Pendeta yang diduga menodai gadis berusia 7 tahun di Ibadan ditahan di penjara

Pendiri dan pengawas umum Kapel Keluarga Day Spring, daerah Egbeda, Ibadan, ibu kota negara bagian Oyo, Pendeta Isaiah Ojo yang dituduh mencemarkan nama baik seorang gadis berusia 7 tahun, Bidemi, di gerejanya telah ditahan di penjara.

Pendeta berusia 62 tahun itu pada hari Kamis diadili di depan Pengadilan Tinggi Iyaganku yang duduk di Ibadan dengan satu tuduhan memiliki pengetahuan seksual yang melanggar hukum terhadap seorang anak di bawah umur.

Jaksa, insp. Sikiru Ibrahim, mengatakan, perbuatan itu dilakukan pada 10 Mei sekitar pukul 19.00 di halaman gereja.

Ibrahim berkata, “pelanggaran itu terjadi di gereja sementara Akinojo mengirim adik laki-laki gadis itu untuk pergi dan membeli sesuatu.”

Dia mengatakan, korban biasanya kembali ke gereja setiap hari sepulang sekolah sebelum ayahnya mengantar mereka pulang pada malam hari.

Ibrahim mengatakan, perbuatan tersebut melanggar pasal 218 KUHP Cap. 38, Jil. II, Hukum Negara Bagian Oyo 2000.

DAILY POST mengenang bahwa pendeta, Bidemi, membawa temannya dan putri sesama pendeta ke altar gereja, diduga membaringkannya di dalamnya dan memiliki pengetahuan duniawi tentangnya.
Bidemi dikatakan bermain-main dengan adik laki-lakinya di halaman gereja ketika pendeta tersebut diduga ‘memaksa’ dia.

Ojo yang ditangkap pada 13 Mei mengaku bahwa dia berkata: “Pada hari Senin 9 Mei, saya berada di gereja saya ketika dia datang dengan saudara laki-lakinya. Gadis itu berbaring di atas karpet di altar dan memberi tahu kakaknya bahwa bagian pribadinya gatal. Mereka biasa bermain di atas karpet.

“Saya mendekati mereka untuk menanyakan apa yang salah dengan dia. Saya harus menggunakan tangan saya untuk membantunya menggaruk bagian pribadinya.

“Setelah itu saya semakin dekat, saya tidak bisa berbuat apa-apa dengannya; Saya tidak memasukkan penis saya ke dalam vaginanya.

“Yang terjadi selanjutnya adalah saya mengeluarkan penis saya, tapi saya tidak bisa menembusnya karena vaginanya kencang.

“Niat saya adalah untuk menyentuhnya, bukan untuk menyakitinya. Melihat vaginanya sangat kencang, saya menarik penis saya dan pergi.

“Saat itu tidak ada darah. Saya tidak tahu bagaimana darah sampai ke dia,” kata pendeta itu dengan terbata-bata.

Ketika ditanya kapan terakhir kali berhubungan seks dengan istrinya, dia mengatakan enam bulan lalu, dengan alasan kesehatan.

Namun, dia membantah berhubungan seks dengan gadis itu untuk tujuan ritual seperti yang dituduhkan, dengan mengatakan dia cukup muda untuk menjadi cucunya.

Setelah dakwaannya, Kepala Hakim, Alhaja Modinat Akanni, mengembalikan terdakwa di Penjara Agodi sambil menunggu saran dari Direktorat Penuntutan Umum, DPO.
Terdakwa mengaku tidak bersalah.

Akanni, menunda kasus tersebut hingga 15 Juli untuk sidang lebih lanjut.


casino games

By gacor88