Philip Agbese: RUU agama El-Rufai dan perdamaian kita

Perundang-undangan “RUU Pengganti Undang-Undang Dakwah Negara Kaduna Tahun 1984” (Edik Tahun 1984) atau biasa disebut RUU Peraturan Kegiatan Keagamaan Negara Kaduna masih dalam tahap penyusunan namun tidak pernah hilang kontroversi sejak saat itu. ini pertama kali diperkenalkan oleh gubernur negara bagian tersebut, Mallam Nasir el-Rufai.
Penafsiran orang awam terhadap RUU ini adalah bahwa RUU tersebut berupaya mengatur praktik Islam dan Kristen – dua agama dominan di Nigeria. Pemahaman yang lebih populer mengenai usulan undang-undang ini mungkin menjelaskan kemudahan bagi beberapa pembuat onar untuk dengan mudah menjelek-jelekkan undang-undang tersebut sebagai bukti teori konspirasi mereka bahwa ada rencana untuk mengislamkan Nigeria.
Berpikir bahwa pemahaman atau penafsiran hukum ini adalah produk dari tingkat literasi yang terbatas adalah hal yang tidak masuk akal karena ada orang-orang yang berpendidikan tinggi, beberapa diantaranya pernah berinteraksi dengan saya, memiliki gelar PhD, dan masih menjadi bagian dari massa yang marah, maka mereka juga menentang undang-undang tersebut. , meskipun diberi manfaat untuk selalu mengetahui isi RUU tersebut. Pada umumnya, banyak pengkritik tidak pernah mempelajari apa pun tentang RUU tersebut, bahkan judul lengkap RUU tersebut, apalagi ketentuan-ketentuannya. Namun mereka sangat marah karena menolak penjelasan tersebut; salah satu ulama gadungan di Nigeria, Rasul Johnson Suleiman dari Kementerian Pemadam Kebakaran Omega, bahkan menjatuhkan hukuman mati kepada el-Rufai jika dia tidak mencabut RUU tersebut yang dapat dikualifikasikan sebagai ujaran kebencian di negara lain.
Jika kaum ‘Kristen’ yang takut terhadap rencana Islamisasi di Nigeria dapat sedikit tenang, mereka juga akan mendengar kegaduhan yang dibuat oleh saudara-saudara Muslim mereka yang berpikir bahwa hanya orang kafir yang dapat memahami apa yang oleh sebagian dari mereka tidak lagi digambarkan sebagai ‘ memfitnah. ‘. Tidak dapat dibayangkan oleh kelompok orang-orang ini bahwa seseorang yang seharusnya menjadi salah satu dari mereka akan menulis sebuah makalah yang akan menghambat kemajuan suatu agama yang waktunya telah tiba.
Padahal dari reaksi para penganut kedua agama dominan tersebut terdapat bukti bahwa RUU Negara Kaduna tentang pengaturan kegiatan keagamaan sangat diperlukan. Pertama, reaksi terhadap RUU ini memperlihatkan sikap egois yang membuat mereka berpikir bahwa ini adalah satu-satunya cara beribadah sehingga penganut animisme, agnostik, dan lainnya tidak mempunyai suara dalam kehidupan berbangsa. Hal ini juga menegaskan penerapan agama yang bersifat setan sebagai alat untuk mencuci otak, radikalisasi, dan membangun basis fanatik di negara tersebut. Sebuah video kebaktian di gereja Rasul Suleiman menunjukkan para pengikutnya dengan gembira meneriakkan amin saat ia menyerukan kematian terhadap sesamanya. Kedua, kritik dari kelompok kulit putih menegaskan bahwa masyarakat Nigeria sedang berusaha untuk mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia; di sini terdapat warga negara yang ingin mengamalkan agama yang dianutnya dalam skala yang lebih fanatik dibandingkan di negara asal agama tersebut tanpa menerima perlindungan yang diterapkan oleh negara-negara tersebut.
Jika mereka yang menyuarakan masalah ini mau repot-repot membaca tidak hanya RUU tersebut, namun juga literatur lainnya, mereka akan menemukan bahwa di Israel, yang sangat menghormati umat Kristen Nigeria, umat Kristen di Gaza harus mendapatkan izin untuk melakukan pawai guna menyelenggarakan festival-festival mendasar seperti Palma. Minggu dan Paskah. Senin. Umat ​​Islam yang tidak setuju dengan RUU ini juga harus bertanya pada diri mereka sendiri bagaimana mungkin Arab Saudi, yang merupakan rumah bagi banyak tempat suci mereka, hampir bebas dari terorisme, sementara negara-negara lain yang tidak mengambil tindakan keras terhadap ujaran kebencian masih terus terguncang akibat terorisme. serangan – tentu saja ada faktor-faktor lain, namun cara orang berkhotbah juga berperan.
