Pergeseran pemilihan gubernur Edo tidak akan mempengaruhi hasil – Senator Kyari

Ketua, Komite Senat untuk Komisi Pemilihan Nasional Independen, INEC, Senator Abubakar Kyari, mengatakan perubahan menit-menit terakhir pemilihan gubernur Edo ke 28 September tidak akan mempengaruhi hasil pemungutan suara yang diharapkan.

Kyari menanggapi tuduhan yang dilontarkan PDP bahwa penundaan pemungutan suara bertujuan untuk memanipulasi hasil APC yang berkuasa.

Dia mengatakan kepada wartawan di Maiduguri pada hari Rabu bahwa penundaan itu tidak bisa dihindari.

“Sampai Rabu, INEC sudah siap untuk pemilihan karena saya berbicara dengan ketua INEC yang sudah berada di Benin dan dia mengatakan tidak ada jalan untuk kembali.

“Beliau (Ketua) mengatakan bahwa INEC hanya bisa memindahkan pemilu jika ada alasan yang kuat dan nyata untuk itu,” ujar Kyari.

Ia menambahkan, KPU terpaksa memindahkan pilkada setelah melihat bukti-bukti aparat keamanan.

“Namun sayangnya, alasan yang diberikan oleh polisi dan Dinas Keamanan Negara (SSS) begitu kuat sehingga INEC dalam waktu singkat mulai melihat kemiripan serangan terencana.

“Jadi INEC harus masuk dan menunda pemungutan suara, saya ingat bahkan polisi mengatur untuk memobilisasi 23.000 personel untuk pemungutan suara sebelum shift menit terakhir,” kata Kyari.

Senator mencatat bahwa menyedihkan bahwa beberapa politisi menuduh pemerintah berkolusi dengan INEC untuk mengubah jajak pendapat demi keuntungan politik.

“Pemilu ditunda karena situasi keamanan dan bukan karena alasan politik. Saya tidak berpikir itu karena APC tidak bisa menang.

“Seperti yang saya katakan, penundaan tidak dapat mempengaruhi hasil atau menguntungkan APC yang berkuasa seperti yang diklaim dalam laporan media,” katanya.

Kyari mengingatkan bahwa pemilu 2015 ditunda dan hasilnya tidak terpengaruh.

“Anda akan ingat bahwa pemilihan tahun lalu pun ditunda selama berminggu-minggu dan hasilnya tidak terpengaruh.

“Apa pun yang Anda lakukan dalam masalah pemilu, itu tidak akan mempengaruhi hasil karena rakyat sudah mengambil keputusan,” katanya.

Ketua Panitia INEC yang mewakili Borno Utara di Majelis Nasional disebut juga Ketua INEC Prof. Mahmood Yakubu membela terjadinya pemilu yang tidak meyakinkan.

“Yakubu adalah orang yang berintegritas dan teknokrat kelas satu, jadi masalah pemilu yang tidak meyakinkan bukanlah hal yang khas baginya.

“Bahkan di tahun 2011 ada pemilu yang tidak meyakinkan, kami begitu cepat lupa; pemilihan tahun lalu di negara bagian Imo tidak meyakinkan dan kemudian prof. Mahmud Jega adalah ketua INEC,” katanya.

Kyari mengatakan bahwa fokusnya sekarang adalah pemilu yang tidak meyakinkan karena terjadi dalam pemilu sela daripada pemilu umum.

Dia mengaitkan alasan meningkatnya kasus pemilu yang tidak meyakinkan di seluruh negeri dengan keputusasaan para politisi untuk menang dengan cara apa pun.

“Kami sekarang memiliki dua partai yang kuat; APC dan PDP yang hampir sama kekuatannya.

“Beberapa politisi sekarang putus asa dan terkadang menggunakan kekerasan untuk mengganggu pemilu yang menyebabkan keragu-raguan.

“INEC tidak punya pilihan selain menyatakan pemilu tidak meyakinkan setelah materi pemilu dibajak dan pemilu terganggu dalam skala besar.

“Jelas ada hubungannya dengan pedoman pemilu yang harus diikuti oleh INEC,” katanya.

Senator itu juga membela keputusan INEC untuk menyatakan pemilu tidak meyakinkan daripada menyatakan salah satu kandidat pemenang dalam pemilu yang diwarnai kekerasan.

“INEC tidak dapat mengabaikan pedoman pemilihan dan menyatakan calon pemenang yang salah dari pemilihan yang tidak meyakinkan karena memiliki reputasi untuk dilindungi.

“Reputasi INEC akan menjadi bahan ejekan begitu kandidat lain pergi ke pengadilan untuk meminta ganti rugi,” kata Kyari.

DI DALAM


situs judi bola

By gacor88