Pertemuan PDP South West berakhir dengan kebuntuan;  Kashamu, Ogundipe yang lain menolak masuk

‎Pertemuan pemangku kepentingan Partai Rakyat Demokratik Barat Daya (PDP) yang diselenggarakan menjelang konvensi nasional partai tersebut pada tanggal 22 Agustus hampir dirusak oleh krisis di Akure, ibu kota Negara Bagian Ondo pada hari Senin.

Pimpinan Pengurus Fraksi PDP Barat Daya dipimpin oleh Hon. Makanjuola Ogundipe ditolak masuk pada pertemuan yang diadakan di Aula Karangan Bunga Pemerintah Negara Bagian.

Senator yang mewakili Ogun East, Buruji Kashamu, yang datang dari Lagos untuk menghadiri pertemuan tersebut, mengaku segera meninggalkan tempat tersebut dan diberitahu bahwa Ogundipe dan lainnya dilarang memasuki pertemuan tersebut.

Pertemuan yang berlangsung selama delapan jam itu juga diwarnai dengan penolakan sejumlah pemimpin terhadap zonasi posisi ketua umum.

Ketua faksi PDP negara bagian Osun, Rotimi Adagunodo, diduga diserang.

Orang lain yang dilarang memasuki pertemuan tersebut termasuk mantan Wakil Gubernur Negara Bagian Ekiti, Mr. Abiodun Aluko, mantan Sekretaris Negara Ekiti untuk Pemerintah Negara Bagian, Amb. Dare Babajide, Segun Adekoya, dan lainnya.

Faksi Ogundipe segera meninggalkan tempat tersebut ketika mereka mendapat sinyal dari Kashamu dan berkumpul kembali di sebuah hotel di Akure di mana mereka berbicara kepada wartawan.

Ogundipe mengatakan komite sementara nasional yang dipimpin oleh Alhaji Ahmed Markafi tidak boleh menerima keputusan apa pun yang dibuat oleh Gubernur Olusegun Mimiko dan kelompok Ayodele Fayose.

Ogundipe menggambarkan tindakan penyelenggara pertemuan Akure sebagai penipuan eksekutif, dan mengatakan bahwa manajernya sendiri mempunyai badan hukum.

Kata-katanya, “menurut pendapat kami, orang-orang ini harus diadili, jika tidak, penipuan eksekutif semacam ini tidak boleh dibiarkan terjadi di partai kami.

“Kita berbicara tentang memenangkan pemilu pada tahun 2019. Ketua PDP negara bagian Osun, Adagunodo dipukuli dan dilarang memasuki pertemuan tersebut.

“Dalam situasi di mana saya kehilangan jabatannya, saya dengan ini menghimbau kepada ketua sementara nasional kita untuk mengabaikan keputusan apa pun yang telah mereka ambil karena itu tidak akan bertahan lama.

“Apa yang mereka lakukan hari ini jelas merupakan pelanggaran terhadap konstitusi partai kita dan kekuasaan absolut benar-benar korup.

“Partai ini adalah partai yang disiplin, saya tidak akan membiarkan hal ini terus terjadi di partai kita. Partai ini tidak dapat dijalankan dengan impunitas.”

Sementara itu, Ketua PDP Barat Daya, Bpk. Berbicara kepada wartawan setelah pertemuan tersebut, Eddy Olafeso mengatakan selama pertemuan Mimiko dan Fayose bahwa mereka telah membagi slot kepemimpinan nasional ke negara bagian Ogun dan Lagos.

Namun mantan menteri olah raga, prof. Taoheed Adedoja, yang juga seorang calon, mengatakan ia akan tetap bersaing untuk mendapatkan posisi di Konvensi tersebut.

Adedoja mengatakan “posisi ketua umum partai adalah posisi yang sangat penting, terlepas dari wilayah barat dayanya.

“Saya masih mengikuti pemilihan ketua nasional dan saya tahu, atas izin khusus Tuhan, saya akan menang. Masyarakat takut untuk menguji diri mereka sendiri secara nasional; itu sebabnya mereka berpikir tentang zonasi. Saya akan menguji diri saya sendiri untuk posisi ketua nasional.

“Delegasi seluruh negara bagianlah yang tidak setuju dengan zona tersebut pada pertemuan di Akure dan saya terus menantangnya.”

Pimpinan pertemuan tersebut antara lain dua calon Ketua Nasional PDP, Ketua Bode George dan mantan Menteri Olahraga Prof. Taoheed Adedoja, termasuk.

Lainnya adalah Wakil Gubernur Negara Bagian Ondo, Alhaji Lasisi Oluboyo, Wakil Gubernur Ekiti, Dr. Kolapo Olusola, Senator Telism Folarin, Iyiola Omisore, Erelu Olusola Obada, Ebenezer Babatope, Kola Ademujimi, dan lain-lain.


SGP Prize

By gacor88