Pembersihan Ogoni: Buhari membacakan undang-undang anti huru hara kepada regulator, perusahaan minyak, pengacau

Presiden Muhammadu Buhari pada hari Kamis memperingatkan bahwa Pemerintah Federal tidak akan lagi mentolerir pencurian dan penyulingan minyak mentah ilegal di Delta Niger.

Buhari yang diwakili Wakil Presiden Yemi Osinbajo memberikan peringatan tersebut pada peluncuran “Pembersihan Ogoniland” di Bodo, Pemerintah Daerah Sungai Gokana.

Buhari mendesak regulator industri minyak untuk menjalankan tanggung jawabnya sesuai dengan praktik terbaik.

“Pencurian minyak dan penyulingan ilegal saat ini tidak akan ditoleransi. Para regulator di industri minyak harus memenuhi ekspektasi.

“Mereka harus memastikan bahwa perusahaan minyak menjalankan operasinya sesuai dengan layanan terbaik universal,” katanya.

Buhari mengatakan pemerintah sedang meletakkan landasan perubahan untuk menjamin supremasi hukum dan keamanan masyarakat.

Dia mengatakan tujuannya adalah untuk mendiversifikasi perekonomian negara dan menyediakan lapangan kerja serta kesejahteraan bagi masyarakat.

Menurutnya, pembukaan lahan Ogoniland akan memiliki komponen pembangunan berkelanjutan yang bermanfaat bagi masyarakat.

“Metodologi pembersihan akan memastikan penciptaan lapangan kerja bagi generasi muda. Industri terkait pertanian yang diperlukan untuk pengolahan produk pertanian juga akan dibangun,” kata presiden.

Buhari juga mengatakan persetujuan telah diberikan untuk menyiapkan kerangka kelembagaan yang diperlukan untuk mendorong implementasi laporan UNEP.

Gubernur Nyesom Wike dari Rivers memuji Buhari karena meresmikan implementasi laporan UNEP tentang Ogoniland.

Dia mengatakan bahwa pemerintah negara bagian akan menyediakan platform untuk kelancaran implementasi laporan tersebut.

Gubernur mengatakan degradasi lingkungan telah berdampak pada ekosistem dan satwa liar masyarakat di Delta Niger.

Menteri Lingkungan Hidup, Nona Amina Mohammed, mengatakan pemerintah telah mempertimbangkan upaya yang dilakukan di masa lalu untuk memulai penerapannya.

Dia mengatakan pembersihan ini memerlukan tanggung jawab kolektif dari seluruh pemangku kepentingan untuk memastikan keberhasilannya.

Mohammed mengatakan penerapannya “memerlukan transparansi, akuntabilitas, kemitraan yang tulus dan keterwakilan yang tepat dari masyarakat di tingkat akar rumput dalam apa yang kami lakukan untuk berinvestasi di masa depan mereka,” katanya.

Achim Steiner, Direktur Eksekutif UNEP, mengatakan tim organisasi tersebut telah menyiapkan dokumen tentang apa yang terjadi di Ogoniland.

Dia mengatakan tim tersebut akan mendukung pemerintah Nigeria untuk memastikan penerapan laporan tersebut. (NAN)


slot gacor hari ini

By gacor88