Reuben Abati: Mendukung Hillary Clinton dalam Pemilu Bersejarah Amerika

Reuben Abati Jika ada harapan bahwa Donald Trump akan mengubah taktik dan lebih menahan diri setelah memenangkan nominasi presiden dari Partai Republik pada pemilu AS pada 8 November, harapan itu kini pupus.

Orang tersebut tetap agresif, sangat sopan, dan sepenuhnya negatif. Kolumnis Washington Post Eugene Robinson bertanya, “Apakah Donald Trump gila?” (1 Agustus). Robinson mengatakan dia “semakin yakin” dan bahwa “pemahaman Trump terhadap realitas tampaknya sangat lemah.”

Trump mungkin memang memerlukan tes kebugaran mental dalam waktu dekat. Saat ini sudah jelas bagi semua orang bahwa ia menimbulkan risiko besar bagi Amerika Serikat, bagi demokrasi, dan dunia liberal.

Presiden Barack Obama menganggapnya tidak layak menjadi presiden, dia sama sekali tidak siap, dia tidak lebih dari seorang magang gila yang mencari pekerjaan tertinggi di Amerika Serikat.

Seseorang yang terbiasa dengan melodrama dan pernyataan seperti Trump, tanpa menghormati kesopanan dan standar dasar, akan menjadi presiden yang sangat buruk. Dia harus dicegah agar tidak merugikan dunia bebas.

Namun, saya terkejut bahwa ada orang Nigeria yang bersikeras bahwa dia adalah pilihan yang lebih baik. Menurutku tidak. Dan jangan tanya saya mengapa masyarakat Nigeria harus terpecah belah mengenai pemilu di negara lain. Faktanya adalah pemilu presiden Amerika adalah pemilu global. Ada jutaan warga Nigeria dan Afrika yang tinggal di Amerika Serikat dan bahkan lebih banyak lagi yang berharap untuk berkunjung, belajar, atau tinggal di Amerika Serikat.

Apa yang terjadi di Amerika berdampak pada seluruh dunia. Jika kepresidenan Trump terjadi, kita semua berada dalam masalah.

Apa yang Trump perjuangkan adalah anti-kemajuan. Hal ini sama saja dengan promosi fasis dan otoriter terhadap nasionalisme yang mengabaikan tujuan inklusi dan kohesi. Tapi dia berkata, “Saya benar-benar pria yang baik, percayalah, saya bangga menjadi pria yang baik, tapi saya juga bersemangat dan bertekad untuk menjadikan negara kita hebat lagi.” Orang baik? Pria baik yang mengatakan dia ingin membangun tembok untuk memblokir Meksiko.

Pria baik ini bahkan tidak tahan melihat bayi menangis mengganggu pidatonya. Dia harus meminta ibu malang itu untuk membawa bayinya keluar kamar. Orang baik menganiaya orang tua seorang tentara Amerika yang tewas dalam aksi di Irak. Dia bahkan tidak percaya bahwa warga Amerika keturunan Afrika dan kelompok minoritas lainnya seharusnya diizinkan untuk memilih. Dia mengatakan orang Meksiko adalah penjahat dan pemerkosa.

Orang baik ini tidak menginginkan imigran dan Muslim di Amerika. Dia merendahkan perempuan, Hispanik, dan kulit hitam. Dia bahkan tidak percaya bahwa kehidupan orang kulit hitam itu penting. Dia mendukung perang nuklir karena akan terjadi “cukup cepat” dan dia ingin Jepang dan Korea Selatan memiliki senjata nuklir mereka sendiri.

Pria baik ini adalah penggemar Muammar Gaddafi, Saddam Hussein dan Vladimir Putin. Pelayanan kesehatan yang terjangkau yang memungkinkan lebih banyak orang Amerika memiliki akses terhadap layanan kesehatan berkualitas tidak dapat diterima olehnya. Jika dia menjadi presiden, dia akan mengusir lebih dari 11 juta imigran gelap di Amerika Serikat dan mengakhiri hak kewarganegaraan.

Ambisi Trump yang sebenarnya adalah menjadi kaisar Amerika Serikat, dan juga dunia. Namun sayang, tradisi konstitusional Amerika tidak mengizinkannya. Pemilih Amerika harus menyangkal mimpinya.

Momen yang disinggung oleh Presiden Barack Obama, ketika dia mengatakan harus tiba saatnya ketika suatu negara harus mengatakan sejauh ini dan tidak melangkah lebih jauh: dengan Trump, ya. Itu sebabnya merupakan kabar baik bahwa ia kalah dalam pemilu, dan mitos bahwa ia tidak dapat dihentikan kini meledak. Akal sehat mulai berlaku di Amerika. Seperti semua politisi yang mengalami situasi seperti ini, Trump menjadi lebih agresif dan temperamental. Dia mengatakan pemilu pun akan dicurangi. Mudah sekali mengadukan kecurangan pemilu yang belum terjadi, bukan?

Para pendukungnya bahkan mengancam akan terjadi “pertumpahan darah” dan “pembangkangan sipil yang meluas” jika ia kalah dalam pemilu! Tunggu sebentar: apakah ada orang Nigeria yang bekerja untuk Trump, apakah ada politisi Nigeria yang mengajarinya trik kotor? Dia harus sadar: jika dia kalah dalam pemilu, akan ada pesta dansa di jalanan New York hingga desa ibu saya.

