Orang Nigeria makan racun setiap hari – Ogbeh

Menteri Pertanian dan Pembangunan Pedesaan, Kepala Audu Ogbeh, mengungkapkan di Abuja pada hari Kamis bahwa orang Nigeria mengonsumsi makanan beracun setiap hari dalam proses nutrisi.
Menteri tersebut menyampaikan hal tersebut kemarin dalam rapat dengar pendapat publik satu hari mengenai rancangan undang-undang ketahanan pangan yang diselenggarakan oleh Komite Senat untuk Pertanian dan Pembangunan Pedesaan.

Ia mencatat hal ini dalam dengar pendapat publik satu hari mengenai rancangan undang-undang ketahanan pangan yang diselenggarakan oleh Komite Senat Pertanian dan Pembangunan Pedesaan bahwa terdapat pengolahan makanan yang tidak tepat sehingga tidak sehat untuk dikonsumsi.

Dia secara khusus mencontohkan ‘moi moi’ yang dibuat dari plastik, yang dikenal secara lokal sebagai nilon, beracun karena mengandung dioksin dalam dosis besar yang secara alami tidak berguna dalam daun ketika digunakan untuk membuat makanan lezat tersebut.

Menteri juga menjelaskan bahwa konsumsi air sachet (murni) yang terkena sinar matahari pada suhu lebih dari 28 derajat Celcius bersifat racun, yang menyebabkan banyak kasus gagal ginjal dan hati di kalangan masyarakat Nigeria.

Dia menambahkan bahwa “jika bukan karena kebiasaan kita memasak daging terlalu lama, banyak orang Nigeria akan tertular tuberkulosis melalui konsumsi daging sapi.”

“Banyak sapi yang dipindahkan oleh para penggembala dari satu tempat ke tempat lain sudah terinfeksi tuberkulosis, namun praktik kami memasak daging dengan baik di sini telah menjadi penyelamat bagi orang-orang yang tertular penyakit mematikan ini,” katanya.

Menurut menteri, ayam beku selundupan yang diawetkan dengan formalin, yang juga digunakan untuk mengawetkan jenazah, merupakan racun kuat yang dikonsumsi oleh warga Nigeria yang memiliki masalah kesehatan serius di negara tersebut.

Dia juga menyebutkan contoh penyimpanan kacang-kacangan dan biji-bijian dengan overdosis pestisida oleh petani dan penjual sebagai racun makanan berbahaya lainnya yang telah membunuh banyak orang Nigeria dan terus membunuh pembeli dan konsumen yang tidak menaruh curiga.

Penerapan pupuk yang tidak tepat oleh petani di lahan pertanian mereka, kata Menteri, juga menyebabkan konsumsi makanan beracun.

“Tanpa banyak petani yang mengetahui, ada pupuk khusus untuk tanaman tertentu dengan kondisi tertentu sesuai tekstur tanah”, jelasnya.

Menteri memuji Komite Senat yang mengerjakan RUU Layanan Karantina Pertanian Nigeria tahun 2016, RUU Ketahanan Pangan tahun 2016, dan RUU Institut Ilmu Tanah Nigeria tahun 2016, yang menurutnya akan membantu ketahanan pangan di negara tersebut dan mengekang produksi makanan beracun.

Presiden Senat, Bukola Saraki, dalam pidatonya di acara tersebut, mengatakan perlunya ketahanan pangan di dalam negeri dan sektor pertanian yang dinamis untuk diversifikasi perekonomian negara, mendorong Senat untuk memperkenalkan dan menindaklanjuti RUU tersebut. .


login sbobet

By gacor88