Pemilihan pendahuluan presiden: Okorocha harus meminta maaf kepada Ndigbo – APC Tenggara

Kongres Semua Progresif, APC, cabang Tenggara telah mengejek Gubernur Negara Bagian Imo, Rochas Okorocha, karena berpartisipasi dalam pemilihan pendahuluan presiden dari partai tersebut.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh sekretaris publisitas partai di zona tersebut, Mr. Osita Okechukwu, yang ditandatangani dan tersedia untuk DAILY POST pada hari Minggu, mengatakan ambisi Okorocha mengorbankan posisi penting zona tersebut di partai.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Bolehkah saya menyatakan kekecewaan atas pernyataan di surat kabar nasional yang ditulis oleh Gubernur Rochas Okorocha, pemimpin Kongres Semua Progresif (APC) di wilayah saya di Tenggara, yang menyatakan bahwa, ‘Dengan berpartisipasi dalam kompetisi, saya dapat untuk membuktikan bahwa presiden bisa berasal dari mana saja di negara ini. APC memahami bahwa presiden harus berasal dari Utara sejak saat itu. Saya mengetahuinya, tetapi saya tidak menyukai fakta-fakta itu, jadi saya memutarbalikkan fakta-fakta yang tidak benar itu.’

“Bolehkah saya bertanya kepada Yang Mulia, apakah distorsi fakta lebih penting daripada kepentingan kolektif Ndigbo yang terpinggirkan?

“Pernyataan Yang Mulia merupakan penyangkalan diri karena alih-alih meminta maaf kepada Ndigbo atas keberaniannya, yang membuat Ndigbo kehilangan jabatan ketua nasional APC, ia malah menempatkan kita pada posisi yang buruk untuk mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden. sayangnya dia membenarkan hal yang tidak bisa dibenarkan.

“Orang mungkin berpikir bahwa sebagai seorang pemimpin dia bisa menempatkan kepentingan kolektif Ndigbo di atas penampilan Nollywood-nya karena dia cukup sadar akan posisi partai dalam zonasi.”

“Untuk menghindari keraguan, selama pertemuan kaukus Tenggara di Yang Mulia, kediaman Dr. Ogboninya Onu di Abuja pada bulan Juli 2014, beberapa dari kami sepakat bahwa ia sangat memenuhi syarat untuk mencalonkan diri sebagai presiden, namun mengingat pemahaman umum bahwa kalau presiden maju ke Utara, kita harus bersaing memperebutkan kursi ketua dan wakil presiden, tunggu 8 tahun ke depan kalau sampai ke Selatan. Dia menolak dan membual bahwa dia akan memenangkan pemilihan pendahuluan presiden.

“Saya secara pribadi mengatakan kepadanya bahwa zonasi, seperti setiap konvensi, mempunyai bobot moral, karena Korea Utara secara patriotik membagi kursi kepresidenan ke Selatan. Saya selanjutnya membujuk dia untuk kembali ke Negara Bagian Imo dan menyelesaikan pekerjaan baik yang dia lakukan untuk memberikan warisan yang baik, ketika rotasi terjadi ke selatan, Barat Daya dan Selatan Selatan masing-masing akan menduduki kursi kepresidenan yang didambakan sejak kita kembali ke pemerintahan sipil pada tahun 1999. Bahwa Dr Onu harus didukung untuk menjadi ketua, dia mundur.

“Oleh karena itu, kita menantang Gubernur Okorocha yang kita sayangi untuk secara terbuka meminta maaf kepada Ndigbo karena telah menyia-nyiakan kesempatan emas yang kita miliki untuk menyerahkan ketua atau wakil presiden jika dia mau mendengarkan alasannya; daripada rasionalisasi wataknya yang tidak rasional.

“Namun Ndigbo harus meminta pertanggungjawaban pemimpin kami, Gubernur Okorocha atas marginalisasi kami di APC; bukan saudara-saudara kita dari Selatan-Selatan atau Barat Daya yang telah merencanakan secara strategis bagaimana menjadi bagian terbaik dari Kendaraan Buhari-Bandwagon for Salvation”, tutupnya.

.


daftar sbobet

By gacor88