Pemilik warnet memalsukan sertifikat, dokumen izin untuk pelajar ditangkap di KwaraPoly

Seorang Mohammed Opeyemi, pemilik kafe internet di lokasi Politeknik Negeri Kwara di Ilorin, ibu kota Negara Bagian Kwara, telah ditangkap karena diduga memalsukan dokumen izin biaya untuk kelulusan siswa sekolah tersebut.

Rektor Kwarapoly dan Ketua Dewan Pimpinan Politeknik dan Sekolah Tinggi Teknologi di Nigeria, Alhaji Mas’ud Elelu, membenarkan penangkapan tersebut pada hari Jumat. Dia mengatakan Opeyemi ditangkap oleh petugas keamanan lembaga tersebut pada Rabu setelah dia tertangkap membawa spesimen stempel dan tanda tangan dari petugas persetujuan departemen audit lembaga tersebut.

Menggambarkan tindakan tersangka sebagai sabotase ekonomi dan merusak citra sekolah, Elelu mengatakan kepada wartawan: “Kami menangkapnya melalui jaringan intelijen kami. Kami menangkapnya dengan beberapa prangko dan dokumen yang dia palsukan. Dia punya prangko departemen audit dan bahkan tanda tangan petugas audit yang biasanya menandatangani dokumen.

“Dokumen audit itu selalu diserahkan sebelum sertifikat ditandatangani. Prosedurnya, di akhir pembayaran ada verifikasi oleh mahasiswa pascasarjana, setelah itu bagian audit akan melakukan sertifikasi.

“Ini adalah kertas audit yang dilampirkan pada permohonan yang dikirim ke Pemeriksaan dan Pencatatan dan kemudian pembuat kaligrafi sekarang akan menulis sertifikat dan mengirimkannya ke Panitera; maka sayalah yang akan menjadi orang terakhir yang menandatanganinya.

“Dokumen dan tanda tangan orang yang menyatakan bahwa siswa tertentu dibayar di departemen audit adalah apa yang biasa dipalsukan oleh Opeyemi. Dia memiliki cap dan tanda tangan dan kami menangkapnya. Kami menyerahkannya ke polisi. Mereka sedang menyelidiki dan pasti akan mengadilinya.

“Setelah dilakukan penyelidikan, setiap mahasiswa atau staf yang menjadi kaki tangan pelaku akan dihukum,” tegas rektor, seraya menambahkan bahwa kafe Opeyemi telah ditutup dan penyelidikan sedang dilakukan untuk menangkap kaki tangannya.

Dia mengatakan sertifikat yang ditandatangani atau akan ditandatangani olehnya telah dihentikan.

Saat dihubungi, Humas Polri, ASP Ajayi Jeffrey, mengatakan polisi berkomitmen menangkap para penipu, termasuk mereka yang terlibat pemalsuan.

Jeffrey mendesak masyarakat untuk berhenti melakukan tindakan kriminal apa pun, dan menambahkan bahwa undang-undang tersebut akan diterapkan pada orang-orang yang karakternya dipertanyakan di negara bagian tersebut.

“Setelah dilakukan penyelidikan, polisi akan memastikan pelakunya diadili,” kata PPRO.


bocoran rtp slot

By gacor88