Polisi, komunitas Fulani membantah rumor penyerangan baru di komunitas Nimbo

Bertentangan dengan pemberitaan media bahwa para penggembala Fulani telah kembali ke Nimbo di Wilayah Pemerintahan Daerah Uzo-Uwani di Negara Bagian Enugu dan lima istri mereka telah diperkosa, penguasa tradisional masyarakat tersebut, yang diserang pada tanggal 25 April, Igwe John Akor dan Komando Polisi Negara Bagian Enugu menolak klaim tersebut.

Raja mengatakan tidak ada kebenaran apa pun dalam laporan tersebut, dan menjelaskan bahwa meskipun tentara penjaga perdamaian telah meninggalkan masyarakat, masih ada banyak personel polisi di seluruh masyarakat.

Para pemimpin komunitas Fulani di Negara Bagian Enugu juga membantah laporan tersebut dan bersumpah bahwa dalam keadaan apa pun para penggembala Fulani tidak akan kembali ke Nimbo setelah pembunuhan yang menyebabkan begitu banyak keributan pada bulan April.

Bala Ardo, sekretaris jenderal kelompok tersebut, didampingi oleh para pemimpin lainnya ketika ia berbicara kepada wartawan pada hari Rabu, menambahkan bahwa para pemimpin kelompok tersebut telah bergerak melalui komunitas di mana anggotanya merumput dalam beberapa minggu terakhir dengan tujuan untuk menciptakan platform. untuk dialog dan rekonsiliasi apabila terjadi perselisihan antara mereka dan komunitas tuan rumah.

Igwe Akor membantah pernah mengatakan para penggembala telah kembali ke komunitasnya dan mengatakan tidak ada ancaman lebih lanjut terhadap perdamaian di wilayah tersebut sejak insiden terakhir terjadi.

Dia mengaku terkejut membaca pemberitaan seperti itu di media.

Sementara itu, Humas Polri Komando Polisi Negara Bagian Enugu, DSP Ebere Amaraizu, juga membantah pemberitaan yang menyebutkan bahwa sejak penyerangan buruk terhadap masyarakat tersebut, terdapat banyak personel komando dan hal tersebut tidak mungkin dilakukan. dalam kondisi saat ini para penggembala perampok bisa kembali ke masyarakat dengan menyamar apapun tak terkecuali perempuan.

Dia mengatakan polisi telah memulai penyelidikan untuk mengungkap akar laporan tersebut dengan mencari tahu pihak-pihak yang memberikan informasi palsu kepada pers dan apa motif mereka.

Dalam pernyataan Amaraizu, dia mengatakan “Komando Negara Bagian Enugu dari Kepolisian Nigeria ingin memberi tahu anggota masyarakat, terutama orang-orang baik di negara bagian tersebut bahwa perhatiannya telah tertuju pada berbagai publikasi jahat dan menyesatkan di beberapa bagian media cetak. media dan ingin mengatakannya seperti ini:

“Setelah kejadian di Komunitas Nimbo pada tanggal 25 April 2016, komando negara bekerja sama dengan lembaga keamanan lainnya, pemangku kepentingan terkait, dan pemerintah negara bagian terus memastikan bahwa nyawa kembali ke masyarakat saat petugas keamanan berada di lapangan. sejak kejadian buruk itu.

“Bahwa masyarakat Nimbo dan sekitarnya dalam keadaan damai sejak kejadian tersebut dan operasional bisnis kembali berjalan dengan kapasitas penuh.

“Bahwa cerita yang disajikan oleh penulis dapat dilihat sebagai isapan jempol dari imajinasinya, karena ia tidak mampu mempraktikkan profesionalisme yang mengharuskan menjangkau semua sisi dari isu apa pun untuk memungkinkan pelaporan yang seimbang, akan menempatkannya di posisi yang sama. gambaran keadaan di komunitas Nimbo.

“Penyelidikan terhadap publikasi tersebut mengungkapkan bahwa hal tersebut tidak hanya salah tetapi juga tidak berdasar dan bertujuan untuk menggagalkan upaya pemerintah negara bagian serta badan keamanan yang dibentuk untuk memulihkan keadaan normal dan memastikan adanya perdamaian abadi, untuk menggarisbawahi, tidak hanya di Nimbo tetapi komunitas lain di negara bagian.

“Komisaris polisi, hal. Emmanuel Ojukwu yang telah mengunjungi masyarakat dan sekitarnya secara terpisah untuk meyakinkan mereka sejak bertugas di negara bagian setelah menerima laporan menyesatkan tersebut, segera menghubungi petugas keamanannya yang bertugas di komunitas Nimbo dimana dia mendapat laporan bahwa kawasan tersebut masih damai. dan tidak ada jejak para penggembala Fulani sejak kejadian buruk itu.

“Komandan kawasan Zona Nsukka dan DPO Adani yang membawahi Nimbo juga telah memastikan bahwa tidak ada jejak penggembala di kawasan tersebut sejak kejadian buruk 25/4/16.

