Rumah Dubai: Falana, Afenifere ingin menyelidiki Buratai

Orang-orang dan kelompok terkemuka Nigeria pada hari Senin mendesak Pemerintah Federal, khususnya Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, untuk memakzulkan Kepala Staf Angkatan Darat, Letjen. Tukur Buratai, untuk diselidiki karena diduga membeli properti senilai $1,5 juta di Dubai, Uni Emirat Arab.

Pekan lalu, Buratai dan kedua istrinya memiliki properti senilai $1,5 juta di Dubai.

Menanggapi cerita tersebut, Sekretaris Publisitas Nasional Afenifere Yinka Odumakin mengatakan Buratai harus diselidiki atas tuduhan skandal properti Dubai.

Dia berkata bahwa “Pertahanan yang disiapkan tentara untuknya terlalu bodoh untuk dipercaya di luar barak. Semua penghasilan Buratai sejak bergabung dengan tentara, jika semua orang diselamatkan, tidak bisa membeli rumah di Dubai, apalagi dua.

“Militer juga mengekspos dirinya sebagai institusi pembohong ketika mengatakan Buratai tidak pernah bertanggung jawab atas pengadaan secara tertulis. Investigasi harus memberi tahu Buratai kepada negara bahwa dia telah melakukan bisnis lain untuk membeli properti yang bersangkutan sehingga integritas perang antikorupsi bisa utuh.”

“Rumah itu hanya bisa datang secara legal melalui bisnis lain di luar gajinya. Penghematan dari gaji setiap perwira militer di Nigeria tidak dapat membeli rumah di Dubai,” katanya kepada Punch.

Juga, Direktur Eksekutif Proyek Hak dan Akuntabilitas Sosial-Ekonomi, Adetokunbo Mumuni, mengatakan itu adalah tugas EFCC dan ICPC untuk menyelidiki klaim Buratai bahwa rumah yang dibeli di Dubai dilakukan dengan tabungan pribadinya.

Dia berkata: “Sebagian besar berhenti di meja EFCC dan ICPC untuk menyelidiki COAS. Apakah Buratai dan kedua istrinya memperoleh properti di Dubai dan membayarnya dalam satu transaksi? Berapa dia sebagai pegawai negeri gaji dan honorarium? Apakah cukup besar untuk memperoleh properti? Agar perang antikorupsi terlihat adil dan tidak selektif, lembaga antikorupsi harus menyelidiki Buratai. Itu tugas mereka.”

Di pihaknya, penasihat senior Nigeria, Femi Falana, mengecam militer Nigeria karena membela Buratai atas properti Dubai.

Falana mengatakan bukan urusan militer untuk berbicara atas nama Buratai tentang tuduhan tersebut.

Dia berkata: “Buratai harus bersedia mengundang CCB, EFCC, ICPC untuk menyelidiki masalah tersebut. Jika Buratai diduga membeli rumah secara tidak adil, dia harus keluar untuk membela diri. Dia harus menunjukkan bagaimana uang yang digunakan untuk membeli rumah dipindahkan .”


judi bola

By gacor88