Pembunuhan di Hari Biafra: Kelompok Tenggara, Selatan-Selatan Mempersiapkan Referendum

Kelompok Tenggara dan Selatan-Selatan bangkit dari pertemuan di Enugu, Jumat, berjanji untuk mendukung Masyarakat Adat Biafra, IPOB, untuk memfasilitasi pelaksanaan referendum untuk aktualisasi Biafra.

Ke-26 kelompok tersebut menyatakan kemarahannya atas laporan pembantaian agitator pro-Biafra di Onitsha, Negara Bagian Anambra.

Mereka sepakat untuk memperbesar koalisi mereka dengan berkonsultasi secara luas mengenai perlu atau tidaknya kedua wilayah tersebut mendukung agitasi non-kekerasan IPOB untuk referendum guna menentukan masa depan Nigeria.

Agenda unik pertemuan tersebut adalah mendukung atau tidaknya IPOB dalam melaksanakan referendum.

Pertemuan tersebut diselenggarakan oleh NCNC berusia 82 tahun dan aktivis Zikist, Ketua Ny. Mariah Okwor, dan pemimpin Majelis Perempuan Igbo.

Hadir dalam pertemuan tersebut perwakilan CAN, PFN, Traditional Rulers, Igbo Traders Congress, Ohanaeze Youth Forum, Igbo in Academia, South East Professionals, Niger Delta Youth Forum, Old Eastern Region Movement, World Igbo Congress, Igbo Survival Movement, South East Kongres Pemuda, antara lain.

Kelompok-kelompok tersebut marah atas sikap diam para gubernur Tenggara atas apa yang mereka sebut sebagai “pembantaian berdarah dingin terhadap 81 warga Timur pada hari Senin di sekitar Onitsha dan sekitarnya selama peringatan 49 tahun upacara tahunan Hari Biafra tanggal 30 Mei.”

Uskup Micheal Ibeneme dari Lord Salvation Gospel Ministry, yang memimpin pertemuan tersebut, menyesalkan upaya yang disengaja oleh militer untuk memeras para pemuda, dan mengklaim bahwa para pemuda telah berubah menjadi kekerasan.

“Ini kebohongan yang dibuat-buat, para pemuda sengaja dibunuh tentara hanya karena ada orang di Abuja yang tidak mau mendengar nama Biafra. Semua orang tahu anak-anak itu tidak bersenjata.

“Jika panel penyelidikan tidak segera dibentuk untuk membahas para tentara pembunuh tersebut, pemerintah akan menekan kita semua untuk segera bergabung dengan IPOB. Pembunuhan tidak masuk akal ini tidak dapat diterima.”

Pembicara demi pembicara mengecam dengan tegas apa yang mereka sebut sebagai “usaha untuk membungkam kebenaran dengan mengambil lebih dari separuh jenazah yang dilakukan oleh militer.”

Kelompok-kelompok tersebut sepakat untuk berkonsultasi secara lebih luas dan memperluas koalisi di kelompok lain untuk mengambil keputusan tegas mengenai apakah akan menggalang dukungan secara terbuka untuk IPOB dalam menghadapi tindakan keras brutal yang dilakukan oleh militer.

Kelompok-kelompok tersebut sepakat untuk bertemu di Umuahia pada tanggal 27 Juni untuk mengambil keputusan akhir.
Ketua rapat (Ibu) Mariah Okwor hampir menangis menyesali pembantaian berdarah dingin terhadap pemuda tak bersenjata, yang satu-satunya kejahatan mereka adalah keinginan mereka untuk bebas dari negara yang menindas dan menindas tanpa berpikir panjang.

Dia memperingatkan bahwa pembantaian Onitsha tidak akan disembunyikan.

“Genosida brutal ini dengan jelas mendefinisikan ulang realitas di Nigeria. Sangatlah sulit bagi orang waras untuk terus mendukung atau bahkan merasa aman di negara mana pun di mana pembunuhan berdarah dingin yang dilakukan oleh negara telah menjadi kejadian sehari-hari”.