Setiap suara yang menentang Trump, orang yang ingin menjauhkan Amerika dari negara-negara lain di dunia, akan menjadi suara bagi kemajuan Amerika. Namun keputusasaan terbarunya memberikan satu pesan yang jelas: ia tidak boleh diremehkan. Penolakannya yang blak-blakan untuk mendukung terpilihnya kembali Ketua DPR Paul Ryan menunjukkan orang seperti apa dia: pendendam.

Partai Republik ingin memecatnya. Lupakan. Ini sudah terlambat dan mungkin ini cara paling pasti untuk semakin merusak Partai Republik. Dan bagaimana dengan Trump yang menyerah? Sama sekali tidak! Juru bicara tim kampanyenya, Hope Hicks, mengesampingkan hal tersebut dan mengatakan, “Hal ini sama sekali tidak benar.” Tentu saja dia tidak akan melakukannya. Para megalomaniak seperti Trump tidak menyerah.

Dia menyukai sorotan. Dia senang menjadi pembawa standar presiden. Bahkan ketika sudah jelas bahwa ia akan kalah, Trump akan terus berjalan. Kekalahan tetap akan menjadi win-win solution baginya. Dia kemudian dapat memeras kampanye kepresidenannya untuk mendapatkan keuntungan besar: buku, film, acara televisi realitas lainnya, atau pidato.

Dan Trump akan tetap menonjolkan dirinya di hadapan kita di televisi: dia pasti akan menjadi presiden fiktif yang baik di televisi, namun tidak di Gedung Putih. Ya, Tuan Trump, tetaplah bersaing.

Hillary Clinton adalah pilihan yang bisa diterima. Namun sayang sekali pemilihan presiden AS pada tahun 2016 hanya sekedar pilihan moral: siapa yang terdengar lebih manusiawi di antara kedua kandidat? Hal ini juga bermuara pada emosi dan bukan pada isu-isu besar: siapa yang membuat kita merasa aman, dan kandidat mana yang membuat kita gugup?

Trump tidak memberikan inspirasi dengan ide-idenya yang terputus-putus: keajaiban apa yang dapat diharapkan oleh siapa pun dari seorang kandidat presiden yang mengatakan perubahan iklim adalah sebuah “tipuan”, yang mengkhususkan diri dalam melecehkan orang, dan percaya bahwa ia membutuhkan taktik penindas daripada ide untuk ‘ memenangkan pemilu penting pemilihan. Dia menggabungkan ini dengan strategi percaya.

Namun kepresidenan Amerika bukanlah Trump Casino atau Trump Steaks. Poin terkuat Trump adalah kemampuannya mengeksploitasi ketakutan kelas menengah yang teralienasi dan merasa diremehkan oleh sistem Amerika.

Akibatnya, ia sangat agresif dalam menyebut Hillary Clinton sebagai salah satu arsitek sistem ini dan salah satu pencipta semua ketakutan yang saat ini dimiliki oleh rata-rata kelas menengah Amerika: ketakutan tentang bagaimana elit kekuasaan dan orang kaya diasingkan dari masyarakat. . . Kekhawatiran akan penyebaran kemiskinan dan pengangguran terutama di wilayah Amerika bagian dalam.

Ketakutan akan terus meningkatnya kelompok minoritas kaya yang terus mendominasi kehidupan, bisnis, dan budaya Amerika. Kekhawatiran akan meningkatnya masuknya imigran yang membawa masalah mereka sendiri dan mengambil pekerjaan yang diperuntukkan bagi orang kulit putih Amerika.

Ketakutan ini nyata dan Trump, sebagai salesman dan xenofobia terhebat, menyalahkan Hillary Clinton dan kelompok yang diwakilinya. Dia memanggilnya “Iblis”, dan sekarang dia berkata, dia adalah “pendiri Isis”.

Trump ingin menjadi presiden demi hal itu. Dia ingin membuktikan bahwa dia bisa menjadi presiden. Tapi dia tidak tahu apa-apa tentang pemerintahan dan dia tidak menganggap pemerintahan itu penting. Hillary Clinton bisa dan harus menang, namun niat baik internasional yang besar bukanlah hal yang penting. Keunggulan dalam jajak pendapat saat ini yang mendukung Ny. Clinton mungkin tidak cukup untuk mematahkan semangat Trump, yang tampaknya jauh lebih putus asa.

Meskipun proses penyampaian pesannya sangat ofensif, saya ulangi bahwa ia tidak dapat diremehkan dengan cara apa pun, dan Hillary Clinton tidak boleh berasumsi bahwa kemenangan sudah pasti tanpa kerja keras yang akan menghentikan Trump mencapai Ruang Oval.

Dia harus menghilangkan ketakutan orang-orang Amerika yang terasing dan rentan yang sebenarnya curiga bahwa dia mungkin salah satu dari banyak “Iblis” di Amerika. Trump tidak boleh menggunakan taktik Kasino untuk menjadi Presiden Amerika. Dia cacat.


Result SGP

By gacor88