Pelanggan khawatir dengan layanan KEDCO

Kekhawatiran terus menggoncang pelanggan Perusahaan Distribusi Listrik Kaduna menyusul serangkaian permasalahan kelistrikan yang mereka hadapi.

Sebagian besar pelanggan yang diwawancarai menyatakan kekecewaannya terhadap layanan yang diberikan oleh perusahaan listrik mulai dari tarif yang tinggi, trafo yang rusak, kabel dan material lainnya yang membuat mereka berada dalam kegelapan total untuk waktu yang sangat lama tanpa ada jalan keluar dari perusahaan listrik.

Tak heran jika baru-baru ini di Kaduna, komunitas Jaruwa, pemukiman baru di sepanjang jalan Yakowa baru, turun ke jalan dan menyatakan ketidaksenangannya karena berada dalam kegelapan selama lebih dari setahun tanpa ada tanggapan dari perusahaan listrik.

Tren ini bertepatan dengan pemutusan massal yang dilakukan oleh KEDCO yang mengakibatkan banyak rumah, sebagian besar pemukiman, terkena dampaknya.

Keluhan yang sering dikeluhkan adalah ketidakmampuan Perusahaan Distribusi Listrik Kaduna dalam melayani tim konsumen secara efektif dan efisien namun dibuat mati lampu selama berbulan-bulan tanpa penjelasan dari pihak perusahaan listrik.

Kepala Komunikasi Perusahaan Distribusi Listrik, Abdulazeez Abdullahi menjelaskan bahwa perusahaan membayar hampir N3 miliar setiap bulan untuk membeli listrik yang dibagikan dan didistribusikan ke konsumen untuk dikonsumsi di Kaduna.

Dia menambahkan bahwa sebagian besar unit bisnis dipenuhi dengan keluhan konsumen atas penagihan yang berlebihan karena dia yakin bahwa operasi penagihannya sejalan dengan metodologi yang disetujui oleh badan pengawas.

Abdilszeez Abdullahi menjelaskan, perusahaan distribusi DISCO sebagai milik swasta boros membayar energi dari Perusahaan Pembangkitan.

“Anda tahu bahwa privatisasi telah terjadi dan perusahaan distribusi dan pembangkitan tidak lagi dimiliki oleh pemerintah.

“Ini berarti bahwa bagi kami yang berada dalam rantai distribusi, kami harus membeli energi ini dari perusahaan transmisi dan menjualnya kepada publik atau komunitas, dan kami tidak mempunyai waktu istirahat bagi siapa pun selain membayar energi tersebut bahkan sebelum Anda terhubung. itu, ” katanya.

Abdulazeez juga mengatakan kenyataan barunya adalah siapa pun yang menggunakan listrik harus membayarnya, “dan kami diberi wewenang oleh Dewan Regulasi Nigeria, NRC, untuk secara sah memutuskan sambungan mereka yang tidak dapat membayar, dan itulah sebabnya komunitas tersebut diputus. .”

Menurutnya, dengan penghapusan biaya tetap yang merupakan salah satu komponen tagihan, mencerminkan peningkatan konsumsi bulanan yang konstan, dengan mengatakan bahwa tidak ada rumah yang mengonsumsi jumlah uang yang sama setiap bulannya.

Mengenai tuduhan yang dilontarkan terhadap KEDCO bahwa mereka menaikkan tagihan kamar single atau rumah sebesar 50 persen dalam sebulan, dia berkata, “Tentu saja ya, meskipun ada tim akun atau departemen yang melakukan hal itu, tetapi jika itu yang mereka alami, tidak punya alasan untuk meragukan ketulusan mereka yang bertanggung jawab.”

Mengenai isu-isu yang mengganggu mengenai target dan perkiraan akun, dia berkata: “Ada metodologi yang disetujui yang kami ikuti, dan saya yakin rekan-rekan saya yang membuat akun tersebut mematuhinya karena ada sanksi berat yang harus dihadapi jika Anda keluar dari jalur.”

Mengenai upaya yang dilakukan untuk mengukur seluruh penduduk, pembuat gambar KEDCO berkata: “Belum ada tanggal yang dapat saya sampaikan kepada Anda bahwa penduduk di Kaduna akan mendapatkan meteran prabayar. Kami punya meteran tetapi masih dalam rencana penyebaran dan kami akan melakukannya secara bertahap karena itu tidak cukup.

“Bahkan kenyataannya tidak mungkin karena perjanjian yang kami tandatangani saat mengambil alih perusahaan adalah mengukur hanya 100.000 rumah dalam setahun, dan itu akan dilakukan untuk 500.000 rumah, yang tidak sebanding dengan jumlah rumah di Kaduna,” ujarnya. stres.


Situs Judi Online

By gacor88