Di masa lalu, dalam opini dan wawancara, saya telah menguraikan bagaimana RUU ini akan membantu dalam mengekang rekrutmen dan radikalisasi pemuda, khususnya yang beragama Islam. Saya pikir itu adalah salah satu hal penting yang ingin dicapai dan radikalisasi adalah masalah yang melanda dunia saat ini karena para pengkhotbah yang tidak diatur menyalahgunakan kepercayaan mereka untuk mengisi generasi muda dengan racun. Hal serupa juga terjadi di agama lain dimana para ulama secara aktif mengajarkan para pengikutnya untuk bersikap tidak toleran terhadap orang-orang yang tidak termasuk dalam kelompok mereka, bahkan tanpa adanya seruan untuk memusnahkan mereka. Ada juga yang menggunakan agama untuk menghasut materialisme di kalangan jamaahnya hingga pengikutnya melakukan tindakan yang juga merupakan terorisme untuk menuntut kesejahteraan yang diwajibkan atas jamaahnya.
Oleh karena itu, menurut saya RUU tersebut perlu dipertimbangkan kembali. Undang-undang ini harus ditinjau kembali oleh negara-negara lain untuk melihat apakah ada hal-hal khusus yang terlewatkan sehingga dapat dimasukkan ke dalam undang-undang versi mereka sendiri. Tentu saja saya mendesak setiap negara bagian di Federasi untuk memberlakukan undang-undang versinya sendiri untuk membersihkan negara dari ekstremisme dalam bentuk apa pun. Misalnya, ada sebuah negara di mana orang-orang yang mengaku spiritual mencap anak-anak sebagai penyihir, dan akibatnya memanipulasi orang tua untuk menyakiti atau bahkan membunuh anak mereka sendiri; ada juga laporan orang yang membunuh orang tua atau kerabatnya berdasarkan penglihatan atau ramalan penipu. Kita tidak bisa terus hidup seperti ini.
Di tingkat federal, anggota Majelis Nasional harus mengatasi pesimisme untuk menyelaraskan undang-undang yang dihasilkan negara-negara bagian yang mengambil risiko untuk sampai pada undang-undang federal. Mereka harus menerima kenyataan bahwa semua agama di Nigeria kini bersalah karena membuat hidup tidak nyaman bagi tetangga mereka melalui demonstrasi yang rusuh dan mengganggu, pengeras suara yang menggelegar di luar tempat ibadah mereka dan seringkali memblokir jalan-jalan umum utama. sesi mereka, doa atau pawai untuk mengganggu perdamaian.
Para anggota parlemen, yang mengetahui bahwa banyak agama mereka telah dieksploitasi sebagai cara untuk memenangkan pemilu, harus membaca tentang bagaimana dua agama dominan di Nigeria ini dipraktikkan di negara-negara lain, termasuk di negara asal mereka. Pusat ibadah dibuat sesuai dengan peraturan bangunan kota, bangunannya kedap suara, tidak ada pengeras suara yang meledak di jalan-jalan, upaya paksa untuk memaksa orang lain pindah agama, dakwah tidak boleh melanggar undang-undang ujaran kebencian yang ada, dan keuangan lembaga keagamaan berada di bawah tekanan. . Lihat.
Masalah keuangan organisasi keagamaan dan afiliasinya merupakan masalah yang sangat mendesak. Harus ada undang-undang yang mewajibkan mereka untuk mendaftar sebagai badan amal untuk menikmati status bebas pajak dan pembukuan mereka harus menunjukkan bahwa uang tersebut tidak diselewengkan untuk tujuan selain membantu yang membutuhkan. Hal ini karena kita telah melihat bagaimana uang dapat keluar dari organisasi keagamaan untuk membiayai terorisme – seperti skema pinjaman yang diperkenalkan Boko Haram untuk memikat penduduk desa yang tidak menaruh curiga ke dalam kelompok mereka.
Pemerintah atau para politisi tidak boleh membiarkan keadaan menjadi lebih buruk daripada yang terjadi saat ini, hanya karena alasan kemanfaatan. Kita telah melihat dampak dari dakwah radikal berdasarkan pengalaman kita di Boko Haram. Saat ini aktivitas ‘abdi Tuhan’ di media kurang menggembirakan dan semakin dini para gubernur dan Irjen Pol sadar, semakin baik bagi bangsa kita.
Kita semua dapat menerima contoh Kaduna sekarang atau menghabiskan tahun-tahun mendatang dengan bertanya-tanya mengapa kita membiarkan diri kita dipegang oleh para pencari agama.

Agbese berkontribusi pada artikel ini dari Inggris.


agen sbobet

By gacor88