Penderitaan Anda akan segera berakhir – Amosun mengimbau masyarakat Nigeria untuk menanggung kesulitan saat ini

Gubernur Negara Bagian Ogun, Senator Ibikunle Amosun, menyatakan bahwa sistem pemerintahan federal yang diterapkan di Nigeria curang.

Hal ini merupakan bagian dari kuliah peringatan gubernur pada perayaan hari demokrasi tahun 2016 di Abeokuta pada hari Kamis, dengan tema: ‘Demokrasi di Nigeria, penderitaannya, perolehannya: contoh Ogun’. Acara ini diselenggarakan oleh Persatuan Jurnalis Nigeria, NUJ, sebagai bagian dari kegiatan memperingati Hari Demokrasi.

Gubernur berargumentasi bahwa sumber daya yang dialokasikan kepada Pemerintah Federal dibandingkan dengan yang dialokasikan kepada negara bagian sangatlah tidak proporsional mengingat fakta bahwa negara bagian mempunyai tanggung jawab yang lebih besar dibandingkan dengan pusat.

Dia berkata: “Federalisme yang diabadikan dalam konstitusi kita adalah bidang penting dalam demokrasi kita. Tetapi apakah kita memiliki federalisme yang baik di Nigeria? Apa yang kita miliki di Nigeria telah digambarkan sebagai federalisme yang curang karena federalisme yang memusatkan semua kekuasaan, semua perpajakan dan semua uang, namun menyerahkan semua tanggung jawab pada negara, bukanlah federalisme yang baik.

“Saat ini di Nigeria, pemerintah federal mengambil 74 persen kekayaan negara, 36 negara bagian dan Abuja berbagi 26 persen.

“Tetapi negara bagian mendapatkan semua lembaga biro. Jadi, ada rasa sakit. Negara Bagian Ogun, misalnya, mempunyai 70 lembaga biro, sebagian besar dari lembaga-lembaga ini memerlukan bantuan keuangan dari negara untuk kegiatan mereka.

Amosun, yang diwakili pada acara tersebut oleh Sekretaris Pemerintah Negara Bagian, Taiwo Adeoluwa, menyatakan bahwa semua tingkat pemerintahan di negara ini telah melalui penderitaan dan manfaat dari pemerintahan demokratis dalam 16 tahun terakhir.

Namun, ia optimis bahwa seiring kemajuan negara, demokrasi yang masih baru di negara ini akan terus disempurnakan.

Beliau bersabda: “Baik sempurna maupun tidak sempurna, marilah kita terus menyempurnakan dan menyempurnakannya hingga mencapai tingkat yang dapat diterima.”

Gubernur menjelaskan bahwa kisah pengalaman demokrasi baru di negara ini tidak akan lengkap tanpa menyebutkan nama mendiang pemenang pemilihan presiden 12 Juni 1993 yang dibatalkan, Ketua MKO Abiola, dan mantan Presiden Olusegun Obasanjo.

Dia memuji mantan Presiden Goodluck Jonathan yang mengakui kekalahannya bahkan sebelum hasil pemilu presiden diumumkan, tanpa menggunakan kekerasan atau intrik dari pengadilan pemilu.

Amosun meminta masyarakat Nigeria untuk menanggung kesulitan ekonomi yang dihadapi negara tersebut, dan menambahkan bahwa penderitaan mereka akan segera berakhir.

Katanya: “Seperti pepatah orang tua, ketika ibu kita masuk ke ruang bersalin, biasanya mereka sangat kesakitan, tapi setelah bayinya lahir, mereka akan tersenyum. Dengan rahmat Tuhan, ini akan menjadi kisah Nigeria pada akhirnya.”


slot gacor

By gacor88