Para pemangku kepentingan mendukung TSA pada retret ulang tahun

Pemangku kepentingan dari semua bidang perekonomian Nigeria telah menjanjikan dukungan mereka terhadap kebijakan Rekening Tunggal Perbendaharaan (TSA) Pemerintah Federal yang sejak diterapkan pada tanggal 15 September 2015 telah mengembalikan lebih dari N5,2 miliar ke Perbendaharaan nasional.
Pada akhir retret 2 hari baru-baru ini di Abuja yang diberi tag ‘Peringatan Satu Tahun TSA: Manfaat, Tantangan dan Jalan ke Depan’, para peserta – terdiri dari Kantor Wakil Presiden, Kantor Akuntan Jenderal Federasi (OAGF) dan perwakilan dari Kementerian, Departemen, dan Lembaga (MDA) – menekankan bahwa meskipun kebijakan tersebut mengalami banyak permasalahan, kebijakan ini telah mencapai kemajuan yang signifikan selama setahun terakhir sehingga memerlukan kesinambungan, seperti transparansi dan akuntabilitas, pengurangan biaya tata kelola, dan kemudahan pembayaran.

Di masa depan, mereka memutuskan untuk sepenuhnya mematuhi ketentuan TSA, mendidik masyarakat tentang manfaatnya, memperluas cakupan untuk memasukkan dana asing dan sepenuhnya mengotomatiskan proses kebocoran.

Menteri Keuangan, Ibu Kemi Adeosun, sebelumnya mengatakan pemerintah siap memperluas cakupan TSA dengan memasukkan lebih banyak lembaga pada tahun ini. Dia meyakinkan bahwa pemerintahan saat ini akan mengkonsolidasikan keberhasilan yang dicapai oleh kebijakan perluasan dan membujuk badan-badan hukum untuk mengambil bagian di dalamnya.

“TSA telah memberikan keuntungan yang signifikan bagi pemerintah federal dan perekonomian Nigeria. Kami telah berhasil menghilangkan beberapa pengaturan perbankan yang tersebar di bank uang simpanan di seluruh negeri. Hal ini semakin mewujudkan transparansi dan pelacakan pendapatan pemerintah yang efektif,” ungkap Akuntan Jenderal Federasi Ali Ahmed Idris.
Perusahaan teknologi keuangan SystemSpecs telah meyakinkan bahwa perangkat lunak Remita miliknya, yang merupakan gerbang pembayaran untuk TSA, akan bergabung dengan visi baru tersebut. Managing Director, John Obaro, yang menjadi panelis pada acara tersebut, menyatakan kegembiraannya atas keberhasilan inisiatif yang sebagian besar didorong oleh perangkat lunak asli perusahaan tersebut. Namun, ia mencatat bahwa ada tantangan yang tidak jarang terjadi dalam pembuatan kebijakan revolusioner seperti TSA.

Dia berkata: “SystemSpecs tidak menyadari bahwa orang harus pergi ke bank yang berbeda untuk melakukan pembayaran, namun mereka mengalami beberapa tantangan. Kami mengatasi hal ini melalui teknologi seluler. Dalam beberapa minggu mendatang, masyarakat akan dapat melakukan pembayaran TSA dan non-TSA langsung dari ponsel mereka dan tetap memiliki kendali yang lebih baik atas keuangan mereka tanpa harus mengunjungi cabang bank.”

TSA adalah struktur rekening bank terpadu yang memberikan gambaran konsolidasi sumber daya kas pemerintah, berdasarkan prinsip kesatuan kas dan perbendaharaan yang digunakan pemerintah untuk melakukan seluruh transaksi penerimaan dan pembayaran. Kebijakan ini didukung oleh pasal 80 (1) konstitusi tahun 1999, yang menyatakan bahwa semua pendapatan yang dikumpulkan atau diterima oleh federasi harus disetorkan ke dalam dan membentuk satu Dana Pendapatan Konsolidasi (CRF) Federasi.


Data SGP

By gacor88