Pendeta yang miskin tidak dipanggil Tuhan – Uma Ukpai

Dr Uma Ukpai, presiden dan pendiri Asosiasi Penginjilan Uma Ukpai, mengatakan umat Tuhan yang malang belum menerima panggilan ilahi.

Dia juga mengatakan kepada Daily Independent bahwa tidak benar bahwa orang-orang berlindung di gereja karena menganggur.

Menurut Ukpai, “Yesus menyebut urusan gereja. Dia berkata, ‘Saya akan mengurus urusan ayah saya’. Dia menyebut pekerjaan gereja sebagai bisnis dan apakah bisnis itu? Bisnis adalah investasi ditambah keuntungan, dikurangi kerugian. Dalam perintisan gereja, tidak ada pendeta yang dapat mengumpulkan persembahan tanpa memberikan pertanggungjawaban dan bertahan hidup. Setiap gereja mempunyai penatua dan tugas penatua adalah memastikan bahwa ada pertanggungjawaban yang diberikan; bahkan tidak diberikan secara publik tetapi secara internal tetapi harus dipertanggungjawabkan.

“Gereja adalah soal investasi dan keuntungan yang dihasilkannya bukan berupa uang, melainkan manusia; inilah keuntungan yang mereka peroleh. Orang juga bisa disebut uang, karena misalnya pelayanan seorang pendeta bisa membuat 20 orang wanita hamil; wanita-wanita itu tidak akan melupakan pendetanya. Jika pelayanan seorang pendeta bisa menghasilkan salah satu dari 10 orang terkaya di negeri ini, maka orang-orang itu tidak akan melupakan orang yang menjadikan mereka seperti sekarang ini.

“Ketika Anda berada dalam pelayanan dan Anda memiliki apa yang kami sebut pengurapan, Anda telah memperoleh keuntungan; Anda mulai menyentuh kehidupan; Anda mulai memberkati orang; Anda mulai mengubah cerita keluarga dan cerita Anda sendiri juga akan berubah karena orang yang memberi air kepada orang lain akan diberi air oleh Tuhan. Ada begitu banyak informasi yang salah tentang gereja. Ini bukan semua tentang uang. Kalau pendetamu punya urapan yang bisa membuat orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta hilang, maka pendeta itu punya uang.

“Satu-satunya pria yang dapat Anda khawatirkan adalah pria yang tidak memiliki urapan; seorang pria yang menolak Tuhan; seorang pendeta yang tidak disetujui Tuhan atas perbuatannya. Tuhan tidak memberkati apa yang tidak Dia setujui. Jika Tuhan menyetujui apa yang dilakukan seorang pendeta, dia akan mempunyai lebih banyak uang daripada yang bisa dia belanjakan. Saya adalah contohnya.”

Menjelang pemilihan umum mendatang sehubungan dengan tantangan pemberontakan Boko Haram, Ukpai mengatakan krisis ini adalah bagian dari budaya Nigeria.

“Tidak ada hal baru yang terjadi. Kami terbiasa berperang; kami terbiasa membunuh dan menipu satu sama lain. Orang-orang berusaha membesar-besarkan permasalahan kecil di sana-sini sebagai hal yang dapat membuat Nigeria kewalahan atau ditelan. Izinkan saya memberi tahu Anda, kami akan tetap berada di sini setelah tahun 2015. Semua permasalahan ini adalah permasalahan lama. Tidak ada yang bisa memproduksi yang baru.

“Bahkan APC (Kongres Seluruh Progresif) atau PDP (Partai Rakyat Demokratik) belum mampu membuat persoalan baru. Jadi, negara ini akan tetap ada setelah tahun 2015. Semua nubuatan bodoh itu berasal dari para nabi yang tidak tahu apa-apa, yang belum pernah mendengar atau melihat Tuhan. Ambillah dari saya bahwa negara ini akan tetap ada dan utuh setelah tahun 2015”.

Mengomentari serangan terhadap umat Kristen di beberapa wilayah di negara tersebut, Ukpai mengatakan penganiayaan adalah bagian dari panggilan umat Kristiani.

Mengutip Kitab Suci, Ukpai menyatakan bahwa “Alkitab menjanjikan kita penganiayaan; tidak dikatakan bahwa kami tidak akan dianiaya. Kedua, penganiayaan mempertajam kita dan membuat kita berdoa lebih baik. Saya lebih suka orang Kristen dianiaya daripada orang Kristen tidak dianiaya, karena semakin Anda menganiaya orang Kristen, semakin banyak mereka berdoa; semakin mereka mencari Tuhan. Orang yang mencari Tuhan akan mengenal Tuhannya dan orang yang mengenal Tuhannya akan mengeksploitasi. Jadi, dengan mencoba menyakiti kami, mereka sedang mengasah kami menuju hari yang lebih baik dan lebih baik.”

Namun Ukpai mengimbau para politisi dan warga Nigeria lainnya yang bermaksud baik untuk berupaya mewujudkan perdamaian, persatuan, dan kemakmuran negara.

Kata-katanya: “Kami berdoa untuk politik yang berprinsip; kami berdoa bagi para politisi yang telah mempersiapkan diri untuk melayani dan tidak memerintah kami; dan kami mencari politisi yang bertanggung jawab kepada kami dan diri mereka sendiri. Tapi yang terpenting kami meminta pemilih yang tidak meminta suap. Jangan biarkan siapa pun mengumpulkan uang untuk memilih. Jika Anda mengumpulkan uang untuk memilih, Anda telah menghancurkan hak moral Anda dengan mengorbankan pejabat terpilih.

“Kami ingin para politisi kami tahu bahwa kami tidak bisa terus-terusan berputar-putar; biarkan mereka menunjukkan kedewasaan. Terakhir, setiap politisi harus menghormati kesucian rakyat. Jangan sampai ada orang yang terbunuh karena ambisi orang lain. Ketika seseorang terbunuh, dia tidak dapat direproduksi dan karena kami tidak menciptakan siapa pun, kami tidak mempunyai hak untuk membunuh siapa pun. Jadi, bisakah para politisi kita menunjukkan kedewasaan dan kecerdasan, rasa takut akan Tuhan, dan kesediaan untuk mematuhi hukum negara? Mereka bertindak seolah-olah tidak ada hukum. Ada hukum dan kita harus mematuhi hukum tersebut; inilah yang akan membantu kita maju dan bergerak dengan cara yang membawa manfaat bagi seluruh bangsa.”


situs judi bola online

By gacor88