Penyelamatan gadis Chibok: Grup meminta lebih banyak upaya

Sebuah organisasi masyarakat sipil, Jaringan Bangkit untuk Perubahan Afrika, telah menyatakan optimisme bahwa militer akan menyelamatkan lebih banyak gadis Chibok dari para penculik Boko Haram dalam beberapa hari mendatang.

Kelompok itu juga menuntut permintaan maaf dari mantan Presiden Goodluck Jonathan dan Gubernur Negara Bagian Ekiti, Ayo Fayose, karena memimpin propaganda untuk membuat orang Nigeria berpikir bahwa saga gadis Chibok adalah tipuan.

Berbicara kepada wartawan di Abuja, koordinator nasional kelompok tersebut, Nkechi Odoma memuji pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari saat ini dan militer atas serangan berkelanjutan terhadap para pemberontak dan penyelamatan dua gadis Chibok sejauh ini.

Dia menyalahkan pemenjaraan yang lama terhadap gadis-gadis itu karena kegagalan pemerintahan sebelumnya untuk bertindak segera setelah para remaja itu diculik dari sekolah mereka.

Dia berkata: “Ketika lebih dari 200 anak perempuan diculik dari sekolah mereka di Chibok, Negara Bagian Borno pada tahun 2014, istri presiden saat itu, Dame Patience Jonathan, memiliki blockbuster “Na net jy waka kom? Buku harian Guuuud o”. Kami mengingat episode yang tidak menguntungkan ini karena, meskipun lucu pada saat itu, ini melambangkan pola pikir pemerintah Goodluck Jonathan dan semua pejabatnya, dan seperti yang telah kita lihat, termasuk pasangan.”

Odomo, mengatakan bahwa pemerintah Jonathan telah melakukan segalanya untuk meragukan bahwa seorang gadis, apalagi lebih dari 200 ratus anak perempuan, diculik bahkan setelah orang tua dan wali yang berduka mengunjungi vila kepresidenan.

Dia berkata: “Propaganda yang tersebar luas dan efektif membuat banyak orang Nigeria disesatkan untuk percaya bahwa seluruh cerita penculikan adalah tipuan atau plot oleh oposisi untuk membuat masalah bagi partai yang berkuasa. Penolakan kriminal inilah yang menghasilkan upaya tulus dilakukan untuk membebaskan gadis-gadis itu ketika upaya harus dilakukan.

“Oleh karena itu, kami senang salah satu gadis Chibok, Amina Ali-Nkeki, telah diselamatkan dan dipersatukan kembali dengan keluarganya. Sama menggembirakannya dengan laporan bahwa gadis kedua diselamatkan dalam waktu 24 jam setelah Ali-Nkeki mendapatkan kembali kebebasannya.”

Namun, dia menyatakan kesedihannya atas berita bahwa enam dari gadis-gadis itu telah meninggal dalam tahanan, dengan mengatakan sangat disayangkan bahwa mereka membayar harga tertinggi atas ketidakmampuan dan kepicikan dari mereka yang seharusnya memimpin negara dengan lebih baik.

Odoma memuji perwira tentara yang memberikan hidup dan masa muda mereka untuk memerangi terorisme dan mendesak mereka untuk meningkatkan serangan demi mempercepat pembebasan gadis-gadis yang tersisa.

Dia lebih lanjut berkata: “Kami salut kepada Presiden Muhammadu Buhari atas kepemimpinan unik yang dia berikan yang telah membuat pasukan yang sama yang sebelumnya direndahkan menjadi kekuatan pembebasan efektif yang kita lihat hari ini.

“Dari pihaknya, kami mengharapkan mantan Presiden Goodluck Jonathan untuk beristirahat dari kunjungannya ke restoran dan mal mewah di seluruh dunia untuk menyampaikan permintaan maaf tanpa syarat kepada warga Nigeria karena berbohong bahwa gadis-gadis Chibok tidak diculik dan berusaha melakukan agitasi untuk keselamatan mereka. sebagai dibayar.

“Kami juga meminta Gubernur Negara Bagian Ekiti, Ayodele Fayose, untuk meminta maaf karena melakukan sesuatu yang membuatnya alergi. Kami akan memintanya untuk menundukkan kepalanya karena malu sekarang karena dia telah terbukti sebagai preman dari segala hal yang keji, tetapi bahkan itu di luar jangkauannya karena dia tidak memiliki kapasitas untuk malu.”

Dia membuat keributan tentang beberapa negara yang membual tentang bagaimana mereka tahu di mana gadis-gadis itu berada tanpa mengangkat satu jari pun untuk membantu.

“Seluruh saga mungkin telah melukai kami, tetapi kami mulai menemukan gadis-gadis kami. Kami optimistis akan segera ada pembebasan besar-besaran,” ujarnya.


situs judi bola

By gacor88