Para pekerja di Universitas Federal di Ekiti memprotes perlakuan buruk yang diberikan manajemen sekolah

Kegiatan akademis di Universitas Federal Oye-Ekiti lumpuh kemarin ketika para pekerja keluar rumah untuk memprotes perlakuan buruk yang diberikan oleh otoritas sekolah.

Para pengunjuk rasa terdiri dari staf akademik dan non-akademik lembaga tersebut. Mereka berkumpul sejak pukul 7 pagi dan menyanyikan lagu solidaritas sambil memblokir jalan keluar Ado-Ikole-Omuo-Lokoja menuju Abuja. Hal ini menyebabkan kemacetan lalu lintas yang menyebabkan para pemudik mengambil rute alternatif untuk perjalanan mereka.

Saat demonstrasi mereka berlangsung, Wakil Rektor Universitas, Prof. Isaac Asuzu, serta pejabat senior lainnya menjauh dari lingkungan sekolah sementara anggota staf yang marah menyalakan api unggun di akses jalan menuju sekolah.

Para pengunjuk rasa meminta Presiden Goodluck Jonathan dan Menteri Pendidikan, Ibrahim Shakarau, untuk menyelidiki keuangan universitas, karena mereka menuduh wakil rektor dan bendahara gagal menjamin transparansi.

Beberapa tulisan pada plakat yang mereka bawa berbunyi: “Bayarlah seluruh tunjangan kami agar masyarakat dapat memperoleh manfaatnya”; “Ini adalah neo-kolonialisme, cukup sudah”; “Tidak terhadap agenda anti-transformasi”; “Bayar pemerintah dan bayar gaji staf kami”; “Asuzu harus pergi”; “Kami bukan budak, Jonathan menyelamatkan kami.”

Menurut juru bicara pengunjuk rasa, pajak yang sangat besar telah dipotong dari gaji mereka dan menambahkan bahwa tidak ada pekerja yang dipromosikan sejak universitas tersebut didirikan sekitar empat tahun lalu.

Kata-katanya: “Tidak terhadap agenda anti-transformasi. Apa yang dilakukan di universitas ini bertentangan dengan agenda transformasi Presiden Goodluck Jonathan, namun kami mendukung Presiden Jonathan dan itulah sebabnya kami ingin dia segera menangani masalah ini.

“Dalam keadaan normal, setiap staf senior harus menerima antara N1,2 juta hingga N1,5 juta sebagai tunjangan relokasi seperti yang diperkenalkan oleh Pemerintah Federal pada tahun 2007, namun kami hanya dibayar N252,000 dalam tiga kali angsuran ketika kegelisahan kami menjadi begitu besar. .

“Untuk tunjangan bahaya, Ekiti State University sudah menikmatinya sejak 2008 namun kami ditolak dengan alasan Federal University of Technology, Akure (FUTA) tidak membayar. Namun sejauh ini belum ada tindakan apa pun bahkan ketika FUTA mulai membayar.

“Untuk mengakhiri semua masalah ini, kami menyerukan kepada universitas untuk melaksanakan rekomendasi komite yang diketuai oleh Prof Aganga, yang menyatakan bahwa pajak tidak lagi didasarkan pada konsolidasi tetapi pada gaji pokok dan kelebihan pemotongan yang dikembalikan tanpa penundaan.

“Sekali lagi, Skema Perumahan Nasional yang diamanatkan oleh manajemen harus dijadikan opsional sementara semua hibah yang diberikan di Universitas Federal, Otuoke, Negara Bagian Bayelsa dan di Universitas Federal, Lokoja, Negara Bagian Kogi dan Universitas Federal lainnya yang didirikan pada tahun 2011, harus dibayarkan tanpa tunda”, ujarnya.

Seorang staf universitas yang menyebut namanya sebagai Ojo Foluso mengklaim bahwa pada bulan Desember Wakil Rektor akan mengembalikan N400 juta ke Kementerian Pendidikan Federal sebagai subsidi yang belum terpakai untuk tahun 2014 bahkan ketika para pekerja menderita.

“Sudah menjadi praktik umum bahwa universitas akan mendapatkan pengembalian dana sebesar 30 persen dari jumlah berapa pun kepada Pemerintah Federal. Jadi yang mereka coba lakukan adalah membuat uang tidak peduli kita dibuat menderita atau tidak,” ujarnya.

Upaya untuk mendapatkan reaksi dari Wakil Rektor tidak berhasil karena petugas keamanan Universitas mengatakan kepada wartawan bahwa VC tidak duduk di kursinya.


game slot gacor

By gacor88