Orang-orang bersenjata menculik manajer hotel di Lagos

Seorang manajer hotel yang diidentifikasi sebagai Durodola Muwalu diselamatkan dari empat penculik yang menyandera dia. Muwalu diculik pada Kamis, 4 Desember pukul 19.00 saat dia sedang berkendara menuju rumahnya di Itokin di kawasan Ikorodu.

Tersangka ─ Felix Ikuomola, Gbenga Popoola, Adebayo Akibu dan Azeez Olowu mengaku setelah ditangkap polisi bahwa Muwalu dikira sebagai pemilik hotel tempatnya bekerja di kawasan Ikorodu, Lagos.

Menurut PUNCH Metro, Popoola, 36 tahun, penduduk asli Epe, Negara Bagian Lagos, mengatakan mereka diutus oleh salah satu Agbogidi, yang merupakan kepala daerah Itokin, untuk menculik Muwalu karena Agbogidi mengklaim bahwa pemilik hotel diduga membeli. kendaraan untuk kepala suku lainnya, tetapi mengabaikannya.

Dengarkan dia, “Saya bekerja sebagai manajer komersial. Sayalah yang membawa pistol aksi pompa pada hari kejadian. Agbogidi dan Ojurongbe, yang mengontrak saya untuk membantu mereka menangani pemilik hotel. Itu adalah pemilik hotel yang ingin menculik kami.

“Namun malam itu pengemudinya yang mengemudikan mobil bosnya, jadi kami menganggap pengemudi itu sebagai pemiliknya.

Agbogidi berkata: “Pemilik hotel membeli kendaraan untuk kepala suku lain di Itokin dan membiarkannya keluar. Jadi, dia menghubungi kami untuk melakukan pekerjaan untuknya. Polisi masih mencari Agbogidi dan Ojurongbe. Kami dijanjikan sebagian besar uang tebusan, namun sayangnya keluarga tersebut belum membayar apa pun sebelum kami ditangkap.”

Untuk Akibu yang berusia empat puluh tahun, yang juga berasal dari Epe dan mengaku sebagai manajer geng tersebut, mereka kemudian mengurangi uang tebusan mereka menjadi N5 juta ketika keluarga manajer gagal mengumpulkan N60 juta.

Kata-katanya, “Saya yang memimpin geng. Kami memblokir kendaraannya dengan kendaraan kami saat dia pulang ke rumah dan memintanya untuk ikut dengan kami. Saya mengikuti mereka karena saya butuh uang. Ketika keluarga tersebut tidak dapat mengumpulkan uang, kami meminta mereka membayar N10 juta dan kemudian N5 juta. Kami tidak tahu polisi mengikuti panggilan kami.”

Olowu (38) mengatakan dia memasok senjata kepada geng tersebut, dan menambahkan bahwa dia tidak diberitahu bahwa mereka sedang dalam perjalanan menuju operasi penculikan.

Diketahui, setelah informasi sampai ke Komisaris Polisi Negara, Kayode Aderanti, tentang kejadian tersebut, tim Pasukan Khusus Anti Perampokan yang dipimpin Abba Kyari ditugaskan untuk melacak para penculik.

Menurut metro Punch, korban dibawa ke kuil di Imobi di daerah tangkapan air Ijebu, di mana mereka menghabiskan waktu sekitar seminggu sebelum pindah ke Imoru.

Manajer Hotel Dam-Jay diselamatkan oleh polisi di tempat persembunyian penculik di Ijebu Ode pada 15 Desember, dua minggu setelah penculikannya.

DSP Kenneth Nwosu, Petugas Humas Kepolisian Negara Bagian Lagos mengkonfirmasi penangkapan para penculik dan menambahkan bahwa penyelidikan sedang berlangsung.

Kata-katanya, “tempat persembunyian para penculik dilacak hingga ke Ijebu Ode, Negara Bagian Ogun, dan setelah polisi menggeledah kompleks tersebut, korban berhasil diselamatkan, sedangkan tersangka ditangkap. Investigasi berlanjut terhadap masalah ini.”


pragmatic play

By gacor88