Pembunuhan Nasarawa: Ekiti NLC ingin polisi pembunuh dipecat

Kongres Buruh Nigeria, Cabang Negara Bagian Ekiti, telah meminta Pemerintah Federal untuk memecat polisi yang membunuh beberapa pekerja yang melakukan protes di Negara Bagian Nasarawa pada tanggal 29 Juli 2016.

NLC mengatakan pembunuhan itu melanggar kode etik dan perilaku, penghormatan terhadap kesucian hidup manusia, aturan keterlibatan serta konstitusi Republik Federal Nigeria dan bahwa para pelakunya pantas diadili untuk memulihkan kewarasan kepolisian di Nigeria.

Hal ini dikatakan sebagai tanggapan atas pembunuhan para pekerja yang melakukan protes, yang diduga ditembak oleh polisi yang ditempatkan di Gedung Pemerintah di Lafia, ibu kota Nasarawa, ketika mereka memprotes pengurangan gaji bulanan mereka oleh pemerintah dari Gubernur Tanko Al. -Makura.

Sebuah pernyataan di Ado Ekiti pada hari Kamis oleh ketuanya, Com Ade Adesanmi, mengatakan bahwa badan tersebut mendukung kepemimpinan nasional Kongres, yang sebelumnya menyatakan perlunya keadilan ditegakkan dalam kasus ini untuk mencegah negara menjadi pisang berkurang. republik.

Adesanmi menggambarkan pembunuhan tersebut bukan hanya sebagai hal yang menjijikkan namun juga merupakan tampilan gangsterisme yang mencolok yang dilakukan oleh mereka yang seharusnya melindungi nyawa dan harta benda seluruh warga Nigeria.

Pernyataan yang diberi tag ‘Cedera pada satu orang adalah cedera pada semua orang’ mendesak pemerintah di semua tingkatan untuk memberikan dukungan yang memadai kepada keluarga orang yang meninggal dan juga membayar tagihan yang dikeluarkan oleh para penyintas.

Adesanmi mengatakan: “Sejalan dengan mandat nasional bahwa semua kongres negara bagian NLC harus berdiri dalam solidaritas dengan para pekerja di negara bagian Nasarawa yang hak-haknya telah dikurangi secara tidak sah dan gajinya telah dikurangi tanpa proses yang semestinya dari pemerintah, kami mengutuk kecerobohan ini. pembunuhan sepenuhnya dan kami meminta tindakan disipliner terhadap pelakunya.

“Untuk memenuhi slogan populer kami ‘cedera pada satu orang adalah luka pada semua orang’, kami, seluruh pekerja di Negara Bagian Ekiti, mengutuk tindakan barbarisme dan tidak tanggapnya baik dari Komando Polisi Negara Bagian Nasarawa maupun Pemerintahan Negara Bagian Ekiti. Nasarawa menyatakan dengan sengit.

“Kami juga bergabung dengan kawan-kawan lain di 36 negara bagian federasi untuk berduka atas beberapa rekan kami yang gugur di peluru polisi pada masa jayanya.

“Kami juga bersimpati kepada pihak-pihak lain yang juga mengalami luka-luka dalam berbagai tingkatan akibat penembakan tidak masuk akal yang dilakukan polisi di gerbang gedung pemerintah pada tanggal 29 Juli 2016, ketika mereka sedang menunggu hasil perundingan dengan pemerintah mengenai masalah tersebut. pengurangan gaji mereka secara ilegal”.


SGP hari Ini

By gacor88