Pemogokan: Ketua NULGE dipukuli oleh preman di Ekiti, ketua dewan telah memperingatkan

Pemogokan yang dideklarasikan oleh serikat pekerja di Negara Bagian Ekiti yang menuntut pembayaran tunggakan gaji selama lima bulan oleh pemerintah negara bagian telah berubah menjadi mengkhawatirkan karena ketua Persatuan Pegawai Pemerintah Daerah Nigeria, Kamerad Kayode Charles, dipukuli.
hingga mabuk oleh tersangka preman.

Charles, yang merupakan ketua NULGE di Pemerintah Daerah Efon, mengatakan bahwa dia rupanya dipukuli pada hari Kamis atas perintah ketua Dewan, Mr. Bolaji Jeje, saat ia mencoba menegakkan kepatuhan terhadap pemogokan di dewan.

Saat menjelaskan kepada wartawan pada hari Jumat bagaimana skenario kotor itu terjadi, Charles mengklaim bahwa ketua dewan diduga menyerbu rumahnya dengan sekitar 19 preman dan memukulinya karena diduga memerintahkan penutupan gerbang dewan.

Dia berkata: “Kami berada di gerbang Dewan bersama Sekretaris saya dan kami melihatnya terbuka dan saya harus memerintahkan petugas keamanan untuk menutupnya karena kami sedang mogok. Kami menginstruksikan agar gerbang ditutup dan itulah instruksi yang kami dapat dari Ketua NULGE di Ekiti, Kamerad Bunmi
Ajimoko.

“Setelah menutup pintu gerbang, saya kembali ke rumah saya yang letaknya dekat, hanya sepelemparan batu dari tempat itu. Ketua membawa sekitar 19 preman dan mendobrak gerbang rumah saya. Saya harus memanjat pagar, meski begitu mereka tetap mengejar dan memukuli saya.

“Saat saya berbicara dengan Anda, saya berada di sebuah klinik di Efon Alaaye untuk menerima perawatan medis. Setelah pemukulan saya dirawat di rumah sakit
sebuah rumah sakit swasta di Ado Ekiti.

“Petugas polisi divisi di dewan ada di tempat kejadian, tapi dia tidak bisa melakukan penangkapan apa pun. Dia memperhatikan tanpa daya. Dia setara
orang yang menyelamatkanku dari para preman dan membawaku ke kantor polisi agar aku bisa memberikan keteranganku.

“Tetapi saya tidak membuat pernyataan karena saya terjatuh saat ingin menulis dan saya dilarikan ke rumah sakit”.

Charles lebih lanjut membantah klaim bahwa dialah yang mengizinkan penutupan dewan tersebut, dengan mengatakan bahwa pihak keamanan melakukannya sebagai bagian dari tugasnya.

Ketua dewan, yang menjawab melalui telepon, menolak klaim bahwa dia memerintahkan pemukulan terhadap ketua dewan, dengan mengatakan dia meninggalkan dewan karena frustrasi setelah dilarang masuk oleh manajemen eksekutif NULGE.

“Saya tidak memerintahkan dia untuk dipukuli. Saya juga ingin mengatakan bahwa bos NULGE hanya mencoba untuk membuat masalah menjadi sensasional karena saya harus meninggalkan dewan bersama Direktur Administrasi, Sekretaris dan Bendahara saya setelah diinstruksikan oleh Gubernur Ayodele Fayose.
untuk mengabaikannya karena saya mengatakan kepada gubernur bahwa saya dilarang masuk untuk melakukan pekerjaan saya.

“Dakwah saya yang menelepon saya untuk melaporkan bahwa gerbangnya terkunci. Yang saya katakan hanyalah bahwa saya bukan anggota staf administrasi dewan. Saya seorang pemimpin politik dan tidak bisa menjadi bagian dari pemogokan. Jika pekerja sedang mogok, saya tidak sedang mogok dan tidak boleh dilarang bekerja dalam keadaan apa pun.

“Mengapa saya harus memerintahkan dia untuk dipukuli setelah saya diinstruksikan oleh Gubernur Fayose untuk meninggalkan tempat kejadian? Saya sedih karena hanya seorang manajer di dewan, yang baru saja memenangkan pemilu tiga bulan lalu, yang bisa menyebabkan masalah ini.

“Saat dia bertanding, saya pastikan komplotan yang melawannya tidak bekerja karena dia bukan dari Pemda Efon. Saya memastikan persaingan yang adil dan dia memenangkan pemilu.

“Charles mengendarai sepeda motor keliling kota dan bisakah orang yang dipukuli melakukan itu? Saya ingin tegaskan sekali lagi bahwa saya tidak menyuruh bos NULGE dianiaya,” ujarnya.


Situs Judi Online

By gacor88