Pengungsi: Borno hanya menerima uang tunai N345, bukan miliaran – Shettima

Bertentangan dengan asumsi bahwa pemerintah negara bagian Borno telah menerima miliaran sumbangan tunai dalam mata uang lokal dan asing untuk pengelolaan pengungsi, gubernur negara bagian tersebut, Kashim Shettima telah mengungkapkan bahwa N345m adalah jumlah total yang diterima sejak Mei 2011 ketika ia mengalahkan Boko Haram – krisis.

Keterbukaan itu diungkapkan Gubernur Shettima saat menjawab pertanyaan wartawan di Maiduguri tak lama setelah kedatangannya dari Abuja pada akhir pekan.

Dia memberikan garis besarnya dan berkata: “FG di bawah Jonathan memberi kami N200m dalam 4 tahun; Pemerintah Negara Bagian Lagos, N50m pada bulan Oktober 2015; Pemerintah Negara Bagian Edo, N25m pada tahun 2013; Negara Bagian Kano, N20m pada tahun 2013; Negara Bagian Adamawa, N20m pada tahun 2013; Negara Bagian Ekiti, N10m‎ pada tahun 2013; Negara Bagian Osun, N10m pada tahun 2013; Negara Bagian Kaduna, N5m; Bank Persatuan, N5m.

“Ada seorang perempuan yang tidak ingin disebutkan namanya, dia menyumbangkan uang tunai seratus ribu naira sehingga total uang tunai yang diterima menjadi tiga ratus empat puluh lima juta seratus ribu naira.

“Kami menghabiskan N600 juta setiap bulan untuk melayani pengungsi sepanjang era Jonathan. Semua intervensi lainnya dilakukan melalui sumbangan bahan makanan atau pasokan medis, dan lain-lain. dan ini termasuk: Pemerintah Negara Bagian Kebbi – ​​1.200 karung beras; Pemerintah Negara Bagian Ebonyi memberi kami 5.000 karung beras; Taraba memberi kami 3 truk teh dataran tinggi; Gombe memberi kami 6 truk dengan produk makanan berbeda melalui 2 intervensi.”

Gubernur lebih lanjut menjelaskan bahwa mitra internasional beroperasi sedemikian rupa sehingga mereka memiliki mitra teknis yang telah melaksanakan intervensi mereka.

“Kami telah menerima dukungan luar biasa dari beberapa komunitas internasional, namun tidak ada negara asing atau mitra internasional mana pun di dalam atau di luar PBB dan donor global utama yang memberikan uang tunai kepada pemerintahan kami sejak tahun 2011 hingga saat ini.

“Sebaliknya, seluruh donasi datang dalam bentuk materi seperti pasokan medis, dukungan teknis, dan bahan makanan, yang sebagian besar didistribusikan langsung oleh mitra internasional untuk menjangkau pengungsi di berbagai wilayah di Negara Bagian Borno.

“Jumlah yang mungkin Anda dengar melalui media bukanlah uang tunai yang disumbangkan ke Borno oleh mitra internasional, melainkan barang dan jasa senilai jumlah tersebut yang disebutkan ke publik. Mereka tidak memberikan uang tunai.

“Contohnya, ada suatu masa ketika General Electric dengan murah hati menyumbangkan satu juta dolar kepada Borno untuk mendukung IDPS; Saya menghadiri presentasi di Abuja, saya bahkan diberikan cek simbolis tetapi uangnya dibayarkan ke UNICEF dan UNICEF-lah yang melaksanakan intervensi di era layanan kesehatan dan gizi.

“Ketika pemerintah Norwegia mengumumkan sumbangan sebesar 4 juta dolar, uang tersebut tidak diberikan kepada Borno dalam bentuk uang tunai, melainkan nilai persediaan makanan mereka dan persediaan makanan tersebut didistribusikan oleh Dewan Pengungsi Norwegia yang menangani secara langsung. dengan IDPS di Borno.

“ICRC telah melakukan intervensi kemanusiaan tertinggi di Borno namun kita bahkan tidak tahu berapa banyak dana yang telah mereka keluarkan, mereka menempatkan orang-orangnya di lapangan yang menangani langsung IDPS di seluruh Negara Bagian Borno.

“Program Pangan Dunia juga melakukan intervensi terhadap pangan dan baru-baru ini mereka melakukan bantuan tunai bersyarat dan ini juga ditangani oleh pejabat Program Pangan Dunia.

“Jika ada satu organisasi yang memberi kami donasi tunai di luar N345m untuk IDPS, maka Dangote Foundation-lah yang memberi Borno N400m, tapi bukan untuk IDPS, itu adalah program pemberdayaan ekonomi bagi perempuan yang dilakukan oleh Dangote-group di berbagai negara. negara bagian termasuk Lagos, Kano, Jigawa, Kogi, Adamawa dan Yobe di mana masing-masing N10.000 diberikan kepada sekitar tiga atau empat ratus ribu perempuan.

“N2b Dangote mengumumkan dua bulan lalu untuk mendukung Borno, kami meminta agar dia tidak memberi kami uang tunai tetapi bahan bangunan senilai jumlah tersebut.

“Sejauh tahun 2012, saya memperkirakan masalah intervensi terhadap pengungsi ini akan membawa malapetaka, itulah sebabnya kami membuat kebijakan untuk tidak menangani uang tunai tetapi menangani stok.

“Dalam sebagian besar kasus, kami mendesak agar para donatur mengawasi pendistribusian donasi mereka ke IDPS, itulah yang kami lakukan terhadap 104 trailer makanan yang disumbangkan oleh Dangote Foundation untuk pemberian makanan Ramadhan bagi IDPS. Pejabat Dangote memimpin seluruh pendistribusian.

“Jadi saya benar-benar tidak tahu dari mana datangnya biaya dari Borno yang mengumpulkan miliaran untuk keperluan IDPS ini. Pemerintah Negara Bagian Borno adalah pihak yang menanggung beban terbesar dalam menangani lebih dari dua juta pengungsi sepanjang era Jonathan.

“Kami telah menghabiskan miliaran sumber daya kami untuk memberi makan IDPS dan membangun kembali banyak komunitas, tetapi kami berhasil membayar gaji sebesar N2.6b kepada pekerja kami pada tanggal 26 setiap bulannya. Kami membayar gaji Juni minggu lalu. Masyarakat harus bersikap adil; kami bukan malaikat, kami mempunyai kekurangan sebagai manusia, namun seringkali kami melakukan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan warga negara kami”.


sbobet88

By gacor88