Penguasa tradisional komunitas Nimbo, HRH IGWE John Akor dan ketua pemerintahan daerah Uzouwani, Cornel Onwubuya, juga dihubungi dan menyatakan bahwa daerah tersebut damai dan sejak kejadian buruk itu tidak ada jejak Penggembala Fulani dan ternak mereka tidak. bertanya-tanya mengapa harus ada publikasi seperti itu.

“Namun, untuk memastikan bahwa hal-hal tidak dianggap remeh, ketua komunitas Fulani/penggembala dipanggil dan dalam tanggapannya Bala Ardo, sekretaris kepala, menyatakan bahwa para penggembala Fulani tidak pergi ke daerah tersebut sejak kejadian di Nimbo. dan sekitarnya, karena menurutnya adalah salah secara moral jika mereka kembali ke daerah tersebut ketika masyarakat masih dalam perawatan karena kehilangan mereka.

“Dia secara terbuka mengatakan bahwa dia yakin rakyatnya tidak bisa pergi ke sana tetapi yakin; dia bekerja dengan badan keamanan dan pemerintah bersama dengan kelompok kepemimpinan penggembala fulani untuk mempromosikan perdamaian di negara bagian tersebut.
“Berdasarkan hal ini, perintah negara mengarahkan anggota masyarakat untuk melanjutkan bisnis normal mereka yang sah dan menganggap publikasi tersebut tidak berdasar dan tidak berdasar karena tidak ada laporan masalah ini sebelum perintah tersebut atau jejak penggembala Fulani di komunitas Nimbo. seperti yang disampaikan reporter.

“Perintah tersebut juga menganggap publikasi semacam itu berbahaya dan menyesatkan karena dapat menyebabkan ketegangan, keputusasaan, dan kepahitan di antara masyarakat di negara bagian tersebut.

“Anggota masyarakat yang mempunyai informasi berguna juga disarankan untuk segera melapor ke lembaga penegak hukum untuk mengambil tindakan yang tepat daripada melibatkan diri dalam rumor yang menyesatkan dan tidak berdasar.

Ketua Komite Transisi Pemerintahan Daerah Uzo-Uwani, Mr. Conel Onwubuya, juga bereaksi terhadap situasi tersebut dalam sebuah pernyataan, menyesali sindiran baru mengenai urusan Nimbo, dan mengatakan bahwa melaporkan bahwa para penggembala telah kembali ke daerah tersebut adalah sebuah kebohongan. .

Dia mengingat kembali upaya-upaya yang dilakukan oleh pemerintahannya saat ini dan upaya habis-habisan dari pemerintahan Gubernur Ifeanyi untuk memastikan bahwa pembunuhan di Nimbo akan menjadi krisis terakhir antara para penggembala dan masyarakat di negara bagian tersebut.

Pernyataannya berbunyi: “Perhatian saya tertuju pada publikasi di Sun dan surat kabar harian independen yang mengklaim bahwa para penggembala Fulani telah kembali ke komunitas Nimbo di Wilayah Pemerintah Daerah Uzo-Uwani di Negara Bagian Enugu dan setidaknya enam wanita diperkosa di negara bagian Enugu. Komunitas. Publikasi tersebut juga mengklaim bahwa para penggembala mengancam akan melancarkan lebih banyak teror terhadap masyarakat.

“Sebagai Ketua dan Kepala Petugas Keamanan Wilayah Pemerintah Daerah, saya ingin menyatakan dengan tegas bahwa publikasi tersebut salah, nakal dan bertujuan untuk menggagalkan upaya sukses yang dilakukan oleh pemerintahan saat ini di Negara Bagian Enugu untuk mengakhiri insiden Nimbo secara damai. untuk melemahkan.

“Tercatat bahwa perdamaian telah kembali ke Nimbo sejak serangan itu dan pemerintah negara bagian telah mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk memberikan keamanan yang memadai guna melindungi kehidupan dan harta benda masyarakat di daerah tersebut.

“Saya mengangkat isu Nimbo seperti halnya Gubernur Negara Bagian Enugu, Yang Mulia Rt. Menghormati. Ifeanyi Ugwuanyi, di luar tugas resminya, dan bekerja sama dengan masyarakat Nimbo, komunitas Fulani di zona Tenggara, badan keamanan dan pemerintah negara bagian untuk memastikan kejadian menyedihkan seperti itu tidak terulang kembali.

“Sementara kami menunggu hasil penyelidikan komisi yudisial atas pembunuhan Nimbo, saya ingin meyakinkan masyarakat di Wilayah Pemerintahan Daerah Uzo-Uwani dan sekitarnya akan keselamatan mereka. Saya juga mengimbau masyarakat untuk menghindari rumor, dan tetap menjalankan aktivitas normal mereka, karena tidak ada upaya untuk melancarkan serangan lebih lanjut terhadap komunitas Nimbo.”


DominoQQ

By gacor88