Penggembala Fulani: Tiga perempuan menjadi gila karena trauma penyerangan di Enugu

Olowo dari Nimbo, Wilayah Pemerintah Daerah Uzo-Uwani di Negara Bagian Enugu, Penatua Michael Ugwu, pada hari Senin mengatakan sebagai akibat dari serangan yang dilakukan oleh penggembala Fulani terhadap komunitas tersebut pada tanggal 25 April, sekitar tiga wanita menjadi gila.

Mengonfirmasi kejadian tersebut kepada Daily Sun, sesepuh tersebut mengatakan bahwa wanita yang kehilangan suaminya dalam penyerangan tersebut tiba-tiba menjadi marah setelah beberapa minggu karena trauma tersebut.

Masyarakat Olowo mengatakan masyarakat dibuat kebingungan atas perkembangan baru tersebut

Dia berkata: “Ini merupakan pukulan besar bagi kami karena kami tidak pernah menyangka hal ini akan terjadi pada beberapa perempuan.

“Kami baru saja mulai pulih ketika ada kabar bahwa Ny. Agnes Ajogu yang suaminya Okey Ajogu dibantai oleh para penggembala Fulani di hadapannya sudah gila.

“Meskipun kami memperhatikan bahwa setelah serangan itu, kengerian melihat suaminya dibantai dan jantungnya dikeluarkan dari tubuhnya, indranya sangat terpengaruh, tapi kami pikir dia akan melupakannya setelah beberapa minggu hanya agar dia bisa sembuh total. gila.

“Hal terburuknya adalah dia memiliki sembilan anak dan kami percaya bahwa pemikiran tentang cara merawat mereka mungkin juga berkontribusi terhadap kegilaannya.

“Wanita lain, Ny. Eberechukwu Ako yang suaminya juga terbunuh di hadapannya kehilangan akal sehatnya.

“Meskipun kami belum memastikan kebenaran mengenai kondisinya, ada laporan yang dapat dipercaya bahwa dia telah kehilangan akal sehatnya.

“Setelah menyaksikan kematian suaminya, saudara laki-laki mendiang suaminya, Pak. Clement Ako, membawanya ke Negara Bagian Anambra untuk tinggal bersama orang tuanya karena dia hamil dan tidak ada orang di rumah yang merawatnya.

“Tersiar kabar bahwa dia melahirkan bayi laki-laki dan kemudian kehilangan akal sehatnya. Saat ini dia masih di Anambra bersama orang tuanya dan kami berencana mengirimkan beberapa orang untuk memeriksanya,” tambah Ugwu.

“Juga wanita lain, Ny. Ako Regina menjadi gila beberapa hari setelah serangan itu, mengingat bahwa Regina adalah saudara perempuan dari salah satu Cyprian Ako yang juga terbunuh dalam serangan itu saat berlari bersama saudara perempuannya. “

Kakak Regina, Cletus Ako, yang selamat dari penyerangan tersebut, mengatakan kepada surat kabar tentang kejadian tersebut bahwa trauma atas kejadian tersebut membuat adiknya marah.

Cletus berkata: “Pada hari yang sama saya tidak ada di rumah. Adikku Cyprian sedang berlari bersama satu-satunya saudari kami Regina ketika dia terbunuh dan dia menyaksikannya. Dialah yang menjelaskan apa yang terjadi ketika saya kembali. Namun saat dia menceritakannya padaku, dia berlinang air mata dan terus mengulangi kata-katanya.

“Awalnya saya mengira itu karena syok, tapi beberapa hari kemudian ternyata adik saya sudah gila.

“Apa yang dia lakukan sekarang adalah berkeliling kota untuk menunjukkan kepada orang-orang paspor mendiang saudara laki-laki saya yang dia pegang dan mengatakan kepada mereka bahwa dia ingin mati bersamanya.

“Sungguh menyakitkan bagiku mengingat kakak laki-lakiku yang sudah meninggal, tapi lebih menyakitkan lagi saat menyadari bahwa adik perempuanku satu-satunya juga menjadi gila ketika aku harus memanfaatkannya untuk menghibur diriku sendiri atas kematian kakakku Cyprian,” keluh Cletus.

Komunitas Olowo mendesak Gubernur Ifeanyi Ugwuanyi untuk melarang penggembala masuk ke negara bagian.


slot gacor

By gacor88