengatakan sangat disayangkan Ojudu berusaha menutupi perannya dalam mencegah dimasukkannya Negara Bagian Ekiti dalam usulan program pemberian makanan sekolah dengan sengaja menunda pengiriman undangan ke negara bagian tersebut meskipun semua persyaratan yang diperlukan telah dipenuhi. oleh pemerintah negara bagian.

Dia berkata; “Tercatat Presiden Mohammadu Buhari tidak pernah menghadiri rapat Dewan Negara sejak tahun 2003 hingga 2015. Ia baru hadir pada Januari 2015 saat keputusan penjadwalan ulang pemilu presiden akan diambil. Meski Buhari menolak menghadiri rapat Dewan Negara, haknya sebagai mantan Kepala Negara tidak diingkari. Negara bagian asalnya, Katsina, tidak pernah ditolak oleh Pemerintah Federal yang dipimpin PDP.”

“Ojudu mengobarkan perang melawan Otunba Niyi Adebayo ketika dia menjadi gubernur, dia mengobarkan perang melawan Fayose selama masa jabatan pertamanya sebagai gubernur, Ojudu yang sama mengobarkan perang melawan Engr Segun Oni dan selanjutnya berbohong bahwa Oni menyatakan
menembaki kediamannya di Ado-Ekiti, dan sejak Fayose menjabat, Ojudu telah mengobarkan perang melawan gubernur dengan harapan dapat menggulingkan pemerintahannya untuk membuka jalan bagi ambisinya menjadi gubernur.

“Namun, satu hal yang harus dia ketahui kali ini adalah orang Ekiti lebih bijaksana. Masyarakat Ekiti tidak akan lagi menyerah pada intrik jahat seorang pria yang telah duduk di senat selama empat tahun dan tidak memberikan dampak positif terhadap kehidupan siapa pun di Negara Bagian Ekiti, bahkan anggota keluarga dekatnya,” kata Olayinka.


judi bola

By gacor88