Pembunuhan di Biafra: Adegboruwa meminta pengadilan menghentikan agen keamanan

Pengacara Lagos dan aktivis hak asasi manusia, Ebun-Olu Adegboruwa, telah mengajukan gugatan baru ke Pengadilan Tinggi Federal, Lagos, meminta pengadilan untuk menghentikan invasi yang sedang berlangsung terhadap pengunjuk rasa Biafra oleh tentara dan polisi, yang telah menyebabkan korban jiwa yang serius.

Tergugat dalam gugatan tersebut adalah Presiden Mayjen Muhammadu Buhari, Republik Federal Nigeria, Yang Terhormat Jaksa Agung Federasi, Inspektur Jenderal Polisi, Kepala Staf Angkatan Darat, Kepala Staf Angkatan Laut, dan Kepala Staf Angkatan Laut. staf udara.

Adegboruwa mengklaim bahwa semua warga negara Nigeria diberikan hak untuk bebas berkumpul dan berserikat, berdasarkan pasal 40 Konstitusi 1999 dan juga kebebasan berekspresi, berdasarkan pasal 39 Konstitusi yang sama. Oleh karena itu, ia berpendapat bahwa anggota Masyarakat Merdeka Biafra, IPOB, berhak berkumpul di wilayah mana pun di negara ini, dengan tujuan menuntut penentuan nasib sendiri, tanpa izin atau lisensi apa pun. Dan ketika mereka memutuskan untuk berkumpul, polisi, militer, atau badan keamanan lainnya tidak berhak menyerbu pertemuan mereka, atau menembak atau menangkap dan menahan mereka, seperti yang dilakukan di sebagian besar wilayah Tenggara minggu lalu. Oleh karena itu, ia ingin pengadilan menegaskan hak warga negara untuk menyampaikan keluhannya tanpa izin atau hambatan dari badan keamanan.

Dalam setelan baru, tidak. FHC/L/CS/775/2016, Adegboruwa meminta keringanan sebagai berikut:

