Perubahan dimulai dengan saya untuk tidak ‘menjinakkan’ orang Nigeria – Lai Mohammed

Pemerintah Federal telah menuduh surat kabar “The Economist” melakukan rasisme, prasangka, dan fitnah atas upaya tulus Nigeria dalam reorientasi nasional.

Menteri Penerangan dan Kebudayaan, Alhaji Lai Mohammed, mengatakan hal itu dalam pernyataan yang dikeluarkannya di Abuja, Rabu.

Pernyataan itu menanggapi publikasi majalah mingguan tentang kampanye “Change Begins With Me”.

Dikatakan perhatian pemerintah tertuju pada sebuah cerita oleh The Economist, bertanggal Lagos dan muncul di edisi cetak surat kabar 24 September 2016, berjudul: “Perang Nigeria melawan ketidakdisiplinan, Berperilaku atau dicambuk”.

Mohammed mencatat bahwa: “Berlawanan dengan kepercayaan yang diakui sendiri oleh surat kabar tersebut dalam “bahasa sederhana”, artikel yang dipermasalahkan, dari tajuk utama hingga badan, adalah mahakarya perhiasan atau bahasa yang dihias. Itu sarat dengan sindiran dan pasti merendahkan yang terbaik, dan benar-benar rasis paling buruk.

“The Economist menulis bahwa Presiden Buhari ingin “menjinakkan” orang Nigeria dengan kampanye “Change Begins With Me”. Bagi mereka yang menguasai bahasa Inggris, penggunaan kata itu tidak dapat dimaafkan. Kata kerja “jinak” menunjukkan bahwa orang Nigeria adalah sejenis hewan liar yang perlu dijinakkan, dan penggunaannya mengungkapkan pola pikir penulis artikel: deposisi yang disengaja dari seluruh rakyat dengan kedok mengkritik kebijakan pemerintah.

“Surat kabar itu, dalam upaya untuk mencapai kesimpulan yang terbentuk sebelumnya, juga menyindir bahwa sekitar 150.000 sukarelawan sedang dilatih sebagai pelaksana kampanye “Change Begins With Me”. Itu tidak benar. Dalam pidatonya pada peluncuran kampanye pada 8 September 2016, presiden, seorang pemimpin yang diakui secara global yang sangat percaya pada supremasi hukum, tidak diragukan lagi bahwa bujukan moral, antitesis dari kekerasan, akan digunakan. untuk membawa perubahan sikap di antara Nigeria.
Dalam pidatonya, presiden berkata: “Oleh karena itu, saya menyerukan kepada semua warga Nigeria untuk menjadi bagian dari kampanye ini.” Setahu kami dan tentunya sepengetahuan pemilik bahasa, kata “imbau” dan “tegakkan” tidaklah sinonim.

“Dengan tergesa-gesa untuk mendiskreditkan kampanye Change Begins With Me, The Economist, surat kabar yang dihormati secara luas, telah jatuh di bawah standarnya sendiri.
dengan memilih berhemat dengan kebenaran. Penegakan bukan bagian dari strategi yang akan digunakan di bawah kampanye, dan tidak di mana pun melakukannya
Dikatakan bahwa “polisi moral” akan dilepaskan, seperti yang dilaporkan oleh surat kabar tersebut. Dalam menulis berita, surat kabar tersebut bahkan tidak menganggap perlu berbicara dengan pejabat pemerintah mana pun, sehingga melanggar salah satu kode jurnalistik, yaitu keadilan. Ia malah memilih untuk menjadi “kritikus” terhadap Mr. Mengutip Presiden secara asal-asalan.

“Sekali lagi, The Economist membuat kesalahan yang sama yang dilakukan oleh sebagian besar kritikus kampanye “Change Begins With Me”: terburu-buru mengomentari
kampanye yang tidak mereka mengerti. Kampanye tersebut baru saja diluncurkan ketika para kritikus mengeluarkan senjata besar mereka untuk menembak jatuh. Dalam prosesnya, banyak dari mereka akhirnya menembak diri sendiri. Jika mereka menunggu sebentar untuk mengizinkan pemerintah mengerjakan detail kampanye, mereka mungkin akan menunjukkan lebih banyak kehati-hatian daripada yang mereka lakukan dalam kritik mereka.

“Kampanye, yang dikatakan presiden “akan membantu memulihkan sistem nilai kami dan menyalakan kembali semangat nasionalis kami”, tidak dirancang untuk mengalihkan tanggung jawab apa pun kepada warga Nigeria, seperti yang dikatakan banyak orang secara keliru. Ini adalah ‘kampanye menyeluruh yang dirancang untuk dimulai dengan kepemimpinan Hal ini banyak dijelaskan oleh Presiden ketika mengatakan
pemerintah akan “mendorong kampanye” dan itu harus didukung kuat oleh semua pihak secara individu. “Perubahan Dimulai Dengan Saya” adalah
dirancang untuk dimulai dengan presiden dan kemudian mengalir ke wakil presiden, menteri, pejabat tinggi pemerintah lainnya dan semua warga negara.

“Apa yang diminta kampanye untuk dilakukan oleh orang Nigeria? Jadilah perubahan yang ingin mereka lihat di masyarakat. Dengan kata lain, jika kita semua menginginkan masyarakat yang tertib, misalnya pengendara di antara kita harus mematuhi peraturan lalu lintas, pemuda kita yang dirugikan harus berhenti merusak barang milik umum, penjual obat paten harus berhenti menjual obat palsu, pengemudi kendaraan niaga harus berhenti menjual minuman beralkohol. untuk digunakan sebelum mengemudi dll. Tidak ada yang luar biasa atau luar biasa dalam hal-hal ini. Kami adalah unit fundamental masyarakat. Jika kita tidak mau mengubah cara kita menjadi lebih baik, kita tidak dapat mengharapkan masyarakat yang lebih baik.

“The Economist mengatakan bahwa sejak hari-hari awal surat kabar tersebut “mencari ke luar negeri, baik subjek untuk ditulis maupun untuk diedarkan”. Ini berarti bahwa surat kabar tersebut harus menyadari bahwa banyak negara di dunia juga memiliki jenis kampanye yang diluncurkan Nigeria pada 8 September 2016. Pada tahun 1979, Singapura meluncurkan Kampanye Kesopanan Nasional untuk mendorong warga Singapura agar lebih baik dan perhatian satu sama lain. Pada tahun 2011, Mozambik meluncurkan kampanye untuk mendidik siswa tentang cara memperlakukan turis asing sebagai bagian dari persiapan untuk tuan rumah All-Africa Games tahun itu.

“Pada 2015, China meluncurkan kampanye untuk “menyebut dan mempermalukan” turisnya sendiri yang berperilaku buruk, baik di dalam maupun luar negeri. Dan tahun ini, Tokyo Good Manners Project diluncurkan untuk meningkatkan tata krama di kota metropolitan ibu kota Jepang. Oleh karena itu, tidak senonoh bagi The Economist untuk bersembunyi di balik kedok biasnya sendiri untuk merendahkan upaya tulus Nigeria dalam reorientasi nasional.”


taruhan bola

By gacor88