Pelanggar pekerja hantu harus dipenjara – NLC

Kongres Buruh Nigeria (NLC) cabang Akwa Ibom menyerukan penuntutan semua pelaku sindrom pekerja hantu di layanan sipil negara itu.

Ketua dewan di negara bagian, Mr Etim Ukpong, menelepon di Uyo pada hari Jumat dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Nigeria (NAN).

Ukpong membantah bahwa berbagai tingkat pemerintahan telah mengeluhkan pekerja hantu selama bertahun-tahun, tetapi tidak ada pelaku yang diidentifikasi atau dihukum.

Dia mengatakan bahwa dia ingin melihat petugas penggajian dan supervisor mereka diadili di pengadilan dan dipenjara jika terbukti bersalah, untuk memberikan efek jera kepada orang lain.

Ukpong mengkritik situasi di mana pemerintah tidak dapat membayar pekerja dan pensiunan secara cepat dan teratur, karena tagihan gaji yang membengkak akibat sindrom pekerja hantu.

Ia berharap dengan penggunaan nomor verifikasi bank dan biometric capture, masalah pekerja hantu di Nigeria bisa teratasi.

Mengenai pensiunan yang tidak dibayar di negara bagian, Ukpong menyayangkan guru sekolah dasar yang pensiun pada Juni 2015 hanya mendapat pensiun satu bulan setahun setelahnya.

“Kami memiliki masalah pensiun sebagian besar di pemerintah daerah, pegawai langsung pemerintah daerah dan guru sekolah dasar.

“Pejabat pemerintah langsung di kementerian tidak memiliki masalah serius dan pemerintah telah memenuhi kewajibannya,” kata Ukpong.

Namun, dia tidak setuju dengan pemerintah negara bagian bahwa pensiunan tidak berutang, dengan mengatakan bahwa kondisi pensiunan yang tidak menyenangkan memaksa mereka untuk membentuk asosiasi seperti “Kelompok Pensiunan Pensiunan Pemerintah Daerah” dan “Kelompok Pensiun Pensiun Guru”.

Dia mengungkapkan bahwa beberapa pensiunan ditipu oleh orang-orang yang mengklaim memiliki akses ke pemerintah negara bagian dan akan menyebabkan hak mereka dibayar.

“Kami ingin mendesak warga senior kami, para pensiunan, baik dari pemerintah daerah, guru atau di mana saja, bahwa NLC bekerja untuk memastikan bahwa semua pensiunan dibayar,” kata Ukpong.

Dia memuji Majelis Nasional negara bagian karena campur tangan dalam masalah non-pembayaran pensiunan yang sedang berlangsung dengan membentuk komite beranggotakan tujuh orang untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Posisi kami di NLC adalah mengagitasi para pekerja di negara bagian; Saya sangat senang karena negara benar-benar datang untuk mendengarkan masalah ini.

“Komite Ad hoc Majelis Nasional diketuai oleh mantan ketua buruh di negara bagian itu, Udo Kerian-Akpan, yang sekarang mewakili kelompok negara bagian Oruk-Anam,” kata Ukpong.

Dia mengatakan ada komite lain yang sedang dalam proses memverifikasi jumlah sebenarnya pensiunan di negara bagian itu, dan dia akan menempelkan daftarnya di NLC House.

Dia mengungkapkan harapan bahwa pensiunan di negara bagian akan dibayar hak mereka segera setelah verifikasi selesai.
DI DALAM


Togel Singapore

By gacor88