A.PERNYATAAN bahwa pemohon dan semua warga negara Nigeria lainnya berhak untuk berkumpul, berkumpul secara bebas, dan menyatakan pendapat mereka secara sah dalam melaksanakan hak-hak dasar mereka yang dijamin berdasarkan pasal 39 dan 40 Konstitusi Republik Federal Nigeria, 1999 dan Pasal 2, 3 , 4, 5, 6, 7, 9, 10 (1), 11, 20 dan 28 Undang-Undang Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Masyarakat (Ratifikasi dan Penegakan), Cap. 10, Undang-undang Federasi Nigeria tahun 1990 dan tidak sah, inkonstitusional, tidak sah.
B. PERNYATAAN bahwa penangkapan, penahanan dan pembunuhan terhadap warga negara yang tidak bersalah dan tidak bersenjata di Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi (semua suku Igbo) selama berada di Nkpor, Ifite-Dunu dan Nnewi bertemu di Anambra Negara Bagian Nigeria pada tanggal 30 Mei 2016 untuk memperingati Hari Peringatan Pahlawan Biafra Internasional oleh responden, pelayan dan privasi mereka, sebuah pelanggaran mencolok terhadap hak-hak dasar warga negara yang dijamin berdasarkan bagian 39 dan 40 Konstitusi Republik Federal Nigeria , 1999 dan Bagian 2, 3, 4, 5, 6, 7, 9, 10(1), 11, 20 dan 28 Undang-Undang Piagam Rakyat Afrika – dan Hak Internasional (Ratifikasi dan Penegakan), Cap. 10, Undang-undang Federasi Nigeria tahun 1990 dan tidak sah, inkonstitusional, tidak berlaku.
C. PERNYATAAN bahwa penangkapan, penahanan dan pembunuhan terhadap warga negara yang tidak bersalah dan tidak bersenjata di Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi oleh para responden, sehubungan dengan pertemuan damai dan sah di Biafra, merupakan suatu pelanggaran yang mencolok terhadap warga negara ‘ hak-hak dasar yang dijamin berdasarkan Pasal 39 dan 40 Konstitusi Republik Federal Nigeria, 1999 dan Pasal 2, 3, 4, 5, 6, 7, 9, 10(1), 11, 20 dan 28 Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Masyarakat (Ratifikasi dan Penegakan), Cap. 10, Undang-undang Federasi Nigeria tahun 1990 dan tidak sah, inkonstitusional, tidak berlaku.
D. PERNYATAAN bahwa warga negara Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi berhak atas kebebasan berekspresi dan hak untuk berkumpul dan berserikat secara damai tanpa izin atau hambatan dari responden, agen, pelayan, petugas mereka. atau sebaliknya, melaksanakan hak-hak dasar mereka yang dijamin berdasarkan pasal 39 dan 40 Konstitusi Republik Federal Nigeria, 1999 dan Pasal 2, 3, 4, 5, 6, 7, 9, 10(1), 11, 20 dan 28 Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Masyarakat (Ratifikasi dan Penegakan), Cap. 10, Hukum Federasi Nigeria 1990.
E. PERNYATAAN bahwa kewajiban hukum para tergugat tidak mencakup atau meluas hingga mengganggu pertemuan damai dan sah yang secara sukarela diselenggarakan oleh warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi untuk menghormati pahlawan mereka yang gugur dan oleh karena itu adalah tidak berhak untuk menangkap atau menahan atau membunuh warga sipil yang tidak bersalah dan tidak bersenjata karena Hari Peringatan Pahlawan Biafra Internasional.
F. PERNYATAAN bahwa kegiatan investigasi para responden setelah berkumpul secara damai dan sah dalam rangka Hari Peringatan Pahlawan Biafra yang diselenggarakan oleh warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi merupakan ultra vires terhadap responden, dan merupakan oleh karena itu inkonstitusional, batal demi hukum.
G. PERNYATAAN bahwa karena Pemerintah Federal Nigeria berhak menyelenggarakan dan menyelenggarakan “Hari Peringatan Angkatan Bersenjata” untuk mengenang tentara yang gugur selama perang saudara, maka warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi juga berhak menyelenggarakan dan menyelenggarakan “Hari Peringatan Pahlawan Biafra” tanpa ancaman apa pun terhadap kebebasan dan kebebasan mereka dalam melaksanakan hak-hak dasar mereka yang dijamin berdasarkan pasal 39 dan 40 Konstitusi Republik Federal Nigeria, 1999 dan Pasal 2, 3, 4, 5, 6, 7, 9, 10(1), 11, 20 dan 28 Undang-Undang Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Masyarakat (Ratifikasi dan Penegakan), Cap. 10, Hukum Federasi Nigeria 2004.
H. PERNYATAAN bahwa warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi berhak menolak untuk berpartisipasi dalam pertemuan, konferensi, dialog atau forum apa pun yang diadakan oleh responden yang diselenggarakan, diinvestasikan atau dipanggil sehubungan dengan Pembantaian Hari Pahlawan Biafra Internasional yang melibatkan warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi tanpa adanya ancaman terhadap kebebasan dan kebebasan mereka dalam melaksanakan hak-hak dasar warga negara yang dijamin dalam pasal 39 dan 40 Undang-undang. Konstitusi Federal. Republik Nigeria, 1999 dan Bagian 2, 3, 4, 5, 6, 7, 9, 10(1), 11, 20 dan 28 Undang-Undang Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Masyarakat (Ratifikasi dan Penegakan), Cap. 10, Hukum Federasi Nigeria, 2004.
I. LARANGAN yang melarang Termohon, baik dirinya sendiri, pegawainya, agennya, pejabatnya atau yang lainnya, untuk melakukan pelanggaran terhadap hak-hak dasar warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Ebonyi – lebih lanjut melanggar negara dengan cara penangkapan, penahanan dan pembunuhan secara tidak sah kecuali dan dengan cara yang diizinkan dan disetujui oleh hukum.
J. LARANGAN yang melarang tergugat, baik dirinya sendiri, pegawainya, agennya, petugasnya atau dengan cara apa pun, untuk memaksa warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi, baik dengan ancaman penangkapan, penahanan, penuntutan, penuntutan atau pembunuhan untuk menghadiri pertemuan apa pun yang diadakan oleh responden untuk tujuan penyelidikan dan investigasi terhadap Pembantaian Hari Peringatan Pahlawan Biafra Internasional.
L. LARANGAN yang melarang responden, baik itu sendiri, pegawainya, agennya, petugasnya atau yang lainnya, dari penangkapan lebih lanjut, penahanan, penuntutan, penuntutan, pembunuhan atau dengan cara apa pun mengambil langkah-langkah yang merugikan kebebasan, kebebasan dan kehidupan dapat menyebabkan beberapa dari warga yang berisiko. Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi kecuali dan dengan cara yang diizinkan dan disetujui oleh hukum.
M. PERINTAH bahwa tergugat, baik dirinya sendiri, pegawainya, agennya, petugasnya atau yang lainnya, tidak berhak menghalangi berkumpulnya warga Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi secara damai untuk memperingati Biafra. Hari Peringatan Pahlawan.
N. PERINTAH yang memerintahkan para tergugat untuk segera membebaskan semua warga negara yang tidak bersalah di Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi yang ditahan sehubungan dengan hari peringatan Pahlawan Biafra Internasional.
O. PERINTAH yang membatalkan tindakan para responden mengenai pembantaian warga negara bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi yang tidak bersalah dan tidak bersenjata di Nkpor, Ifite-Dunu dan Nnewi, semuanya di Negara Bagian Anambra, Nigeria pada Tanggal 30 Mei 2016, sekaligus memperingati Hari Peringatan Pahlawan Biafra Internasional sepanjang kebebasan dan kebebasan warga negara Negara Bagian Anambra, Negara Bagian Enugu, Negara Bagian Imo, Negara Bagian Abia dan Negara Bagian Ebonyi sebagaimana dijamin dalam Pasal 39 dan 40 Konstitusi Republik Federal Nigeria, 1999 dan Pasal 2, 3, 4, 5, 6, 7, 9, 10(1), 11, 20 dan 28 Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Masyarakat (Ratifikasi dan Penegakan) UU, cap. 10, Hukum Federasi Nigeria 2004.
P. PERINTAH LEBIH LANJUT ATAU LAINNYA yang dianggap pantas oleh Pengadilan Yang Terhormat ini dalam situasi tersebut.”

Dalam pernyataan tertulis sepanjang 34 paragraf yang dibatalkan oleh pengacaranya sendiri, Adegboruwa menyatakan bahwa ia memiliki sejarah aktivisme yang kaya sejak masa kuliahnya hingga saat ini dan ia menyebutkan contoh-contoh perjuangan yang telah ia lakukan atas nama massa, agar dia memenuhi syarat untuk bertindak atas nama Masyarakat Independen Biafra dan masyarakat Nigeria lainnya. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa kecuali pengadilan bertindak segera untuk menahan para responden, mereka akan terus membunuh dan melukai anggota IPOB dan menghentikan warga Nigeria lainnya untuk mengekspresikan diri mereka.

Belum ada tanggal persidangan yang ditetapkan untuk kasus baru ini.


casino games

By gacor88