Pemilu CAN tidak memecah belah umat Kristiani – PCYN

Pemuda Kristen Patriotik Nigeria (PCYN), pada hari Sabtu membantah rumor bahwa Asosiasi Kristen Nigeria (CAN) terpecah belah sehubungan dengan pemilihan presiden yang baru saja selesai.

Presiden PCYN, Evang. Simon Timothy Nasso, mengatakan hal itu pada konferensi pers di Abuja.

Dia berkata: “Tidak benar bahwa CAN terpecah, kami tidak terpecah, setiap blok yang ada BISA memiliki delegasinya di majelis dan berpartisipasi dalam pemilu.”

Mengomentari spekulasi bahwa blok Katolik telah menarik diri dari CAN, Nasso mengatakan kepemimpinan CAN, yang memahami perlunya penyelesaian masalah secara damai dan menghargai pentingnya partisipasi blok Katolik, telah sepakat bahwa CAN NUC akan menerima keluhan mereka. blok Katolik sebelum dimulainya pemilu.

Lanjutan: “Dalam pertemuan tersebut sebuah kesempatan khusus diberikan kepada blok Katolik yang terwakili sepenuhnya dalam pertemuan tersebut, namun aspek yang paling disayangkan dari keseluruhan masalah ini adalah pemimpin blok Katolik yang juga merupakan Presiden dari Uskup Katolik. Konferensi. Nigeria yang menandatangani surat tersebut diwakili dalam pertemuan tersebut seperti yang selalu terjadi.

“Sayangnya, para perwakilan datang dengan perintah tetap bahwa mereka bebas untuk berpartisipasi dalam pertemuan tersebut, namun mereka tidak boleh memilih jika pemilu akan diadakan. Namun demikian, kepemimpinan CAN memberikan kesempatan kepada blok Katolik untuk mengungkapkan perasaan mereka, yang dilakukan dengan cukup baik oleh perwakilan Uskup dan para anggota menanggapinya dengan posisi yang meyakinkan tetapi 10 delegasi Katolik tidak dapat memberikan suara karena mereka tidak mengakui para Uskup dengan hasil yang dapat dicapai. sebelum akhir pertemuan.

“Soal penolakan calon tertentu untuk ikut serta dalam proses pemilu. Kami telah melakukan beberapa klarifikasi mengenai hal ini, namun sebagai catatan, tidak ada pemimpin CAN yang melarang kandidat mana pun untuk ikut serta dalam pemilu. Seperti yang biasa terjadi, surat ditulis ke semua blok untuk mengusulkan kandidat pemilu. Hal ini juga menegaskan fakta bahwa semua blok sesuai dengan konstitusinya memenuhi syarat untuk bersaing memperebutkan jabatan presiden pada waktu tertentu.

“Hanya blok saja yang bisa diajukan oleh seorang calon, dan jika calon tertentu tidak bisa mendapatkan bloknya untuk mengajukannya, bukan berarti CAN harus dipecah atau ditutup. Tentang masalah kandidat CAN Utara dan Selatan atau kandidat CAN Selatan dan Utara. Alkitab sangat eksplisit mengenai bukti adanya orang-orang yang mencoba memecah-belah gereja; beberapa mengaku mendukung Rasul Paulus, sementara yang lain Barnabas.

“Sebagai catatan, tidak ada CAN Utara atau Selatan dalam konstitusi CAN saat ini. Konstitusi CAN mengatur negara bagian dan zona geopolitik hanya untuk kemudahan administrasi. Mereka yang mengatakan kepada Anda bahwa Korea Utara akan keluar dari CAN hanya menyesatkan masyarakat. Hal-hal tersebut tidak ada dalam konstitusi CAN sejak awal.”

By gacor88