Pemerintah APC sudah menutup-nutupi kasus korupsi seperti PDP – Falana

Seorang Advokat Senior Nigeria, Femi Falana, SAN, kemarin menyesalkan bahwa Kongres Semua Progresif, pemerintah federal yang dipimpin APC mulai menutupi kasus-kasus korupsi seperti Partai Rakyat Demokratik, PDP, pemerintah yang disingkirkannya dari kekuasaan.

Dia menyatakan bahwa keputusan Majelis Nasional untuk secara sepihak memasukkan proyek-proyek konstituen senilai sekitar N100 miliar ke dalam anggaran 2016 adalah “kasus konspirasi, penipuan, pemalsuan, dan korupsi yang jelas”, mengacu pada bagian-bagian yang berbeda dari Undang-Undang Konstitusi dan Tanggung Jawab Fiskal 1999 untuk mendukung. Menurutnya, penambahan anggaran 2016 itu ilegal dan inkonstitusional.

Falana mengungkapkan hal ini dalam pernyataan yang ditandatangani secara pribadi olehnya, mengklaim bahwa sekitar 20 anggota parlemen di kedua kamar Majelis Nasional mengubah anggaran dengan “memasukkan proyek konstituen senilai N100 miliar ke dalam anggaran 2016. Baik Senat dan DPR masing-masing mengalokasikan N60 miliar dan N40 miliar untuk diri mereka sendiri.”

Aktivis hak asasi manusia mencatat bahwa jika “ditetapkan bahwa amandemen dibuat setelah anggaran disahkan oleh kedua majelis, masalahnya melampaui batas. Kasus konspirasi, penipuan, pemalsuan, dan korupsi yang jelas dapat ditetapkan terhadap para tersangka.”

Dia menjelaskan bahwa padding “terjadi ketika anggota parlemen memutuskan untuk menulis ulang anggaran dengan memperkenalkan item baru di luar perkiraan yang disiapkan oleh presiden dan disajikan kepada mereka.

“Kontroversi mengenai penambahan anggaran dihentikan dengan berlakunya Undang-Undang Tanggung Jawab Fiskal tahun 2007 yang mewajibkan menteri keuangan untuk mendapatkan masukan dari lembaga-lembaga tertentu, termasuk majelis nasional, selama penyusunan anggaran.

“Ini adalah saat negosiasi dan perdagangan kuda dengan eksekutif diizinkan oleh legislatif. Tetapi baik Konstitusi maupun Undang-Undang Tanggung Jawab Fiskal tidak memberdayakan anggota Majelis Nasional untuk menulis ulang anggaran nasional dengan memasukkan proyek-proyek daerah pemilihan yang biayanya ditentukan secara sewenang-wenang oleh badan legislatif.”

Dalam pasal 81 UUD, Falana menunjukkan bahwa hanya presiden yang diberi kekuasaan eksklusif untuk menyiapkan anggaran. Dalam penyusunan anggaran oleh eksekutif, itu harus disampaikan atau disampaikan kepada Majelis Nasional oleh presiden.”

Dia berargumen bahwa selama perdebatan tentang RUU Anggaran, legislator dapat mengurangi perkiraan jika ada “kesalahan atau inflasi biaya barang atau jika barang tertentu dibeli sebelum atau karena alasan nyata lainnya.

“Tetapi Majelis Nasional tidak dapat meningkatkan anggaran dengan cara apa pun. Dengan demikian, pengenalan proyek konstituen secara sepihak benar-benar ilegal dan tidak konstitusional. Dengan memperkenalkan item baru, Majelis Nasional mengambil alih kekuasaan Presiden untuk menyiapkan anggaran.

“Dengan kata lain, para legislator akan menyiapkan anggaran dan mengajukannya kepada mereka sendiri dan kemudian menyetujuinya. Ini adalah penolakan terhadap doktrin pemisahan kekuasaan. RUU alokasi atau RUU alokasi yang diubah tidak seperti RUU lainnya. Sementara tagihan lain akan berasal dari salah satu rumah, tagihan pertukaran akan berasal dari Presiden.

“Jadi RUU uang adalah RUU khusus yang tidak bisa diajukan tambahan oleh DPR karena tidak punya kuasa untuk menyiapkannya. Padding adalah pelanggaran inkonstitusional saat menaikkan perkiraan di lantai DPR. Pelanggaran menjadi kriminal ketika RUU Anggaran diubah oleh beberapa anggota parlemen setelah disahkan oleh kedua majelis DPR.”

Oleh karena itu, dia mengatakan pembicara mengklaim bahwa padding tahun 2016 bukanlah tindak pidana, mencatat bahwa kepercayaan Dogara “mungkin akan didasarkan pada pernyataan yang dikreditkan ke kepresidenan bahwa anggaran tidak dalam detail material apa pun tidak diisi.

“Sebelum itu, Kongres Semua Progresif (APC) memutuskan untuk mengikuti jalur PDP yang didiskreditkan dengan memperlakukan tuduhan serius korupsi monumental sebagai masalah keluarga partai yang berkuasa.”

Namun berbeda dengan PDP, Falana mencatat bahwa pemerintah APC gagal “bertindak tepat waktu. Dengan kata lain, menutup-nutupi tidak lagi memungkinkan pada saat ini karena kucing telah dikeluarkan dari tas. Untuk saat ini, Dogara tidak punya pilihan selain membela tuduhan kriminal tersebut.

“Berlawanan dengan klaim Dogara yang menyesatkan, kekuasaan dan hak prerogatif Dewan Legislatif tidak memberinya kekebalan dari tuduhan pelanggaran pidana. Karena kekebalan yang diberikan oleh Undang-Undang tersebut terbatas pada kontribusi untuk debat oleh anggota Majelis Nasional, dia tidak dapat menolak undangan Polisi Nigeria dan EFCC untuk menanggapi tuduhan kriminal yang dilontarkan kepadanya.”

Mengutip apa yang terjadi ketika RUU Peruntukan 2005 sedang dipertimbangkan di Senat, Penasihat Senior mencatat bahwa beberapa senator, termasuk Presiden Senat saat itu, menambah anggaran kementerian setelah mengumpulkan N55 juta uang suap dari seorang menteri.

Dia mengatakan skandal itu menyebabkan pencopotan presiden senat yang kemudian didakwa dengan rekan-rekannya yang didakwa dan menteri. Pengadilan Tinggi baru-baru ini memerintahkan agar para tersangka diadili karena korupsi, karena mereka menghapus keberatan awal yang mereka ajukan ke pengadilan terhadap tuduhan tersebut.”


link demo slot

By gacor88