Penggembala Fulani telah mengubah tanah kami menjadi padang rumput – komunitas Kaduna

Serikat Rakyat Kaduna Selatan (SOKAPU), bekerja sama dengan Koalisi Profesional di Kaduna Selatan, pada hari Jumat mengadakan protes damai di Gwantu, Wilayah Pemerintah Daerah Sanga, atas “serangan gencar oleh para gembala”.

Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan bahwa banyak komunitas di daerah tersebut telah diserang yang telah merenggut banyak nyawa.

Para penyerang juga menghancurkan tanaman dan ternak di desa Ninte, Angwan-Ayu, Gad-Biyu dan Angwan-Mada di Wilayah Pemerintah Daerah Jema’a dan Sanga.

Para pengunjuk rasa, yang dipimpin oleh Presiden SOKAPU, Mr Solomon Musa, dan Ketua Koalisi Profesional, Mr Mark Jacob, mengutuk “pembunuhan sistematis dan terus menerus terhadap orang-orang tak berdosa” di daerah tersebut.

Musa, yang berbicara dengan NAN, mengatakan bahwa orang-orang turun ke jalan untuk memohon kepada orang-orang yang memiliki niat baik dan hati nurani untuk menghubungi pihak berwenang guna mengatasi situasi keamanan di daerah tersebut.

“Kami ingin memberi tahu seluruh dunia bahwa cukup banyak darah yang tertumpah di sini; kami ingin semua orang tahu bahwa orang yang tidak berbahaya dan tidak berdaya dibunuh di Sanga dan bagian lain Kaduna Selatan,” katanya.

Musa menyerukan operasi militer bersama untuk membendung gelombang pembunuhan, seperti yang telah dilakukan di daerah lain yang dilanda krisis.

Dia mengklaim bahwa lebih dari 50.000 orang telah terbunuh atau mengungsi dari 24 desa sejak invasi pertama yang terjadi pada tahun 2011.

“Pada tahun 2014 saja, ada 30.000 pengungsi yang melarikan diri dari Sanga saja.

“Penduduk asli itu belum kembali ke rumah karena para gembala telah mengubah lahan pertanian mereka menjadi padang rumput,” katanya.

Presiden mengatakan bahwa masyarakat di wilayah tersebut memiliki hak untuk hidup damai dan menjalani kehidupan mereka dalam masyarakat yang bebas sebagaimana dijamin oleh konstitusi Nigeria dan Piagam Konvensi PBB.

Dia mengatakan bahwa demonstrasi tidak dimotivasi oleh afiliasi politik, agama atau etnis, menunjukkan bahwa orang-orang hanya bersatu dalam kesedihan dan keinginan mereka untuk dilindungi.

Musa memuji Gubernur Nasir El-Rufai atas kunjungannya baru-baru ini ke desa-desa yang hancur, dan mendesak pemerintah untuk mendukung kata-katanya dengan perbuatan dengan mengerahkan keamanan yang memadai di daerah tersebut.

Dalam sambutannya, Jacob menyesalkan bahwa orang-orang dibunuh “hampir dua hari setelah kunjungan Gubernur”.

“Salah satu Pendeta Luka Ubangari dari Redeemed Christian Church of God, Ungwan Anjo di Godogodo dibunuh tidak lama setelah gubernur pergi.

“Dua hari lalu para penyerang pergi ke Ningon dan membunuh Pak Gambo Sule dan Benjamin Auta.

“Kekhawatiran utama kami adalah, terlepas dari serangan besar-besaran ini, tidak ada yang ditangkap dan didakwa di pengadilan,” katanya.

Para pengunjuk rasa juga meminta bantuan untuk Internally Displaced Persons (IDPs) dari anggota masyarakat, gereja, masjid, perusahaan dan organisasi publik, LSM, lembaga internasional dan pemerintah.

NAN melaporkan bahwa pengunjuk rasa membawa plakat, beberapa di antaranya berbunyi: “Cukup sudah”, “Hentikan genosida”, “Bebaskan anak-anak kita”, antara lain.

DI DALAM


SGP Prize

By gacor88