Pengadilan mengirim Fani-Kayode, Nenadi Usman ke penjara

Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, Selasa, mendakwa Nenadi Esther Usman, mantan Menteri Keuangan dan Direktur Keuangan, Organisasi Kampanye Presiden PDP pada pemilihan umum lalu; Femi Fani-Kayode juga mantan Menteri dan Direktur Media/Publikasi Organisasi Kampanye Presiden PDP; Danjuma Yusuf dan Jointtrust Dimensions Nigeria Limited di hadapan Hakim MS Hassan dari Pengadilan Tinggi Federal Lagos, atas dakwaan 17 yang berbatasan dengan konspirasi, pencurian, korupsi, dan melakukan pembayaran tunai melebihi jumlah yang diizinkan oleh undang-undang.

Terdakwa diduga telah mencuri dan secara ilegal mencairkan sekitar N4,9 miliar Naira milik Pemerintah Federal Nigeria untuk penggunaan politik dan pribadi.

Para terdakwa mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan yang diajukan terhadap mereka.

Bagian dari dakwaan berbunyi: “Bahwa Anda, NENADI ESTHER USMAN, FEMI FANI-KAYODE, DANJUMA YUSUF dan JOINTRUST DIMENTIONS NIGERIA LTD pada atau sekitar tanggal 8 Januari 2015, dalam yurisdiksi Pengadilan Yang Terhormat ini, bersekongkol secara tidak langsung di antara Anda sendiri. jumlah N1.500.000.000,00 (Satu Miliar Lima Ratus Juta Naira) yang seharusnya Anda ketahui secara wajar sebagai bagian dari hasil perbuatan melawan hukum yaitu: pencurian, dengan demikian melakukan pelanggaran yang bertentangan dengan Bagian 18 (a) dari UU Pencucian Uang (Larangan) (Amandemen), 2012 dan dapat dihukum berdasarkan Pasal 15(3) & 4 dari UU yang sama.

‘Bahwa Anda, NENADI ESTHER USMAN, DANJUMAN YUSUF DAN JOINTRUST DIMENSIONS NIGERIA LTD pada atau sekitar tanggal 9 Januari 2015, dalam yurisdiksi Mahkamah Yang Terhormat ini secara tidak langsung sejumlah N300.000.000.000. seharusnya secara wajar mengetahui bahwa itu merupakan bagian dari hasil tindakan ilegal, yaitu: korupsi, dan dengan demikian Anda melakukan pelanggaran yang bertentangan dengan Pasal 15(2)(d) Undang-Undang (Amandemen) Pencucian Uang (Amandemen), 2012 dan dapat dihukum berdasarkan Bagian 15(3) & 4 dari Undang-Undang yang sama”.

Menanggapi pembelaan mereka, jaksa, Rotimi Oyedepo meminta agar persidangan segera dimulai dan kasusnya segera disidangkan.

Penasehat Hukum Tergugat : Fred Orbih (SAN), Ifedayo Adedipe (SAN), dan SI Ameh (SAN) untuk pertama. Terdakwa kedua dan ketiga, masing-masing, menginformasikan kepada pengadilan tentang permohonan mereka untuk jaminan. Tetapi Rotimi mengatakan dia membutuhkan waktu untuk menanggapi permohonan dan mendesak pengadilan untuk menahan terdakwa sambil menunggu pertimbangan permohonan jaminan.

Hakim Hassan memutuskan bahwa, “karena penuntutan dilayani dengan permohonan jaminan baru kemarin, dan demi kepentingan keadilan, akan adil jika penuntut diberi kesempatan untuk menanggapi”.

Oleh karena itu, memerintahkan agar terdakwa tetap ditahan dan ditunda hingga Jumat, 1 Juli 2016 untuk sidang permohonan jaminan.


agen sbobet

By gacor88