Pemalsu obat dan makanan menghadapi hukuman penjara seumur hidup – Saraki

Presiden Senat, Dr Bukola Saraki, mengatakan bahwa individu yang terbukti bersalah memproduksi dan menjual obat-obatan palsu dan palsu serta makanan olahan yang tidak sehat dapat dipenjara seumur hidup.
Saraki, yang berbicara pada audiensi publik mengenai rancangan undang-undang untuk mengubah Undang-Undang Obat Palsu dan Palsu serta Makanan Olahan yang Tidak Sehat, menambahkan bahwa terpidana tersebut dapat didenda hingga dua juta naira.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa jika terbukti bersalah, aset yang diperoleh orang-orang tersebut akan diserahkan kepada Pemerintah Federal.

Menurut dia, amandemen undang-undang tersebut bertujuan untuk memperkuat hukuman bagi orang-orang yang terlibat dalam praktik tidak sehat tersebut.

“Pada tahun 2008, ribuan anak-anak Nigeria mulai mengonsumsi obat tumbuh gigi yang mengandung bahan kimia beracun.

“Pada bulan Februari 2009, lebih dari 90 bayi di Nigeria meninggal karena mengonsumsi campuran tersebut. Ini tercela, dan paling tidak, tidak dapat diterima,” katanya.

Presiden Senat menekankan bahwa amandemen undang-undang tersebut akan memberi masyarakat Nigeria ketahanan pangan, masyarakat bebas penyakit, dan standar yang diperlukan untuk ilmu tanah.

Ketua Komite Kesehatan Senat, Senator. Olanrewaju Tejuoso mengatakan, Senat terus memberikan kesempatan kepada warga Nigeria untuk menyumbangkan kuotanya untuk urusan kepentingan nasional, khususnya kesehatan.

Dia mengatakan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan bahwa sekitar 32 miliar dolar pada tahun 2004 dan 40 miliar dolar pada tahun 2006 hilang karena perusahaan pemalsuan obat-obatan.

“Ada kebutuhan untuk memperkenalkan undang-undang baru atau mengubah undang-undang yang lemah atau sudah ada untuk memastikan bahwa kehidupan warga negara ini terlindungi,” katanya.

Tejuoso mengatakan peningkatan jumlah produk palsu di pasar Nigeria mengkhawatirkan.

Dia menambahkan bahwa “ada berbagai produk palsu seperti kosmetik palsu, perangkat terdaftar palsu, suku cadang palsu, kuas palsu, sepatu desainer palsu dan daftarnya tidak ada habisnya.

“Dampaknya sangat luas karena ini menyangkut hidup dan mati.

“Beberapa penyebab utama terjadinya obat palsu dan pemalsuan antara lain korupsi, tidak memadainya teknologi untuk melindungi identitas obat asli serta kurangnya kewaspadaan dan advokasi dari penyedia layanan kesehatan.

“Memerangi ancaman ini memerlukan upaya serius,” ujarnya.

Menurutnya, sekitar 50 persen obat yang dibeli dari tempat swasta seperti apotek, toko obat paten, dan pedagang kaki lima lebih rentan dipalsukan dibandingkan obat dari sektor kesehatan masyarakat.

“Menurut memori berkah mendiang Dora Akunyili, dampak negatif obat palsu terhadap masyarakat lebih besar dibandingkan narkotika apa pun, melainkan gabungan dampak malaria, HIV/AIDS, dan perampokan bersenjata,” ujarnya.

(DI DALAM)


demo slot

By gacor88