Remaja menusuk gadis hamil di Ibadan dengan pisau

Seorang mahasiswa sarjana berusia 19 tahun dari sebuah universitas di South West Nigeria, Ade, diduga menikam perut pacarnya yang berusia 19 tahun yang sedang hamil karena dia menolak untuk melakukan aborsi.

Peristiwa itu terjadi di kediaman orang tua pacarnya di kawasan Sango-Alaro Ibadan.

Siswa 100 tingkat itu memberi tahu Vanguard bahwa dia mendapatkan ide dari berbagai opsi yang diberikan kepadanya dari pencarian Google: ‘Apa yang harus dilakukan jika pacar saya tidak ingin melakukan aborsi di Google.’

Menceritakan kejadian tersebut, Ade berkata: “Saya bertemu pacar saya di Facebook sekitar dua bulan lalu.

“Saya melamarnya dan dia menerimanya.

“Kami hanya berhubungan seks sekali pada tanggal 4 Juli. Saya tidak melindungi diri saya sendiri.

“Pada 10 Agustus, dia memberi tahu saya bahwa dia hamil.

“Saya pergi ke orang tuanya di daerah Alaro di Ibadan dan mereka ingin tahu apa maksud saya dengan kehamilan itu.

“Saya menyarankan agar dia melakukan aborsi, tetapi mereka mengatakan bahwa mereka tidak dapat menggugurkan anak perempuan mereka karena bertentangan dengan keyakinan mereka.

“Saya memberi tahu mereka bahwa saya akan kembali kepada mereka.

“Saya pulang dengan bingung, tetapi dalam perjalanan pulang pikiran lain terlintas di kepala saya karena saya tidak ingin orang tua saya tahu.

“Saya tidak ingin mengecewakan mereka.

“Saya berada di rumah dengan ponsel saya dan saya mengambilnya dan mengetik ‘Apa yang harus dilakukan jika pacar saya tidak ingin melakukan aborsi di Google.’

“Itu memunculkan opsi berbeda yang bisa saya sangkal, yang tidak saya sangkal.

“Pilihan lain adalah meyakinkan dia untuk melakukan aborsi, yang tidak berhasil.

“Ada juga pilihan lain, tapi yang terakhir adalah aku bisa membunuhnya.

“Saya memilih opsi itu karena dia adalah satu-satunya yang mengetahui rumah saya dan saya percaya bahwa jika saya membunuhnya, tidak ada yang dapat menemukan rumah saya dan saya akan lolos dengan tindakan saya.

“Untuk membunuh, Google memberi saya opsi untuk menggunakan racun, yang saya tahu tidak ada apotek yang akan menjual saya.

“Pilihan lain adalah menggunakan pistol atau pisau. Pisau mudah didapat, jadi pada hari yang sama saya pergi ke pasar untuk membeli pisau dan kembali ke rumahnya.

“Saya menyerangnya dengan pisau, tapi dia melawan.

“Saya menikamnya di sisi kanan dan kiri perutnya dan menggorok lehernya.

“Rasa takut mengecewakan orang tua saya yang membuat saya bertindak.

Sial bagi terdakwa, teriakan minta tolong temannya membuat tetangganya, yang kebetulan adalah seorang polisi.

Tetangga yang diidentifikasi sebagai Sersan Ayeni Oluwafemi segera menangkap tersangka setelah menemukan pisau di tubuhnya dan meminta bantuan medis.

Tersangka saat ini berada dalam tahanan Departemen Investigasi dan Intelijen Negara (SCIID), Komando Polisi Negara Bagian Oyo.

Temannya saat ini berada di unit perawatan intensif sebuah rumah sakit di Nigeria Barat Daya dan berjuang untuk hidupnya.

Kabid Humas Polres Oyo SP Adekunle Ajisebutu yang membenarkan kejadian tersebut mengatakan, tersangka akan dilimpahkan ke pengadilan setelah penyidikan selesai.


sbobet

By gacor88