Penduduk meninggalkan komunitas saat pemuja Eiye merayakan ulang tahun ke 8 di Ogun

Terjadi kepanikan di Kawasan Pemerintahan Daerah Sagamu, LGA Negara Bagian Ogun pada hari Senin karena tersangka anggota sekte Persaudaraan Eiye diduga merencanakan untuk melancarkan kekacauan selama peringatan mereka.

Beberapa warga komunitas Fakale, Igode dan Emuren; Odo Kekere, Odo Nla dan Itapara yang tergabung dalam LGA dilaporkan meninggalkan rumah mereka karena takut digantung selama peringatan aliran sesat tersebut.

Menurut Punch, warga mengungkapkan bahwa para pemuja tersebut telah bersumpah untuk melakukan pembantaian untuk menandai peringatan 8 Agustus (sebuah praktik yang digambarkan sebagai sebuah norma).

Warga menuduh bahwa ketika anggota sekte tersebut merayakan ulang tahun ke 7/7 mereka pada tanggal 7 Juli, beberapa komunitas di negara bagian tersebut dikepung dan beberapa tersangka anggota Persaudaraan Aye membunuh 11 orang.

Perayaan tersebut konon diperpanjang hingga Rabu lalu ketika beberapa anggota aliran sesat lainnya menyerbu kawasan Ogijo dan menewaskan empat warga.

Ketua komunitas Igode, Rafiu Idisu, menyesalkan kemarahan tersebut, dan mengatakan bahwa tidak kurang dari 70 warga telah memadati tempat tersebut karena takut mereka akan diserang pada perayaan 8 Agustus mendatang, yang oleh para penganut aliran sesat disebut sebagai ‘8/8’.

Dia berkata: “Selama tiga hari terakhir, ada informasi di masyarakat dan sekitarnya bahwa anggota aliran sesat Eiye akan menyerang orang-orang untuk merayakan hari jadi mereka hari ini.

“Sejak itu, orang-orang mulai meninggalkan tempat tersebut, terutama mereka yang tinggal di lokasi baru. Sekitar 70 warga mengungsi dan warga di komunitas lain seperti Fakale, Itapara dan Odo Kekere juga melakukan hal serupa.

“Saya memberi tahu ketua dewan dan dia berjanji akan melakukan sesuatu. Kami ingin polisi menempatkan kendaraan patroli di sekitar komunitas untuk melindungi kami karena kami tidak punya tempat tujuan. Kami tidak ingin kejadian pada 7 Juli terulang kembali.”

Idisu mengatakan dia mendapat perhatian dari ketuanya, Sagamu LGA, Pak. Lola Awoniyi, mengatasi ketegangan di masyarakat dan mendesak polisi untuk menghentikan serangan yang akan terjadi sejak awal.

Penjabat Petugas Penghubung Polisi, Komando Negara Bagian Ogun, ASP Ambibola Oyeyemi, mengatakan polisi telah dikerahkan di berbagai bagian negara bagian untuk memeriksa aktivitas aliran sesat.

Berbicara mengenai insiden tersebut, Oyeyemi mengatakan: “Petugas Biro Intelijen Khusus kami berada di berbagai bagian negara bagian untuk menghentikan serangan massa sejak awal. Masyarakat tidak perlu takut terhadap pelecehan dari mana pun. Mereka harus berjalan dengan cara yang normal; kami menyadari situasinya.

“Tidak akan terjadi apa-apa di komunitas tersebut karena polisi ada di lapangan.

“Komisaris polisi negara bagian, CP Ahmed Iliyasu, telah memperjelas bahwa siapa pun yang bertindak sebagai aliran sesat akan diperlakukan seperti perampok bersenjata, penculik, atau pembunuh.

“CP telah memerintahkan semua petugas polisi divisi untuk waspada,” tambah Oyeyemi.


sbobet

By gacor88