Penangkapan kami sangat mengejutkan karena tentara kami ‘menetapkan’ penyelundupan minyak di Lagos – Diduga pengacau

Korps Keamanan dan Pertahanan Sipil Nigeria, NSCDC, Komando Negara Bagian Lagos pada hari Selasa mengarak tiga tersangka pengacau yang ditangkap karena keterlibatan mereka dalam bunker minyak di sekitar anak sungai di wilayah Kota FESTAC di negara bagian tersebut.

Para tersangka, Sterling Longlife yang berusia 26 tahun, Johnson Igadu dan Daniel Poku, keduanya berusia 25 tahun, mengklaim bahwa pejabat militer berkolusi dengan mereka dalam operasi tersebut.

Mereka mengaku mendapat jaminan penuh bahwa mereka tidak akan tertangkap karena melakukan operasi tersebut dengan jaminan keamanan dari beberapa tentara.

Ketua sindikat yang diidentifikasi sebagai Soji, yang sedang buron, diyakini telah mengajak para tersangka untuk mengangkut 10 barel bahan bakar dengan perahu dari 7th Avenue, Kota FESTAC ke sebuah tempat bernama Desa Ghana.

Para tersangka mengatakan Soji mengatakan kepada mereka bahwa dia telah membentuk pasukan militer untuk memantau saluran air di daerah tersebut, jadi mereka tidak perlu khawatir.

Menurut Igadu, yang berasal dari Warri, Negara Bagian Delta, Poku diduga berbicara dengan seorang tentara melalui telepon yang meyakinkan mereka akan keselamatannya.

Dia berkata: “Saya datang ke Lagos dua bulan lalu. Soji memanggil kami untuk membawa 10 barel bahan bakar dari sungai di 7th Avenue, FESTAC Town. Kami pergi ke sana untuk membawa bahan bakar ke desa Ghana. Kami tahu ada tentara di daerah itu, tapi dia bilang dia sudah membayar mereka dan kami tidak perlu takut.

“Dia mengirimkan nomor Poku ke salah satu tentara untuk menghubungi kami ketika sudah aman untuk mendapatkan bahan bakar. Tentara itu menelepon Poku dan menyuruh kami datang dan membawa bahan bakar. Itu sebabnya kami mendapat kepercayaan diri untuk bergerak.

“Kami membawa bahan bakar sekitar pukul 12.30 dan pergi dari hadapan mereka. Kami melewati dua pos pemeriksaan pertama. Para prajurit di sana memeriksa bahan bakar dan menyuruh kami pergi.

“Ketika kami sampai di pos pemeriksaan ketiga, kami mendengar suara tembakan. Kami melarikan diri dari perahu dan melarikan diri melalui saluran air. Kami berlari menemui seorang pria dan memintanya untuk mengizinkan kami bermalam di rumahnya. Tapi dia memberi tahu warga di daerah itu yang menyerahkan kami ke polisi.

“Polisi menyerahkan kami kepada tentara dan kami kemudian dipindahkan ke NSCDC,” tambah pria berusia 25 tahun itu.

Anggota gengnya juga mengaku didukung tentara dan bertanya-tanya mengapa operasi mereka tidak berhasil.

Namun petugas penghubung divisi 81, Letkol. Kingsley Samuel, membantah klaim para tersangka dan mengatakan mereka bisa saja salah mengira perwira dari pasukan lain sebagai tentara.

Menurutnya, “Ini adalah tuduhan tersangka; itu salah. Bisakah mereka mengidentifikasi tentaranya? Angkatan Darat Nigeria, Angkatan Udara dan Angkatan Laut memakai kamuflase yang sama.

“Ada keseragaman dalam kamuflase, jadi tidak bisa dibedakan siapa tentara, perwira angkatan udara, atau perwira angkatan laut.

“Operasi MESSA tidak hanya terdiri dari tentara saja. Kami tidak dapat membicarakan tuduhan tersebut sekarang karena kami tidak mengetahui siapa saja yang diarak dan kami tidak diberitahu tentang parade tersebut.”

Mengonfirmasi penangkapan tersebut, komandan NSCDC negara bagian, Tajudeen Balogun, mengatakan para tersangka akan dituntut ke pengadilan setelah penyelidikan.

Balogun mengatakan korps tersebut akan terus melacak pengacau pipa yang menyabotase perekonomian negara.

Dia berkata, “Sekitar 2.500 liter bensin berhasil diamankan dari para tersangka. Investigasi sedang berlangsung.

“Kami akan menuntut mereka ke pengadilan pada akhir penyelidikan kami,” tambah komandan.


sbobet wap

By gacor88