Perawat LUTH melanjutkan saat dialog gagal

Asosiasi Nasional Perawat dan Bidan Nigeria, Cabang Rumah Sakit Pendidikan Universitas Lagos pada hari Rabu mengatakan mereka akan melanjutkan pemogokan tanpa batas waktu sampai tuntutan mereka dipenuhi.

Yemisi Adelaja, ketua asosiasi, mengatakan kepada wartawan di Lagos bahwa manajemen lembaga tersebut belum berhubungan dengan mereka.

Menurut Adelaja, para perawat siap berdiskusi dengan pihak manajemen apakah Kepala Direktur Medis akan hadir dalam pertemuan tersebut.

Dia berkata: “Setelah lama terdiam, manajemen mengundang pengurus asosiasi untuk berdiskusi melalui pesan teks dadakan.

“Kami menghormati pertemuan tersebut karena rasa cinta yang kami miliki terhadap pasien kami dan institusi tempat kami bekerja, namun CMD menolak untuk hadir dalam pertemuan tersebut.

“Selama ini CMD tidak pernah hadir secara fisik dalam setiap pertemuan dengan perawat yang dirugikan.

“Kami telah kehabisan semua ultimatum yang diatur dalam undang-undang ketenagakerjaan; kami meninjaunya kembali sesuai perintah Kepala Negara NANNM, namun semuanya dianggap remeh oleh CMD dan tim manajemennya.”

Adelaja mengatakan mereka menunjukkan semangat dan dedikasi terhadap tugasnya dengan bekerja dalam kondisi sulit.

Dia berkata: “Sebagai perawat LUTH, kami mengutamakan kepentingan pasien, meskipun sumber daya di rumah sakit terbatas.

“Kami mengimprovisasi hampir semua yang ada di rumah sakit, terutama di malam hari, dengan semua jenis perangkat penerangan di bangsal gelap dan unit LUTH.”

Adelaja juga mencatat bahwa manajemen LUTH tidak menyampaikan masalah ini dengan benar kepada Kementerian Kesehatan Federal untuk mengambil tindakan yang diperlukan.

Dia menambahkan: “Manajemen telah menganggap enteng krisis ini dan telah memberikan ruang bagi penyedia layanan kesehatan lainnya untuk melakukan praktik pribadi pribadi mereka.

“Alih-alih manajemen mencari solusi jangka panjang, mereka malah membuat propaganda di media cetak, radio, TV, dan media sosial.”

Olurotimi Awojide, Ketua NANNM Negara Bagian Lagos juga mengatakan bahwa manajemen LUTH juga menyangkal beberapa rekan mereka atas promosi yang pantas mereka dapatkan dari CONHESS 12 ke 13 (ACNO – CNO).

Terkait putusan Pengadilan Hubungan Industrial tentang LEWATKAN tahun 2012, Awojide mengatakan manajemen LUTH menolak menaati putusan yang menyatakan perawat adalah profesional.

Menanggapi perkembangan tersebut, Dr. Olufemi Fasanmade, ketua Komite Penasihat Medis LUTH, mengatakan manajemen menggunakan strategi dialog dan lobi untuk memenuhi tuntutan para perawat.

Fasanmade berkata: “Manajemen LUTH terus berhubungan dengan Kementerian Kesehatan Federal untuk meninjau kembali masalah nasional ini.

Dia berkata: “Jika institusi lain diperlakukan berbeda tahun lalu, nasib perawat kita mungkin akan ditinjau ulang.

“Kementerian telah berjanji untuk segera memberikan tanggapan holistik mengenai masalah ini dan sampai saat itu tiba, kami mohon kepada pihak-pihak yang dirugikan untuk segera mengambil tindakan.

“Kementerian Tenaga Kerja dan Produktivitas melakukan mediasi di sejumlah pertemuan dan membujuk asosiasi untuk melanjutkan pekerjaan, sementara dialog terus berlanjut, namun upaya ini gagal.”

Koresponden Kantor Berita Nigeria yang mengunjungi beberapa bangsal di LUTH mencatat bahwa hanya sedikit pasien yang terlihat dirawat karena tenaga kerja telah berkurang secara signifikan akibat pemogokan yang dilakukan oleh para perawat.

Pemogokan juga memaksa beberapa anggota keluarga untuk mengevakuasi orang yang mereka cintai ke rumah sakit alternatif.


SGP Prize

By gacor88