Ortom memberi tahu agen keamanan untuk menangkap pembunuh pembantu utama

Gubernur Negara Bagian Benue, Samuel Ortom, pada hari Jumat memerintahkan petugas keamanan untuk menangkap pembunuh Asisten Khusus Senior Keamanan Khususnya, Mr Denen Igbana, yang ditembak mati oleh orang bersenjata tak dikenal di rumahnya tadi malam.

Gubernur yang mengunjungi keluarga almarhum untuk menghibur istri dan anak-anaknya mengatakan, mereka yang membunuh ajudannya menyentuhnya secara pribadi.

Dia menugaskan petugas keamanan untuk melakukan penyelidikan penuh atas pembunuhan tersebut, menambahkan bahwa tidak ada tersangka yang boleh ditinggalkan.

Gubernur menggambarkan almarhum sebagai pekerja bantuan yang andal yang menjadi pilar program amnesti.

Menurutnya, kekosongan yang ditinggalkannya akan sulit untuk diisi. Dia berjanji bahwa keadilan akan ditegakkan sepenuhnya ketika pelakunya ditangkap.

Gubernur mengatakan ajudan itu mendukung ambisi gubernurnya sejak awal dan menemaninya selama periode pemilihan, mencatat bahwa dia membenarkan pengangkatannya, yang didasarkan pada prestasi, dengan memeriksa kriminalitas, terutama penculikan di negara bagian itu.

Dia mengatakan mendiang Igbana adalah salah satu rekan terdekatnya dan mengumumkan diadakannya pertemuan keamanan negara darurat tentang pembunuhan dan peningkatan aktivitas para pembajak.

Gubernur Ortom juga mengunjungi putra pertama almarhum yang dirawat di rumah sakit swasta karena syok dan menginstruksikan agar dia dipindahkan ke rumah sakit lain dengan fasilitas yang lebih baik.

Seorang tokoh masyarakat di Tionsha lingkungan almarhum, Bapak Thomas Ayakpam, menyatakan bahwa almarhum yang memanggil nama pembunuhnya di bagian atas suaranya merupakan aset besar bagi masyarakat dan bahwa tetangganya mati belas kasihan penjahat .

Dia menyerukan penangkapan tersangka yang menyebut almarhum, menambahkan bahwa meskipun dia meninggal, keluarga dan komunitasnya pantas mendapatkan keadilan.

Tetangga lain menyatakan bahwa orang-orang bersenjata itu menjebak almarhum ke dalam jebakan dan mulai menembaki kendaraannya ketika dia memarkirnya setibanya setelah tengah malam dan ketika dia berlari keluar, mereka mengejarnya beberapa kali sekitar 100 meter dari kediamannya dan menembak.

Mereka mengatakan dia pertama kali dilarikan ke Pusat Medis Federal, Makurdi, tempat para dokter mogok kerja, sebelum dia dibawa ke Rumah Sakit Pendidikan Universitas Negeri Benue tempat dia meninggal.

Dalam perkembangan lain, Pemerintah Negara Bagian Benue hingga hari ini telah melarang pengendara sepeda motor komersial di Makurdi antara pukul 20.00 dan 06.00.

Keputusan yang diumumkan Gubernur Ortom seusai rapat keamanan negara itu menyusul adanya laporan bahwa aksi kriminal baru-baru ini di ibu kota negara bagian Benue, termasuk pembunuhan mendiang Igbana, dilakukan dengan bantuan sepeda motor.


online casinos

By gacor88