Dia melanjutkan bahwa, “81 jiwa muda yang dibantai pada hari Senin telah mengubah dinamika, semua orang sekarang bersimpati dengan anak-anak tersebut, dan kami akan bertemu di Umuahia pada tanggal 26 Juni untuk mengumumkan dukungan total kami untuk referendum awal mengenai nasib negara bernama Nigeria ini. .

“Kami sangat terkejut dengan kekejaman dan kejahatan yang membunuh anak-anak kami dengan darah dingin. Gubernur-gubernur kita hanya berusaha mengisolasi diri dari masyarakat dengan diam. Tak lama lagi, rakyat akan berkumpul di satu sisi dan Buhari, tentara, dan gubernur di sisi lain. Mereka akan segera menyadari bahwa mereka adalah Pemimpin tanpa pengikut. Semua orang berduka. Pembunuhan itu tidak bisa diterima.”

Sementara itu, dalam perkembangan lain, pendiri Gerakan Pemuda Igbo dan Wakil Sekretaris Pemimpin Pemikiran Igbo, Penginjil Elliot Uko, telah menyerukan kepada semua pemuda yang dirugikan di wilayah Timur untuk tetap melakukan aksi non-kekerasan demi keadilan dan kesetaraan, dan mereka memastikan bahwa massa bersama mereka.

Uko, yang berbicara kepada para pemimpin serikat mahasiswa dari 44 perguruan tinggi di Tenggara, mengatakan ketidakadilan di Nigeria tidak akan pernah bisa diselesaikan dengan membunuh pemuda tak bersenjata dan kemudian menuduh mereka menyerang anggota militer.

Beliau berkata: “Kita semua tahu bahwa IPOB tidak mempunyai senjata, dan kami memohon kepada mereka untuk tidak menyerah pada tekanan dan godaan untuk mengangkat senjata. Orang-orang mendukung mereka, itu yang paling penting. Saya dapat memberitahu Anda bahwa lebih dari 95% masyarakat kita bersimpati terhadap IPOB dan pengorbanan mereka.

“Pembunuhan tidak masuk akal ini telah menarik banyak simpati atas tindakan mereka. Keputusan untuk membunuh mereka adalah sebuah kesalahan besar. Sekarang semua orang mengidentifikasi diri mereka dengan jalan mereka, bahkan mereka yang tidak mendukung mereka di masa lalu sekarang bersimpati dengan mereka.

“Jadi, keputusan untuk membunuh mereka untuk menghalangi dan menakut-nakuti mereka agar mundur dari perlawanan jelas menjadi bumerang. Pembantaian Aba pada tanggal 9 Februari dan pembantaian Onitsha pada tanggal 3 Mei memenangkan jutaan orang yang berpindah agama ke IPOB; pembunuhan itu adalah kesalahan besar”.

“Uko mengatakan pemakaman 81 orang yang tewas di Onitsha harus dilakukan secara damai dan segala upaya harus dilakukan agar tidak terjebak dalam kekerasan. Penggunaan kekerasan akan membuat IPOB kehilangan simpati besar yang dimilikinya saat ini. Mereka harus tetap non-kekerasan.”

Ia menambahkan bahwa “seluruh negara dilumpuhkan oleh ketakutan dan kekhawatiran atas perkembangan luar biasa yang terjadi di negara ini. Ketika tentara membantai pemuda tak bersenjata di wilayah timur pada hari Senin, para pejuang Islam melakukan hukuman mati tanpa pengadilan terhadap warga wilayah timur yang tidak bersalah di negara bagian Niger pada hari yang sama atas tuduhan penistaan ​​agama. Wanita Igbo lainnya juga digantung di pasar Kano pada Kamis malam. Kami sekarang berada dalam ketakutan dan firasat.”


login sbobet

By gacor88