Pemogokan: Para pekerja menghadapi Fayose atas tuduhan tersebut, dan bersikeras bahwa pemerasan tidak akan menghentikan agitasi

Para pekerja di negara bagian Ekiti pada hari Selasa mengatakan bahwa tuduhan suap dan pemerasan yang ditujukan terhadap para pemimpin mereka oleh pemerintah negara bagian tidak akan menghalangi mereka untuk memperjuangkan pembayaran gaji lima bulan dan hak-hak lain yang menjadi hak mereka oleh pemerintahan yang dipimpin oleh Gubernur Ayodele. Fayose tidak berhutang pada mereka.

Para pemimpin serikat pekerja di negara bagian tersebut menggambarkan komentar yang diduga dibuat oleh Gubernur Fayose sebagai hal yang disayangkan dan menyesatkan bahwa mereka melawan pemerintah karena rendahnya tunjangan duduk yang dibayarkan kepada mereka sebagai anggota komite alokasi.

Mereka menggambarkan tuduhan tersebut sebagai pemerasan yang tidak akan membawa solusi terhadap keruwetan yang diakibatkan oleh tidak dibayarnya gaji.

Mereka mengatakan hal ini kemarin saat memulai puasa dan doa 3 hari untuk meminta campur tangan Tuhan dalam tumpukan gaji di sekretariat Persatuan Pegawai Pemerintah Daerah Nigeria yang terletak di sepanjang Jalan Iyin, ibu kota Ado Ekiti.

Sesi doa ini dikoordinasikan oleh Sekretaris Kongres Buruh Nigeria, Com. Oluropo Olayemi, Wakil Ketua NLC, Pastor Olugbenga Adeniyi, Ketua, Persatuan Staf Akademik Sekolah Menengah, Com. Sola Adigun dan Ketua, Penyuluh Kesehatan Masyarakat. Datang. Idowu Fajulugbe.

Ketua NLC di negara bagian, com. Ade Adesanmi mengatakan, sangat disayangkan Gubernur Fayose melontarkan tudingan terhadap mereka di televisi pemerintah, padahal ia tahu seluruh jajaran telah menunjukkan pemahaman yang luar biasa terhadap keuangan negara sejak menjabat.

“Panitia pemberi penghargaan terdiri atas pimpinan buruh, Kepala Dinas, Akuntan Jenderal, penguasa adat, pimpinan
perguruan tinggi dan lain-lain, jadi kita tidak bisa menjadi satu-satunya yang mendapat tunjangan duduk. Kepala Dinas dan adat kami
penguasa juga dibayar.

“Pertanyaannya adalah: apakah gubernur telah memberi kita izin untuk berkompromi dan menyabotase kesejahteraan pekerja? Kami ingin mengatakan dengan tegas bahwa tidak ada yang menyuap kami.

“Apa yang kami perjuangkan adalah hal yang legal dan tidak ada pemimpin buruh yang akan mengkompromikan kesejahteraan pekerja, apapun pemerasannya,” ujarnya.

Adesanmi mengatakan mereka mengajukan sepuluh tuntutan kepada pemerintah, termasuk pembayaran gaji lima bulanan, dan mengatakan bahwa semua permintaan mereka adalah hak sah mereka, yang biasanya tidak menimbulkan pertumpahan darah.

“Kami mengadakan pertemuan dengan pemerintah dan mencapai kemajuan hingga Rabu lalu, ketika kami menuntut pembayaran gaji minimal tiga bulan, namun pemerintah dengan tegas mengatakan tidak mampu membayar. Kami kemudian menundanya menjadi dua bulan, meskipun pemerintah tetap bersikukuh bahwa mereka hanya mampu membayar satu bulan saja.

“Kalau kami nyaman dengan satu gaji saja, tidak ada alasan untuk mogok. Jika hari ini kami dibayar gaji dua bulan, tidak ada pekerja
akan pulang membawa sesuatu karena kewajiban sana sini, apalagi hanya membayar satu bulan saja.

“Kami memanjatkan doa ini karena kami tahu tidak ada yang tidak dapat dilakukan oleh Tuhan. Kami menegaskan dengan tegas bahwa kami tidak akan kembali bekerja kecuali kami dibayar.

“Kalau kita minta lima bulan, lalu kita pindah menjadi dua bulan, maka pemerintah harus menyetujui permintaan kita, karena kalau tidak ada
Selesai bulan Juni berakhir, maka kami akan tegaskan bahwa pemerintah harus membayar selama tiga bulan sebelum kami dapat melanjutkan pekerjaan,” katanya.


game slot online

By gacor88