PDP mengatakan APC bertanggung jawab atas pemberontakan Boko Haram

ThPartai Rakyat Demokratik, PDP, mengatakan pemerasan dan tuduhan liar terhadap Presiden Goodluck Jonathan tidak akan bisa membebaskan Kongres Semua Progresif (APC) dari kesalahan gelombang kekerasan dan pemberontakan yang melanda beberapa negara bagian utara negara itu.

Sekretaris Publisitas Nasional PDP, Olisa Metuh, dalam sebuah pernyataan pada hari Senin mengatakan ingatan masyarakat Nigeria tidak terbatas pada bahasa tubuh dan pernyataan yang menghasut dari para pemimpin APC, termasuk calon presiden mereka, Muhammadu Buhari, yang menjadi pemicu api yang berkobar. . terorisme.

Menurut PDP, dengan baru-baru ini mendatangi media internasional untuk menjauhkan diri dari keterlibatan dan menyalahkan PDP, APC meminta masyarakat Nigeria untuk segera melupakan rentetan pernyataan para pemimpin mereka dalam pemberontakan yang mempromosikan negara tersebut.

Partai tersebut mencatat bahwa meskipun pernyataan negarawan dari seseorang yang seusia dan setinggi Jenderal Buhari bisa membantu meredakan ketegangan di negara tersebut, pembawa bendera APC memilih untuk mengeluarkan pernyataan yang menghasut, yang mendorong terjadinya pemberontakan, yang tampaknya sejalan dengan agenda partainya. untuk mencapai. kontrol politik melalui kekerasan.

PDP membandingkan sikap para pemimpin APC terhadap pemberontakan dengan metafora seorang pemuda yang dikirim dalam misi kriminal oleh ayahnya, yang keberaniannya tidak mengenal batas.

“Rakyat Nigeria tidak melupakan kekerasan spontan dan kekacauan terhadap warga yang tidak bersalah menyusul pernyataan-pernyataan yang menghasut dari Buhari dan para pemimpin APC lainnya yang saat itu berada di Partai Komunis Tiongkok yang sudah tidak ada lagi, setelah mereka kalah dalam pemilihan presiden tahun 2011.

“Para pemimpin APC sejauh ini tidak meragukan pola pikir partai mereka yang penuh kekerasan ketika Jenderal Buhari pada bulan Mei 2012 tanpa henti menyatakan bahwa ‘monyet dan babon akan berlumuran darah’ jika dia kalah dalam pemilihan presiden tahun 2015 .

Man-Friday Buhari dan mantan Menteri FCT, Malam Nasir El-Rufai dalam kapasitasnya saat itu sebagai Wakil Sekretaris Nasional APC, mengatakan kepada APC pada Januari 2014. seluruh dunia bahwa ‘pemilu berikutnya kemungkinan besar akan penuh kekerasan dan banyak orang kemungkinan besar akan meninggal. Dan satu-satunya alternatif yang tersisa untuk memperoleh kekuasaan adalah dengan merebutnya dengan kekerasan; inilah kenyataan yang ada di lapangan.

“Rakyat Nigeria juga telah membaca dan mendengar seruan berlebihan lainnya untuk melakukan kekerasan dan ancaman terhadap pemerintahan paralel dari para pemimpin lain dari partai yang sama. Ini bukan sekadar kesalahan, namun merupakan cuplikan agenda APC yang tak terbantahkan untuk mempertahankan pemberontakan dan menyiapkan panggung untuk pembantaian setelah mereka kalah dalam pemilihan umum tahun 2015.

“Kami merasa lucu bahwa APC yang menampilkan pembawa benderanya, Jenderal Buhari sebagai maskot macho yang akan mengakhiri pemberontakan dengan kekuatan besar dalam beberapa minggu, berbalik untuk memainkan kartu dialog hanya untuk membunuh Presiden dengan menghina.

“Ironisnya, selama lebih dari satu tahun pemerintahan Jenderal Buhari yang kejam pada tahun 1980an dan bahkan sekarang, dengan pura-pura mencintai demokrasi, sang jenderal tidak pernah diketahui bersedia menerima segala bentuk dialog. Jadi dari mana datangnya sentuhan dialog Midas yang mendongkrak ini?

“Rakyat Nigeria yang bermaksud baik menghargai cara dan cara pemerintahan Jonathan menghadapi pemberontakan dengan menggunakan dialog dan opsi militer.

“Dua kali Dewan Negara telah menilai dan mendukung pendekatan ini meskipun ada upaya keras dari pihak oposisi untuk mengalihkan perhatian presiden dan melemahkan semangat pasukan keamanan kita,” kata PDP.


Result Hongkong Hari Ini

By gacor88