Pemalsuan aturan yang berlaku: Senat mengancam akan melakukan konfrontasi, menggugat AGF

Senat yang dipimpin oleh Wakil Presiden Senat, Ike Ekweremadu, pada hari Selasa digambarkan sebagai campur tangan Badan Eksekutif pemerintah, undangan yang diberikan kepada Presiden Senat, Bukola Saraki dan Wakilnya, Ike Ekweremadu, oleh Pengadilan Tinggi Federal.

Mosi yang diajukan Senator Dino Melaye (APC), distrik senator Kogi Barat setelah hampir tiga jam rapat tertutup tersebut menjelaskan bahwa persoalan peraturan tetap Senat masih menjadi urusan internal, bertanya-tanya mengapa lembaga eksekutif pemerintahan berada di bawah kepemimpinan Muhammadu Buhari. . tertarik pada apa yang terjadi tanpa ada keluhan dari mereka yang terlibat.

Meskipun menggambarkan tindakan Buhari sebagai tindakan yang otokratis, ia mengatakan bahwa pemerintahannya tidak memenuhi norma-norma demokrasi, dengan alasan bahwa lembaga eksekutif belum memahami prinsip-prinsip demokrasi.

Melaye, secara khusus menuduh Presiden Buhari tidak mengatasi masalah mendasar yang dihadapi negaranya tetapi mengejar Senat.

“Tuan Presiden Senat, pengangguran meroket, harga barang-barang meningkat, cadangan devisa semakin menipis, nilai Naira menurun dari hari ke hari, masyarakat Nigeria mengalami penderitaan dan bukannya presiden yang berbicara mengenai masalah ini, hal ini mengganggu perekonomian negara. Senat,” jelasnya.

Dia menambahkan bahwa eksekutif menipu dirinya sendiri dengan kekuasaan yang tidak dimilikinya, dan menunjukkan bahwa Jaksa Agung Federasi, Abubakar Malami, tidak berhak campur tangan dalam kepemimpinan Majelis Nasional dengan meminta pengadilan untuk mengadili Bukola Saraki dan Ike. Ekwemadu.

“Upaya pemakzulan pimpinan Senat saat ini hanyalah kedok untuk memberangus Senat agar tidak menjadi pelengkap eksekutif,” tambahnya.

Sambil berkontribusi, Senator Albert Akpan, Hamma Misau, Ibrahim Gobir mendukung mosi tersebut dengan menjelaskan bahwa Jaksa Agung Federasi bekerja dengan kekuatan eksternal untuk menjatuhkan senat Nigeria.

Sementara itu, Senator Samuel Anyanwu mengatakan senator oposisi dari PDP mendukung langkah-langkah yang diambil oleh pemerintahan pimpinan Buhari meskipun jelas bahwa beberapa langkah tersebut salah.

Sambil mengungkapkan kekecewaannya terhadap pemerintahan APC, ia menjelaskan bahwa beberapa menteri yang direkomendasikan Buhari tidak memenuhi syarat dan tidak kompeten, namun mereka memutuskan untuk membiarkannya demi memperdalam keharmonisan dalam negeri.

“Para senator yang terhormat, sebelum saya menjadi senator, saya berharap melihat kedewasaan dalam hal-hal yang dilakukan di sini, tapi saya sangat kecewa karena APC tidak memajukan bangsa meskipun PDP mendukung,” kata Anyanwu.

Oleh karena itu Senat memutuskan agar Jaksa Agung Federasi dipanggil untuk hadir di hadapannya untuk menjelaskan mengapa eksekusi Presiden dan Wakil Senat tidak berarti ketidakmampuan dan pelanggaran berat di pihaknya.

Ekweremadu juga menyimpulkan bahwa peraturan tetap Senat yang relevan tidak dibuat-buat, dan bersikeras bahwa peraturan tersebut asli.


DominoQQ

By gacor88