Pembunuhan di Hari Biafra: Amnesty International Berbohong – Tentara Nigeria


Angkatan Darat Nigeria, pada hari Kamis, menggambarkan laporan Amnesty International yang tidak berdasar dan dibuat-buat bahwa tentara melakukan pembunuhan di luar proses hukum terhadap agitator pro-Biafra pada tanggal 30 Mei 2016.

DAILY POST mengingatkan bahwa bentrokan antara agitator Biafra dan pasukan keamanan menyebabkan banyak orang tewas dan beberapa lainnya terluka di negara bagian Anambra dan Delta.

Para korban yang sebagian besar merupakan anggota Gerakan Aktualisasi Negara Berdaulat Biafra, MASSOB dan Masyarakat Adat Biafra, IPOB, merayakan peringatan Hari Biafra.

Dalam pernyataan yang disampaikan kepada DAILY POST oleh Kolonel HA Gambo, Wakil Direktur Hubungan Masyarakat Angkatan Darat Divisi 82, Angkatan Darat Nigeria, Enugu, dia menuduh Amnesty International menyesatkan masyarakat.

Pernyataan itu berbunyi:

“Perhatian Divisi 82 ​​Angkatan Darat Nigeria tertuju pada sindiran kesalahan yang dilakukan Amnesty International terhadap pasukan keamanan selama protes kekerasan MASSOB/IPOB di dan sekitar Onitsha pada tanggal 31 Mei 2016.

“Oleh karena itu, sangatlah penting untuk memperbaiki kesan yang salah dan menyesatkan yang diberikan kepada masyarakat untuk selamanya.

“Ringkasan kejadian pada hari nahas itu adalah elemen MASSOB/IPOB terlibat dalam aksi protes dengan kekerasan yang digambarkan dengan sangat mengabaikan hukum dan ketertiban. Dalam skenario anarki yang terjadi, para pengunjuk rasa pro-Biafra yang memilih hari untuk merayakan ulang tahun ke-50 Biafra melakukan sejumlah kekejaman yang tak terbayangkan untuk mengganggu perdamaian, keamanan dan stabilitas di berbagai wilayah Anambra- untuk melancarkan negara.

“Sejumlah orang dari komunitas pemukim yang berasal dari wilayah lain di negara ini dipilih untuk diserang, dibunuh dan dibakar. 2 personel Polisi Nigeria tewas, beberapa tentara terluka, satu kendaraan Polisi Nigeria terbakar habis, dan satu lagi kendaraan Angkatan Darat Nigeria dirusak.

“Jembatan Niger yang strategis di Onitsha akan segera direbut, terutama dengan penguatan terkoordinasi dari para pengunjuk rasa yang melakukan kekerasan dari ujung jembatan Asaba. Selain itu, penghancuran nyawa dan harta benda secara brutal dilakukan oleh para pengunjuk rasa yang menggunakan senjata api, senjata mentah, serta bahan-bahan mudah menguap lainnya seperti asam dan dinamit. Akibatnya, hukum, ketertiban dan keamanan di seluruh negara bagian dan sekitarnya terancam secara serius.

“Angkatan Darat Nigeria telah merespons secara sinergi dengan badan-badan keamanan lainnya di bawah mandat konstitusionalnya yaitu Bantuan Militer untuk Otoritas Sipil (MACA) dan Bantuan Militer untuk Otoritas Sipil (MACP) untuk meredakan skenario keamanan yang memburuk di lapangan. Yang menarik adalah militer dan badan-badan keamanan lainnya menerapkan pengendalian maksimum terhadap kemungkinan terjadinya kekerasan yang tidak beralasan dan tidak dapat dijelaskan yang dilakukan oleh para pengunjuk rasa pro-Biafran terhadap mereka.

“Militer dan tentu saja badan keamanan lainnya bertindak secara profesional sesuai aturan keterlibatan yang ada agar berhasil meredakan anarki yang muncul di lapangan.

“Sangat tidak masuk akal bahwa ada individu atau kelompok yang memutuskan untuk membombardir masyarakat umum dengan anekdot narasi yang tidak diverifikasi untuk mendiskreditkan Angkatan Darat Nigeria dalam menjalankan tugas konstitusionalnya meskipun ada serangan terencana dan tidak beralasan yang tidak dapat dijelaskan. dari massa pro-Biafra yang kejam.”


Situs Judi Casino Online

By gacor88