Para preman merusak 14 bus BRT setelah kendaraan menabrak pedagang asongan

Tidak kurang dari 14 bus milik Primero Transport Service Ltd dirusak oleh tersangka pembajak di sepanjang jalan Ikorodu di Lagos pada hari Rabu, Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan.

NAN melaporkan bahwa masalah dimulai setelah seorang pedagang kaki lima, yang menghindari penangkapan oleh petugas Kick Against Indiscipline (KAI), ditabrak oleh kendaraan gandeng di halte bus Maryland.

Tak lama setelah kejadian itu terjadi, para terduga pembajak langsung menyerbu kendaraan angkutan massal tersebut untuk mengungkapkan kemarahannya atas tewasnya pedagang kaki lima tersebut.

Adedeji Adeosun, manajer perusahaan yang kendaraannya dirusak, mengatakan: “Saya terjebak kemacetan di Maryland selama sekitar 20 menit.

“Kemudian saya melihat beberapa orang berlarian dari Maryland dan saya membuka pintu untuk melihat apa yang terjadi.

“Saya mendengar teriakan masyarakat agar kami turun, maka saya langsung melepas seragam saya.

“Saya melihat sekitar 100 hooligan, atau dikenal sebagai ‘anak daerah’, datang dengan batu dan kemudian saya melarikan diri.

“Semua penumpang di bus saya juga turun dan lari menyelamatkan diri. Saya tertimpa batu besar”.

Pengemudi lainnya, Michael Onabolu, berkata: “Saya melihat orang-orang berlarian dan berteriak agar saya turun dari bus.

“Dan tiba-tiba saya melihat orang-orang mengelilingi bus dan meminta saya dan penumpang saya turun.

“Tanpa saya sadari, salah satu dari mereka menabrak bus dengan batu besar dan saya tidak bisa bergerak karena macet. Saya terluka di bagian tangan dan celana ketat saya dengan batu”.

Ia mengatakan, penumpang yang duduk di sebelahnya juga terkena lemparan batu, sehingga seluruh penumpang dipindahkan ke bus lain untuk mencapai tujuannya.

Seorang komuter, Elijah Omotayo, yang diserang dalam proses tersebut, mengatakan bahwa massa menyuruh pengemudi untuk membuka pintu, namun penumpang memintanya untuk tidak melakukannya.

Omotayo, seorang siswa, mengatakan kepada NAN bahwa “mereka mulai melempar batu dan salah satu batu mengenai kepala saya”.

Fola Tinubu, Managing Director, Primero Ltd., menyatakan ketidaksenangannya atas vandalisme tersebut.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi, apa pun itu; ini ada hubungannya dengan pemerintah atau polisi.

“Tetapi hal ini memberikan hak kepada orang-orang yang dirugikan untuk menghancurkan properti pribadi.

“Orang bilang tidak ada pekerjaan di Nigeria; kami telah menciptakan lebih dari 2.000 lapangan kerja dalam enam bulan terakhir. Apakah ini pahala yang akan kita peroleh karenanya?

“Kita harus mulai mengajukan pertanyaan serius pada diri kita sendiri mengenai negara ini,” katanya kepada NAN.

“Mereka kini telah menghancurkan lebih dari 14 bus kami. Aku bahkan tidak tahu berapa banyak yang telah mereka hancurkan sekarang. Untuk apa, apa yang telah kita lakukan; saya marah

“Saya bahkan tidak tahu harus mulai dari mana karena tidak ada pembenaran untuk menghancurkan properti pribadi; layanan kami adalah untuk massa.

“Tahukah kamu berapa banyak orang yang akan terdampar hari ini jika kita tidak keluar dan menjemput mereka?

“Bagaimana cara mereka pulang? Kami melakukannya untuk massa. Inikah pahala yang akan kita dapatkan? Ini adalah kegilaan.”

Sementara itu, polisi dengan bantuan sopir bus menangkap tiga tersangka dan membawa mereka ke kantor pusat perusahaan di Majidun di kota Ikorodu.

Pada saat laporan ini dibuat, perusahaan telah menarik busnya dari jalan raya tetapi direktur pelaksana mengatakan kepada NAN bahwa mereka akan melanjutkan layanan ketika keadaan normal kembali. (NAN)


situs judi bola online

By gacor88