Pemalsuan: berhenti menuntut Saraki, Ekweremadu – dakwaan kelompok FG

Kelompok yang bernaung di bawah Center for the Promotion of Literacy and Leadership, CALL, menyatakan bahwa kasus pemalsuan yang dilakukan Pemerintah Federal terhadap Presiden Senat, Bukola Saraki dan Wakilnya, Senator Ike Ekweremadu, dirancang untuk membumikan Senat.

Kelompok tersebut mengatakan perubahan baru dalam kasus dugaan pemalsuan ini merupakan perburuan total yang dilakukan oleh Pemerintah Federal.

Mereka menegaskan, surat polisi yang mengundang Ekweremadu dan sejumlah pimpinan Senat ke-7 untuk diperiksa atas dugaan pemalsuan Tata Tertib Senat 2011 adalah tindakan nakal.

Dalam sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh Direktur Eksekutif Pusat tersebut, Mazi Bismarck Oji dan diberikan kepada Jurnalis kemarin di Abuja, kelompok tersebut menekankan bahwa Asisten Hubungan Masyarakat Pasukan, AFPRO, Abayomi Shogunle, pada Juli tahun lalu, mengatakan kepada wartawan di kepolisian. markas besar bahwa meskipun tim polisi bertemu dengan mantan panitera Majelis Nasional, Salisu Maikasuwa, mereka tidak mengundang atau mempertanyakan Senator Ekweremadu.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka bertanya-tanya kapan Polisi melakukan percakapan dengan Ekweremadu, untuk membenarkan pernyataan tertulis, yang dilampirkan pada kasus baru, di mana mereka mengklaim bahwa penyelidikan telah selesai.

Pernyataan tertulis diajukan ke Pendaftaran Pengadilan Tinggi Federal, Abuja dan tertanggal 10 Juni 2016.

Rombongan bertanya-tanya mengapa sulit mengirimkan undangan langsung ke Saraki, Ekweremadu, David Mark dan lainnya daripada berpura-pura mengundang melalui Panitera.

Mereka mencatat bahwa tidak perlu mengajukan tuntutan pidana terhadap orang-orang atas tuduhan pemalsuan yang serius tanpa ada upaya aktif untuk mendapatkan pernyataan dari mereka.

Ia menambahkan: “Lebih buruk lagi mencoba mengeluarkan pernyataan setelah Anda mengajukan tuntutan karena itu menunjukkan seseorang sangat ingin menangkap seseorang.

“Dari apa yang mereka ajukan ke pengadilan dan laporan polisi, tidak ada pernyataan yang dibuat oleh Saraki atau Ekweremadu tentang dugaan pemalsuan tersebut; tidak ada peran khusus yang dimainkan oleh terdakwa Saraki atau Ekweremadu yang diinterogasi dalam dugaan pemalsuan tersebut.

“Bahkan Forum Persatuan Senat tidak menyebut mereka dalam permohonannya. Lalu bagaimana Kejaksaan Agung bisa membidik Saraki dan Ekweremadu?

“Dan jika berbicara tentang kepemimpinan Senat ke-7, Ekweremadu bukanlah Presiden Senat atau Pemimpin Mayoritas Senat atau Ketua Komite Bisnis dan Aturan.

“Jadi mengapa setiap anggota pimpinan Senat ke-7 lainnya hilang? Sekali lagi, apakah Saraki termasuk dalam pimpinan Senat ke-7?

Kelompok tersebut mengatakan jelas bahwa Pemerintah Federal melakukan segalanya untuk menempatkan Ekweremadu untuk mempermalukannya, membungkam oposisi dan melumpuhkan institusi Senat.

Dikatakan: “Setiap kali Saraki pergi untuk mengurus bisnisnya, Ekweremadu yang memimpin.

“Sekarang Ekweremadu tidak mungkin diadili bersama Saraki agar Senat berfungsi. Oleh karena itu, hal ini merupakan taktik untuk menggoyahkan Senat dan memaksa para Senator menyingkirkan Saraki dan Ekweremadu untuk menghindari atau menutup kekosongan.

“Tetapi, berdasarkan akal sehat, jika para senator merasa bahwa peraturan mereka telah diamandemen secara tidak wajar atau bahwa kepemimpinan mereka saat ini telah dipilih secara curang, maka terserah kepada mereka untuk memakzulkan para pemimpin mereka, bukan pada lembaga eksekutif atau pengadilan yang akan melakukan hal tersebut. tidak mencampuri urusan internal senat.

“Lucunya, para anggota Forum Persatuan Senat tidak hanya hadir untuk dilantik, dengan Saraki sebagai ketuanya, mereka juga menerima penunjukan di komite-komite menarik di bawah kepemimpinan yang sama. Mereka menggunakan dan mengutip perintah tetap yang diduga dipalsukan setiap hari.”

CALL mengatakan mereka khawatir Ekweremadu juga akan dituntut karena menentang dugaan pembantaian pengunjuk rasa pro-Biafra oleh pasukan keamanan Nigeria, meskipun Ekweremadu selalu mengutuk pembunuhan serupa di wilayah lain di negara tersebut.

Kelompok tersebut, meskipun mengingat kembali penahanan Femi Fani-Kayode dan dugaan pelecehan terhadap Gubernur Ayodele Fayose, namun memperingatkan Pemerintah Federal untuk tidak mengekang suara-suara utama oposisi.


slot demo

By gacor88