Pelanggaran Pemilu: Komisi Hukum untuk mengadili 118 politisi, institusi, lainnya

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia mengatakan memiliki lebih dari 118 dakwaan mulai dari kelas politik hingga individu dan institusi untuk pelanggaran pemilu.

Sekretaris Eksekutif Komisi, Prof. Bem Angwe menyampaikan hal tersebut pada presentasi laporan proyek “Akhiri Impunitas Pemilu” di Abuja, Kamis.

Angwe mengatakan pelanggaran tersebut dilakukan pada pemilu 2007 dan 2011 oleh kelas politik, individu dan berbagai lembaga yang memiliki tanggung jawab menyelenggarakan pemilu.

Dia mengatakan laporan itu merupakan tindak lanjut dari laporan sebelumnya yang disajikan pada tahun 2014 di mana daftar orang yang didakwa dikirim ke Jaksa Agung Federasi untuk tindakan yang diperlukan.

Dia berkata: “Dengan finalisasi laporan ini, daftar itu telah ditingkatkan dan juga akan dikirim ke AGF dan jaksa agung negara bagian.
“Kami berharap bahwa langkah-langkah yang diperlukan akan diambil untuk memastikan bahwa orang-orang atau institusi yang dituntut bertanggung jawab atas pelanggaran mereka selama pemilu 2007 dan 2011.”
Sekretaris eksekutif mengatakan meminta pertanggungjawaban mereka pasti akan memerangi impunitas pemilu di negara tersebut.
Angwe mencatat bahwa kecuali diambil langkah-langkah untuk menangani impunitas pemilu, hak untuk memilih dan dipilih serta hak-hak terkait akan terus dilanggar.
Dia mengatakan, langkah selanjutnya adalah KPU juga mulai melihat secara holistik pemilu 2015.

Dia berkata: “Komisi akan segera memulai audiensi publik untuk menyelidiki mereka yang terlibat dalam ujaran kebencian dan kekerasan dalam pemilu 2015 dan bahkan pemilu 1999.”

Prof. Nsongurua Udombana, Ketua Kelompok Kerja Teknis yang dibentuk oleh komisi untuk melaksanakan proyek tersebut, mengatakan selama presentasi laporan bahwa mereka yang dituntut termasuk hakim dan pengacara.

Udombana berkata: “TWG telah mengambil 2.731 keputusan resmi dari Pengadilan Banding pendaftaran tahun 2007 dan 2011.

“Kami juga mengadakan audiensi publik di Port Harcourt dan Abuja di mana kami mendengarkan total 29 saksi yang diambil dari INEC, partai politik, anggota masyarakat, lembaga penegak hukum, akademisi, dan masyarakat sipil.

“Kami memiliki total 20 tuntutan pidana, 49 tuntutan pidana dan administratif, 38 tuntutan administratif, empat tuntutan administratif dan yudisial, tujuh tuntutan yudisial dan tiga tuntutan profesional.”

Antara lain, kelompok tersebut merekomendasikan agar Kepresidenan menginstruksikan AGF untuk memprioritaskan penyelidikan dan penuntutan kejahatan terkait pemilu.

Direkomendasikan pula pengungkapan nama-nama semua pejabat Komisi Pemilihan Umum Independen yang menjadi subjek prosedur administratif terkait malpraktik pemilu sejak 1999.

Kelompok tersebut selanjutnya merekomendasikan amandemen bagian-bagian yang relevan dari Undang-Undang Pemilu oleh Majelis Nasional untuk mendiskualifikasi siapa pun yang dinyatakan bersalah melakukan praktik korupsi atau kejahatan lain dari ikut serta dalam pemilu.

Dalam sambutannya, Ketua INEC, Prof. Mahmoud Yakubu, menekankan perlunya melakukan proses pemilu dengan disiplin.

Yakubu, yang diwakili oleh Solomon Soyebi, seorang Komisaris di komisi tersebut, mengatakan kecuali warga Nigeria menyadari bahwa surat suara adalah senjata yang lebih kuat daripada pistol, impunitas dalam pemilu akan terus berlanjut.

Sementara itu, Dirjen Institute for Peace and Conflict Resolution, Prof. Osita Osita, mengatakan bahwa impunitas elektoral berpotensi merusak demokrasi Nigeria.

Osita menambahkan bahwa jika impunitas tidak ditangani, tidak akan ada perdamaian di negara itu, mendesak semua lembaga untuk mengatasi impunitas.


Result SGP

By gacor88