Remaja Hausa menyerbu sekolah Lagos, mencuri N1.5m

Penjahat selama akhir pekan menyerbu sekolah Lagooz di Perkebunan Omotoye, di wilayah Orile Age di Negara Bagian Lagos dan mendatangkan malapetaka.

Diduga remaja Hausa yang berjumlah sekitar 100 orang menyerbu sekolah dengan parang dan senjata lainnya serta merampok N1.5m dan barang berharga lainnya milik sekolah.

Pukulan melaporkan bahwa para tersangka diduga menyerang kepala sekolah dan seorang guru, yang diidentifikasi sebagai Paman John, selama acara bebas-untuk-semua, yang berlangsung sekitar dua jam.

Namun, intervensi tepat waktu dari polisi dari Divisi Elere, petugas dari Pasukan Khusus Anti-Perampokan, dan beberapa anggota Kongres Rakyat Oodua mencegah para remaja tersebut membuat kekacauan lebih lanjut di sekolah.

Seorang warga mengatakan masalah dimulai ketika sekolah menyelesaikan pesta penyembahan berhala pada hari Sabtu, namun para remaja tersebut menolak untuk meninggalkan halaman sekolah.

Dia berkata: “Mereka sebenarnya adalah kerabat dari beberapa lulusan sekolah. Pesta layanan kencan berakhir sekitar jam 5 sore, tetapi mereka menolak untuk pergi. Seorang guru, Paman John, mencoba memaksa mereka keluar. Salah satu dari mereka melecehkan guru dan melarikan diri.

“Guru yang malu dengan pelecehan itu menahan salah satu remaja Hausa. Terjadi pertempuran di antara mereka. Saat guru memukul pria itu, dia juga melawan dan memegang leher guru itu, hampir mencekiknya.

“Kepala sekolah, yang ingin menyelesaikan perkelahian, diikat oleh salah satu penyusup dan dipukuli. Kakak kepala sekolah, yang ingin menyelamatkannya, dipukul matanya.”

Tiga dari mereka kemudian ditangkap oleh sekolah; Namun, mereka yang ditangkap mengerahkan lebih banyak anggota geng melalui telepon di sekolah.

Dia berkata: “Anak laki-laki itu memiliki ponsel mereka dan mereka mulai menelepon teman-teman mereka, yang menyerbu ke sekolah dengan membawa pisau dan senjata.

“Polisi di gerbang sekolah mencegah mereka masuk ketika mereka melepaskan tembakan ke udara. Namun, preman bertambah jumlahnya, membuat petugas keamanan kewalahan.

“Meskipun ada tembakan, para remaja menolak untuk pergi. Bahkan, beberapa dari mereka berlutut, yang lain membungkuk dan memohon polisi untuk menembak mereka. Mereka berkata: Tolong tembak kami; kami ingin mati’.”

Diketahui bahwa beberapa anggota OPC kemudian keluar dengan senjata dan melawan para pembajak.

Pemilik sekolah tersebut diduga meminta bala bantuan dari petugas SARS yang menyerbu sekolah tersebut.

“Petugas SARS mulai menembak ke udara. Mereka mengejar para remaja dan menangkap tujuh dari mereka. Mereka juga menyita sepeda motor mereka dan menemukan beberapa senjata yang mereka bawa,” kata sumber lain.

Diketahui bahwa beberapa pemimpin Hausa mengunjungi sekolah tersebut dan mengadakan pertemuan gencatan senjata dengan manajemen.

Pemilik sekolah, Kepala Yomi Otubela, mengatakan itu hanya perselisihan kecil antara murid sekolah.

Dia berkata: “Masalahnya adalah tentang beberapa remaja yang bermasalah dengan diri mereka sendiri tentang di mana harus memarkir mobil mereka. Polisi yang bertugas di gerbang sekolah justru menengahi. Tidak ada properti sekolah yang rusak; tidak ada yang terjadi selama layanan idola kami.”

Namun Kabid Humas Polri, SP Dolapo Badmos, membenarkan penyerangan tersebut, seraya menambahkan tujuh tersangka telah ditangkap.

Dia berkata: “Beberapa pengacau memasuki lingkungan sekolah dan menghancurkan properti. Mereka diduga kabur dengan N1.5m.

“Petugas kami dari Divisi Elere dihubungi dan mereka dengan cepat masuk dan menangkap tujuh tersangka. Para tersangka diserahkan ke markas Area G untuk penyelidikan lebih lanjut.”


Pengeluaran SGP

By gacor88