PENGASSAN mengeluarkan ultimatum tujuh hari atas kebijakan anti buruh, mengancam akan mogok

Krisis bahan bakar lainnya mungkin akan terjadi ketika Asosiasi Staf Senior Minyak dan Gas Alam Nigeria, PENGASSAN, mengancam akan menutup operasi dan aktivitas di industri minyak dan gas di negara tersebut jika beberapa pengusaha di industri tersebut tidak menghentikan praktik anti-tenaga kerja mereka di negara tersebut. perusahaan mereka.

Serikat staf senior telah mengeluarkan ultimatum selama tujuh hari yang mengharuskan para pelaku industri minyak dan gas untuk mengakhiri semua praktik anti-buruh atau negara tersebut akan menghadapi tindakan industri yang akan menyebabkan penghentian total industri minyak dan gas tersebut.

Permasalahan yang diangkat oleh para pekerja minyak antara lain adalah peninjauan kembali terhadap pendanaan usaha patungan yang tidak teratur dan tunggakan cash call, tidak adanya arahan yang jelas pada RUU Industri Perminyakan, PIB, dan kuatnya kolaborasi lembaga pemerintah di industri dalam Sistem Informasi Penggajian Pegawai Terpadu. , IPPIS.

PENGASSAN, dalam sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh Pejabat Hubungan Masyarakat Nasional, Kamerad Emmanuel Ojugbana, mengatakan bahwa meskipun terdapat kesepakatan tripartit yang dicapai antara Kementerian Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan Federal, pengusaha dan dua serikat pekerja di industri (PENGASSAN dan Persatuan Nasional atau Perminyakan dan Pekerja Gas Alam, NUPENG), beberapa pengusaha terus melakukan penghentian sementara kerja beberapa pekerja, termasuk pejabat nasional PENGASSAN.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Meskipun ada kesepakatan bahwa pengusaha harus menghentikan PHK di industri ini, beberapa manajemen seperti Fugro, Universal Energy, Frontier Services, dan Petrostuff terus memecat banyak anggota kami, termasuk pejabat penting serikat pekerja dan pejabat nasional.

“Saya ingin menegaskan kembali tuntutan kami agar pemerintah federal dan organisasi terkait termasuk H15, IEME Chevron, Universal Energy, Chevron Contracts Tecon dan Avion Oil and Fugro menyelesaikan masalah hubungan industrial yang kritis di perusahaan mereka, terutama PHK baru-baru ini di Fugro dan Petrostuff. harus dibalik.

“Mari kita nyatakan dengan tegas bahwa perdamaian industri di sektor migas tidak akan terjamin jika permasalahan ini, khususnya PHK di Fugro, tidak diselesaikan dalam waktu tujuh hari, efektif Senin, 20 Juni 2016.

“Sebagai pemangku kepentingan utama dalam industri minyak dan gas, kami kembali menyerukan NAPIMS untuk memperkenalkan pernyataan kebijakan yang jelas terhadap rencana PHK yang sering dilakukan oleh operator dengan kedok fluktuasi harga minyak mentah.”

Kamerad Ojugbana mengatakan bahwa selain tunggakan, penarikan tunai saat ini telah tertunda dan bahkan ketika dibayar, jumlahnya jauh di bawah penarikan tunai yang disetujui, tanpa menghiraukan komitmen JV termasuk gaji staf.

“Efek gagal bayar telah menyebabkan hilangnya ribuan pekerjaan di berbagai sektor dan tidak terciptanya lapangan kerja baru dengan latar belakang janji-janji pemilu mengenai penciptaan lapangan kerja oleh pemerintah saat ini,” tambahnya.


link slot demo

By gacor88