Petugas bea cukai memukuli hakim, petugas Satgas karena menyita kendaraan mereka

Beberapa petugas dari Layanan Bea Cukai Nigeria, Unit Operasi Federal, Ikeja, pada hari Jumat diduga menyerang seorang Hakim, Lekan Aka-Bashorun, dan pejabat Satuan Tugas Lingkungan dan Kejahatan Khusus Lagos karena menyita kendaraan mereka.

Punch melaporkan bahwa ketika Hakim Aka-Bashorun ditampar oleh petugas Bea Cukai karena memerintahkan penyitaan kendaraan mereka, dua polisi dan dua pejabat paramiliter yang tergabung dalam Satuan Tugas Pelanggaran Lingkungan dan Khusus (Penegakan) Negara Bagian Lagos juga dipukuli.

Barang bukti pengadilan dan peralatan perekam diduga dihancurkan oleh petugas bea cukai yang marah dan menyatakan bahwa kendaraan mereka tidak dapat disita oleh pengadilan keliling Negara Bagian Lagos.

Seorang saksi yang mengaku hanya bernama Ibrahim mengatakan, dua ponsel milik petugas disita petugas bea cukai saat mengamuk.

Dia berkata: “Itu terjadi di sekitar tempat cuci mobil. Untuk menunjukkan bahwa memarkir kendaraan di sepanjang jalan itu salah, ada juga tanda ‘Dilarang Parkir’ yang dipasang di sana oleh pihak bea cukai.

“Tetapi ada beberapa kendaraan yang diparkir di sana. Pengadilan keliling negara bagian menyita kendaraan tersebut.

“Tetapi petugas bea cukai keluar dan memblokir jalan raya dengan batu dan ban. Mereka memukuli pejabat pengadilan.

“Salah satu dari mereka menampar hakim. Mereka melepas pelat nomor kendaraan yang disita.

“Mereka juga mengambil dua telepon genggam. Kamera yang digunakan untuk merekam kejadian itu hilang.”

Kedua petugas bea cukai, yang bernama Goyit Bulus dan Sunday Olugbogi, dilaporkan ditangkap oleh polisi selama perkelahian tersebut, sementara petugas dari pengadilan keliling segera dibawa ke tempat aman.

Mereka kemudian dibebaskan dengan jaminan.

Pejabat Humas Satuan Tugas, Adebayo Taofiq, membenarkan adanya serangan tersebut, dan mengklaim bahwa barang-barang yang diambil oleh petugas bea cukai belum dikembalikan.

Ia berkata, “Salah satu petugas bea cukai, yang diidentifikasi bernama Yusuf, menampar hakim karena memerintahkan petugas pengadilannya untuk menyita kendaraan pribadi petugas NCS karena pelanggaran lalu lintas.

“Dua petugas bea cukai lainnya memukuli petugas paramiliter dan polisi di lokasi kejadian. Butuh campur tangan ketua gugus tugas, SP Olayinka Egbeyemi, untuk menyelamatkan pejabat pengadilan.

“Posisi hakim yang diserang adalah tidak ada pegawai negeri yang kebal hukum. Hakim menginstruksikan NCS untuk mewajibkan petugas mengembalikan semua dokumen pengadilan, kamera dan telepon seluler yang diambil dari pengadilan.”

Petugas Humas Layanan Bea Cukai Nigeria, FOU, Ikeja, Ejesieme Uche, saat mengkonfirmasi kejadian tersebut, menambahkan bahwa pimpinan NCS dan polisi telah bertemu dan menyelesaikan masalah tersebut.

Dia berkata: “Ada insiden yang tidak menguntungkan antara beberapa petugas kami dan petugas keamanan yang bertugas di Pengadilan Negeri Lagos.

“Petugas keamanan datang untuk melakukan operasi di daerah kami. Kami dituduh menampar seorang hakim.

“Saya tidak membenarkan atau menyangkal, tapi dalam situasi itu hakim tidak mengenakan seragam, jadi tidak ada yang bisa mengidentifikasi dia.

“Tetapi para kepala badan keamanan bertemu dan masalah ini terselesaikan.”


sbobet mobile

By gacor88